Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisaran Biaya Umrah Terbaru, Paling Murah Bisa Rp 30 Jutaan

Kompas.com - 25/11/2021, 14:15 WIB
Nabilla Ramadhian,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

 

KOMPAS.com – Kementerian Agama (Kemenag) bersama sejumlah pihak terkait tengah menysun dan mempersiapkan teknis keberangkatan umrah perdana bagi warga negara Indonesia (WNI).

Hal ini memungkinkan jemaah asal Indonesia untuk segera beribadah di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi.

Baca juga: WNI Bakal Umrah Lagi, Jemaah Tidak Perlu Vaksin Booster?

Kendati demikian, Pemilik Adinda Azzahra Tour & Travel Priyadi Abadi mengatakan bahwa ada kemungkinan biaya umrah mengalami kenaikan.

“Saya pribadi belum mengeluarkan harga karena menunggu biaya pasti yang akan dikeluarkan. Tapi, ada teman-teman yang mengeluarkan harga Rp 30 jutaan, tapi ini masih perkiraan,” jelasnya, Rabu (24/11/2021).

Baca juga: Teknis Keberangkatan Umrah Perdana Masih Dibahas

Pria yang juga menjabat sebagai Ketua Indonesian Islamic Travel Communication Forum (IITCF) ini melanjutkan, saat ini dirinya belum bisa memberi jawaban pasti kisaran harga biaya umrah terbaru.

Namun, dia tidak menampik bahwa biaya umrah sudah pasti mengalami kenaikan dari sebelum pandemi Covid-19.

Baca juga: Kabar Terbaru Soal Karantina Pasca-umrah untuk Jemaah Indonesia

“Belum bisa beri jawaban pasti karena petunjuk jelas belum kita terima. Semua masih menunggu petunjuk teknis dari negosiasi Kemenag dengan pihak Arab Saudi untuk dirembukkan,” sambung Priyadi.

Untuk saat ini, dia masih mengira-ngira komponen apa saja yang akan memberi dampak pada kenaikan biaya umrah terbaru termasuk durasi perjalanannya.

Ka'bah di Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi.SHUTTERSTOCK / AHMAD FAIZAL YAHYA Ka'bah di Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi.

“Intinya, kita minta semua pihak terkait seperti Kemenag untuk benar-benar mendorong dan memaksimalkan negosiasi dengan Arab Saudi. Agar jemaah tidak terbebani dengan biaya terbaru,” ujarnya.

Di Adinda Azzahra Tour & Travel, biaya umrah sebelum pandemi berada pada kisaran Rp 22 juta-Rp 26 juta.

Baca juga: Jangan Lakukan Ini di Jabal Rahmah Saat Haji dan Umrah

Priyadi mengatakan, harga tersebut berdasarkan fasilitas, pesawat, hotel, dan periode keberangkatan yang dipilih.

“Kalau pesawat langsung mendarat di Madinah, lebih mahal. Lalu, hotel juga jadi faktor karena ada yang menginap di hotel bintang 5, bintang 4, atau bintang 3,” jelas Priyadi.

Baca juga: Saat Umrah, Sempatkan Berkunjung ke Makam Baqi di Madinah

“Bisa juga tergantung dari bulan keberangkatan. Kalau pada ramadhan akhir akan mahal karena hotel juga mahal. Di sini biasanya disebut sebagai musim ramai,” imbuh dia.

Komponen yang bikin biaya umrah bengkak

Menurut Priyadi, komponen-komponen terbaru dalam syarat umrah seperti karantina dan tes PCR memengaruhi harga paket.

Sebab, sebelum pandemi Covid-19 melanda, kedua hal itu tidak perlu dilalui oleh jemaah umrah. Hal ini membuat biaya umrah lebih murah dari perkiraan saat ini.

Baca juga: 3 Hal Unik yang Bisa Ditemukan di Masjidil Haram Saat Umrah

“Yang jelas tes PCR dan karantina tentu akan menjadi biaya baru. Informasi apakah bisa terbang langsung ke Arab Saudi juga belum ada kepastian. Semua masih menunggu, sudah tidak sabar karena banyak jemaah yang tertunda,” kata Priyadi.

Pelaksanaan umrah di tengah pandemi.REUTERS via BBC INDONESIA Pelaksanaan umrah di tengah pandemi.

Mengutip Kompas.com, Sabtu (30/10/2021), syarat umrah terbaru mewajibkan jemaah untuk dites PCR 1x24 jam sebelum keberangkatan. Selain itu, penerima vaksin Sinovac juga wajib dikarantina selama lima hari setibanya di Arab Saudi.

Adapun syarat karantina yang sebelumnya adalah karantina 14 hari di negara ketiga sudah dihapus, mengutip situs resmi Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan.

Baca juga: Derita Karantina Jamaah Haji Masa Lampau di Pulau Cipir

Sebagai gantinya, seluruh calon jemaah harus sudah divaksin dosis lengkap untuk jenis Moderna, Pfizer, AstraZeneca, dan Johnson&Johnson.

Penerima vaksin Sinovac dan Sinopharm yang telah divaksin lengkap harus menerima vaksin booster. Kompas.com memberitakan, penerima jenis vaksin ini wajib dikarantina selama lima hari di Arab Saudi.

Baca juga: Cerita soal Kurma, dari Oleh-oleh Haji sampai Suguhan Raja...

CEO dan Co-Founder Umroh.com Ridho Irawan juga mengatakan hal yang sama. Melansir Kompas.com, Minggu (14/11/2021),

Ridho menuturkan, syarat dari kerajaan Arab Saudi yang memberatkan akan berdampak pada biaya umrah terbaru.

“Jadi kalau biaya umrah sebelum pandemi adalah di kisaran Rp 20 juta-Rp 25 juta maka estimasinya akan naik menjadi Rp 30 juta-Rp 35 juta,” ujar Ridho.

Sekretaris Jenderal Forum Silaturahmi Asosiasi Travel Haji dan Umrah (SATHU) Artha Hanif juga memperkirakan bahwa biaya umrah terbau akan naik.

Masjid Nabawienciktat / Shutterstock.com Masjid Nabawi

Menurut perhitungan pihak Artha, kenaikan setidaknya akan mencapai Rp 10 juta karena ada syarat karantina dan tes PCR.

Kemenag akan atur biaya umrah terbaru

Pada Selasa (9/11/2021), Kontan memberitakan bahwa Kemenag tengah menyiapkan penyesuaian biaya umrah.

“Tahun ini kita revisi disesuaikan dengan kondisi terbaru,” jelas Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kemenag Nur Arifin, Selasa.

Baca juga: Alasan Jemaah Umrah Asal Indonesia Disukai Masyarakat Arab Saudi

Untuk saat ini, Nur menegaskan bahwa belum ada keputusan harga referensi perjalanan umrah. Biaya masih mengacu pada Keputusan Menag Nomor 777 Tahun 2020. Dalam aturan itu, harga referensi biaya perjalanan umrah adalah Rp 26 juta per orang.

Ketua Umum Amphuri Firman M Nur juga menyatakan hal yang sama dengan Nur bahwa harga referensi biaya umrah masih mengacu pada aturan lama.

“Apakah masih ada tambahan lagi? Kami masih menunggu kepastian final ketentuannya,” pungkas Firman.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

Travel Tips
Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Jalan Jalan
4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com