Kompas.com - 19/11/2021, 14:02 WIB

KOMPAS.com - Marketing & Service Director PT Taman Wisata Candi (TWC) Hetty Herawati mengatakan, larangan anak berusia di bawah 12 tahun berkunjung ke Candi Borobudur sempat membuat sejumlah wisatawan batal masuk.

“Pada awal uji coba pembukaan destinasi wisata candi, yang mana anak di bawah 12 tahun yang belum divaksin tidak boleh masuk, terpantau lebih dari 60 persen calon pengunjung urung masuk,” tuturnya, Kamis (18/11/2021).

Menurut dia, hal ini karena sebagian besar segmentasi pengunjung yang wisata ke Candi Borobudur adalah wisatawan keluarga. Rata-rata, mereka datang bersama anak-anak usia di bawah 12 tahun.

Baca juga:

Sebagai informasi, Candi Borobudur di Kabupaten Magelang sudah dibuka kembali untuk umum sejak 18 September 2021 selama periode PPKM Jawa-Bali.

Kendati demikian, saat itu pihak PT TWC masih belum mengizinkan anak berusia di bawah 12 tahun untuk berkunjung.

“Mulai tanggal 16 November 2021, seiring menurunnya kasus Covid-19, Borobudur mulai diperbolehkan menerima anak berusia di bawah 12 tahun,” jelas Hetty.

Wisatawan anak-anak sedang berwisata di kandang gajah di kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Selasa, (16/11/2021).KOMPAS.COM/IKA FITRIANA Wisatawan anak-anak sedang berwisata di kandang gajah di kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Selasa, (16/11/2021).

Anak-anak mudah diatur soal protokol kesehatan

Saat ini, wisatawan yang ingin berkunjung ke Candi Borobudur harus mematuhi protokol kesehatan yang diterapkan oleh pihak pengelola candi. Beberapa di antaranya adalah wajib memakai masker, rajin mencuci tangan, tidak berkerumun, dan menjaga jarak.

Hetty mengatakan, sejauh ini pihaknya tidak menemukan kesulitan di lapangan saat mengatur wisatawan untuk mematuhi protokol kesehatan. Termasuk wisatawan anak-anak.

“Kami juga menempatkan cukup banyak papan petunjuk tentang aturan protokol kesehatan, dan mengingatkan secara berkala lewat pengumuman suara,” ujar dia.

Baca juga:

Selain itu, ada juga tim pelayanan tamu yang ditempatkan di lapangan untuk membantu mengarahkan wisatawan terkait protokol kesehatan sejak mereka memasuki kawasan.

“Setelah nyaris dua tahun pandemi, masyarakat sudah menyadari pentingnya protokol kesehatan dan menjadikannya sebagai baian dari kebiasaan baru,” imbuh Hetty.

Meski begitu, dia tidak menampik bahwa sempat ada kesulitan dalam prosedur check-in di aplikasi PeduliLindungi.

“Sedikit kesulitan terkait literasi teknologi maupun gangguan sinyal. Hal ini kami antisipasi dengan penyediaan sarana wifi,” pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Jalan Jalan
5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

Travel Update
5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.