Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Mengenal Budaya Asli Bali dengan Berkunjung ke Desa Ini

Kompas.com - 16/11/2021, 13:51 WIB
Alifia Nuralita Rezqiana,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Pulau Bali adalah primadona pariwisata Tanah Air yang begitu populer, tidak hanya di kalangan wisatawan domestik, tetapi juga mancanegara.

Bukan tanpa alasan, Pulau Dewata menjadi destinasi utama pariwisata Indonesia. Ini lantaran alamnya yang indah dengan budaya yang masih kental.

Beberapa tempat populer yang bisa dikunjungi di Bali, antara lain Pantai Kuta, Sanur, Tanah Lot, Nusa Dua, Pura Uluwatu, Pura Besakih, hingga Hutan Monyet Sangeh.

Namun tahukah Anda bahwa ada satu desa wisata di Bali yang masih jarang dieksplorasi oleh para wisatawan?

Nama desa tersebut adalah Desa Wisata Tenganan Pegringsingan. Di desa ini, para wisatawan bisa belajar mengenai budaya asli Bali yang belum banyak diketahui khalayak ramai.

Baca juga: 2 Paket Wisata Bali Masuk Daftar Terbaik Sedunia 2020 Versi TripAdvisor

Desa Wisata Tenganan. DOK. Humas Kemenparekraf Desa Wisata Tenganan.

Desa Wisata Tenganan berjarak sekitar 70 kilometer (km) dari Bandar Udara (Bandara) Internasional Ngurah Rai. Dibutuhkan waktu kurang lebih satu jam 45 menit dengan mobil untuk tiba di desa ini.

Lantas, apa saja yang membuat Desa Wisata Tenganan unik dan patut dikunjungi?

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) dalam keterangan tertulisnya kepada Kompas.com, Senin (15/11/2021), membeberkan tiga hal menarik yang ada di Desa Wisata Tenganan.

1. Merupakan desa adat

Suasana di Desa Wisata Tenganan.DOK. Humas Kemenparekraf Suasana di Desa Wisata Tenganan.

Desa Wisata Tenganan merupakan salah satu Desa Bali Aga atau Desa Bali Mula, yaitu desa yang masyarakatnya masih berpedoman pada aturan adat istiadat peninggalan leluhur sampai sekarang.

Meskipun sudah dilengkapi dengan listrik dan teknologi, tetapi keaslian adat istiadat di desa ini tak pernah luntur.

Bahkan, masyarakat Desa Tenganan tetap menjaga bentuk rumah adat mereka seperti aslinya.

Baca juga: Daftar Wilayah Level 1, 2, dan 3 PPKM Jawa-Bali 16-29 November 2021

Berbeda dari masyarakat Bali pada umumnya, masyarakat Desa Tenganan tidak turut merayakan Hari Raya Nyepi, Galungan, dan Kuningan.

Mereka tetap beraktivitas seperti biasa saat hari raya, tetapi aktivitas tersebut hanya dilakukan di lingkungan Desa Tenganan. Mereka membatasi diri untuk tidak pergi ke luar desa.

Hal itu dilakukan demi menghormati umat Hindu yang merayakan hari raya.

Halaman:


Terkini Lainnya

Tak Sekadar Dokumen Perjalanan, Ini 5 Negara dengan Desain Paspor Terunik

Tak Sekadar Dokumen Perjalanan, Ini 5 Negara dengan Desain Paspor Terunik

BrandzView
5 Wisata Pulau di Tomia di Wakatobi, Ada Pulau 1.000 Penyu

5 Wisata Pulau di Tomia di Wakatobi, Ada Pulau 1.000 Penyu

Jalan Jalan
Cara Beli Tiket Jakarta Fair 2024 Online dan Offline, mulai Rp 40.000

Cara Beli Tiket Jakarta Fair 2024 Online dan Offline, mulai Rp 40.000

Travel Tips
KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Akan Gunakan Kereta Ekonomi New Generation

KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Akan Gunakan Kereta Ekonomi New Generation

Travel Update
Midea Tawarkan Program Berhadiah Liburan ke Inggris

Midea Tawarkan Program Berhadiah Liburan ke Inggris

Travel Update
Kenapa Banyak Kamar Mandi Vila di Bali Pakai Konsep Semi-terbuka?

Kenapa Banyak Kamar Mandi Vila di Bali Pakai Konsep Semi-terbuka?

Hotel Story
Wisata Alam Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Buka Lagi mulai 15 Juni

Wisata Alam Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Buka Lagi mulai 15 Juni

Travel Update
Jakarta Fair 2024: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Jakarta Fair 2024: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Travel Update
Runway Bandara Komodo di NTT Diperpanjang, Ditargetkan Siap Bulan Juli

Runway Bandara Komodo di NTT Diperpanjang, Ditargetkan Siap Bulan Juli

Travel Update
4 Aktivitas di Jakarta Fair 2024, Tak Hanya Belanja

4 Aktivitas di Jakarta Fair 2024, Tak Hanya Belanja

Jalan Jalan
5 Hotel Rp 300.000-an Dekat Stasiun Bogor, Staycation Setelah Idul Adha

5 Hotel Rp 300.000-an Dekat Stasiun Bogor, Staycation Setelah Idul Adha

Hotel Story
7 Wisata Curug di Puwokerto, Destinasi Liburan Idul Adha

7 Wisata Curug di Puwokerto, Destinasi Liburan Idul Adha

Jalan Jalan
Indonesia AirAsia Terbang dari Denpasar ke Phuket dan Kota Kinabalu mulai Agustus 2024

Indonesia AirAsia Terbang dari Denpasar ke Phuket dan Kota Kinabalu mulai Agustus 2024

Travel Update
4 Tips Packing dengan Bawaan Sedikit Pakai Tote Bag

4 Tips Packing dengan Bawaan Sedikit Pakai Tote Bag

Travel Tips
4 Wisata Pantai di Pulau Tomia di Wakatobi, Bisa Lihat Paus Berenang

4 Wisata Pantai di Pulau Tomia di Wakatobi, Bisa Lihat Paus Berenang

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com