Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Kompas.com - 03/12/2021, 08:16 WIB

KOMPAS.com - Malaysia melarang sementara pelaku perjalanan internasional dari negara-negara yang melaporkan kasus Covid-19 varian Omicron atau berisiko tinggi varian tersebut.

Larangan tersebut disampaikan oleh Menteri Kesehatan Malaysia Khairy Jamaluddin, Rabu (1/12/2021).

Melansir Bangkok Post, larangan perjalanan ini berlaku untuk sejumlah negara, di antaranya Afrika Selatan, Zimbabwe, Mozambik, dan Malawi.

Namun, ada kemungkinan daftar tersebut akan meluas hingga negara-negara lain tempat varian Omicron telah terdeteksi, seperti Inggris dan Belanda.

Pemerintah Malaysia juga akan menunda skema Vaccinated Travel Lanes (VTL) dengan negara-negara yang terdampak.

Baca juga:

Tidak hanya itu, The Star melaporkan bahwa kedatangan pelajar internasional dan tenaga kerja asing dari negara yang berisiko tinggi varian Omicron juga akan ditunda. 

"Pembatasan perjalanan sementara berlaku untuk pelaku perjalanan yang bukan warga negara Malaysia dari negara yang telah melaporkan adanya transmisi Omicron, negara berisiko tinggi tempat transmisi Omicron terjadi, atau pelaku perjalanan yang mengunjungi negara-negara tersebut selama 14 hari sebelum tiba (di Malaysia)," jelas Khairy. 

Sebagai informasi, warga negara Malaysia telah dilarang bepergian ke beberapa negara, yaitu Afrika Selatan, Botswana, Eswatini, Lesotho, Mozambik, Namibia dan Zimbabwe, serta Malawi.

Pengecualian pembatasan perjalanan

Ilustrasi Kuala Lumpur, Malaysia.UNSPLASH/Esmonde Yong Ilustrasi Kuala Lumpur, Malaysia.

Pembatasan perjalanan tidak berlaku untuk warga negara Malaysia atau pemiliki pass jangka panjang. Salah satunya adalah mereka yang berstatus penduduk tetap. 

Kendati demikian, mereka akan tetap diwajibkan menjalani karantina 14 hari meski sudah bervaksin lengkap. 

Baca juga:

“Mereka juga perlu melakukan tes RT-PCR dalam 72 jam sebelum terbang, setelah tiba di pintu masuk internasional, dan juga pada hari ke-10 karantina," sambungnya, dikutip dari The Star.

Pemerintah Malaysia juga tengah mempertimbangkan apakah mereka akan menerapkan pembatasan perjalanan sementara ke Inggris, Belgia, Belanda, dan Australia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.