Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Fakta Galungan, Bisa Datangkan Musibah jika Tak Dirayakan

Kompas.com - Diperbarui 03/01/2023, 17:47 WIB
Kistin Septiyani,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

Rangkaian upacara Galungan

Dilansir dari Kompas.com, Selasa (18/2/202), upacara Galungan terdiri dari rangkaian yang cukup panjang. Bahkan rangkaian tersebut telah dimulai sejak 35 hari sebelum jatuhnya perayaan Galungan.

Pada hari tersebut masyarakat akan melakukan upacara doa di kebun dengan tujuan mendapat hasil panen yang baik agar dapat digunakan dalam perayaan Galungan mendatang. Upacara doa kebun ini disebut juga dengan nama Tumpek Pengatag.

Baca juga: 7 Wisata di Bali Saat Hari Suci Galungan, Bisa Lihat Suasana Pura

Pada hari ke-6 menjelang perayaan Galungan, umat Hindu di Bali akan melakukan Sugihan Jawa. Pada acara ini, mereka mulai membersihkan pura yang ada di kawasan desa ataupun pura keluarga di pekarangan rumah masing-masing.

Sugihan Jawa ini digelar dengan tujuan membersihkan alam dan fisik yang ada di luar tubuh manusia. Mereka juga akan melakukan sembahyang untuk menyucikan diri.

Pada hari ketiga sebelum perayaan digelar, masyarakat akan membuat tapai, kue, dan beberapa jajanan. Mereka juga akan mulai mempersiapkan sesajen untuk perayaan Galungan.

Penjor atau dekorasi dari bambu berbentuk melengkung dengan isi buah-buahan, padi dan hasil pertanian, akan dipasang di halaman rumah dua hari sebelum Galungan dirayakan.

Baca juga: 16 Ucapan Selamat Hari Suci Galungan, Pilih yang Mana?

Sehari sebelum perayaan Galungan, umat Hindu di Bali akan mempersiapkan sajian untuk upacara Galungan. Hari ini disebut dengan hari Penampahan.

Pada hari perayaan, masyarakat akan bersembahyang di pura milik desa pada pagi hari, yaitu sekitar pukul 07.00 Wita. Ibadah atau doa ini dilakukan secara bersama-sama.

Acara doa ini dilakukan dari satu pura ke pura lain yang ada di kawasan desa. Akan tetapi, pada umumnya masyarakat hanya akan mendatangi tiga pura utama yang ada di desa, yaitu Pura Desa, Pura Puseh, dan Pura Dalem.

Baca juga: Hari Suci Galungan, Apa Saja Rangkaiannya?

Setelah doa selesai dilaksanakan, masyarakat akan mengarak barong keliling desa. Acara ini biasanya dilakukan sehari setelah perayaan Galungan.

Acara arak-arakan barong ini bertujuan memberikan keselamatan dari wabah penyakit. Acara ini disebut juga dengan nama Ngelawang.

Ngelawang biasanya dilakukan sampai 35 hari setelah Galungan.

Perayaan Galungan di Tengger

Umat Hindu melaksanakan perayaan Hari Raya Galungan yang berlangsung di Pura Agung Sriwijaya, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (14/4/2021).KOMPAS.com / AJI YK PUTRA Umat Hindu melaksanakan perayaan Hari Raya Galungan yang berlangsung di Pura Agung Sriwijaya, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (14/4/2021).

Mengutip tulisan Putri Maharani dalam jurnal berjudul Hari Raya Idul Fitri dalam Islam dan Hari Raya Galungan dalam Hindu (Analisis Perbandingan), Galungan juga dirayakan oleh umat Hindu Suku Tengger.

Suku Tengger merayakan Galungan setiap 210 hari sekali di wuku galungan. Perayaan ini memiliki tujuan untuk memberkati desa, air dan masyarakat.

Baca juga: Mengenal Hari Suci Galungan, Menangnya Kebaikan atas Kejahatan

Upacara peringatan Galungan di Tengger sama dengan upacara Barikan, sebuah upacara yang biasa diselenggarakan tiap 35 hari sekali atau setelah terjadi bencana alam seperti gunung meletus, gempa, atau gerhana.

Namun, kini Galungan di Tengger telah menjadi satu dengan upacara 

Tempat menyaksikan Galungan di Bali

Destinasi wisata Tanah Lot di Bali.DOK. KEMENPAREKRAF Destinasi wisata Tanah Lot di Bali.

Wisatawan dapat menyaksikan upacara Galungan ini di berbagai tempat wisata di Bali. Namun salah satu obyek wisata yang ramai dikunjungi saat perayaan ini adalah Tanah Lot.

Pura Tanah Lot menjadi salah satu lokasi kegiataan piodalan pada upacara perayaan Galungan. Wisatawan dapat menyaksikan umat Hindu di Bali beramai-ramai mendatangi kawasan tersebut sambil membawa sesajian.

Baca juga: Kapan Hari Raya Galungan dan Kuningan 2023? 

Selain itu, wisatawan juga bisa menikmati pemandangan Pantai Tanah Lot yang jadi favorit banyak orang.

Tanah Lot terletak di kawasan Tabanan, Bali. Untuk bisa berwisata di kawasan tersebut wisatawan perlu membayar tiket masuk mulai dari Rp 20.000 per orang.

Sumber:

Maharani, P. 2020. Hari Raya Idul Fitri dalam Islam dan Hari Raya Galungan dalam Hindu (Analisis Perbandingan). Fakultas Ushuluddin Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau.

Musna, Wayan. 2016. Upacara dan Makna Filsofis Hari Raya Sugian Jawa dan Sugian Bali. Vidya Samhita: Jurnal Penelitian Agama. Hal: 78-84

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Jalan Jalan
Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Travel Update
Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com