Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 03/12/2021, 09:35 WIB

KOMPAS.com - Desa Wisata Nglanggeran di Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) jadi satu-satunya wakil Indonesia yang masuk dalam kategori Desa Wisata Terbaik atau Best Tourism Village UNWTO 2021.

Sebelumnya diberitakan Kompas.com, Rabu (3/11/2021), Indonesia telah mengirimkan tiga perwakilan desa wisata untuk mengikuti lomba UNWTO Best Toursim Villages 2021 yang diselenggarakan akhir Desember.

Dua desa lainnya adalaj Desa Wisata Tetebatu di Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, dan Desa Wae Rebo di Manggarai, Nusa Tenggara Timur.

Baca juga:

Masuk dalam daftar UNWTO Best Tourism Village 2021, Desa Wisata Nglanggeran bersanding dengan 43 desa wisata lainnya di seluruh dunia, di antaranya Caspala (Argentina), Castelo Rodrigo (Portugal), dan Batu Puteh (Malaysia).

Sebanyak 44 desa dari 32 negara ini kian diunggulkan karena kekayaan alam dan budayanya. Ada pula tindakan dan komitmen inovatif masyarakatnya terhadap pengembangan pariwisata, sehingga sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Pemandangan Gunung Api Purba yang dapat dilihat dari Pawon Purba and Homestay di Desa Wisata Nglanggeran, Yogyakarta (Facebook Pawon Purba).Facebook Pawon Purba Pemandangan Gunung Api Purba yang dapat dilihat dari Pawon Purba and Homestay di Desa Wisata Nglanggeran, Yogyakarta (Facebook Pawon Purba).

Dilansir dari situs resmi UNWTO, adapun sembilan kriteria dasar yang dievaluasi dalam penilaian desa wisata mencakup:

  1. Budaya dan Sumber Daya Alam
  2. Promosi dan Konservasi Sumber Daya Budaya
  3. Keberlanjutan Ekonomi
  4. Keberlanjutan Sosial
  5. Ketahanan lingkungan
  6. Potensi dan Pengembangan Pariwisata dan Integrasi Rantai Nilai
  7. Tata Kelola dan Prioritas Pariwisata
  8. Infrastruktur dan Konektivitas
  9. Kesehatan, Keselamatan dan Keamanan

44 desa wisata pilihan yang masuk dalam daftar meraih total nilai 80 poin dari batas nilai 100 poin.

Ajang Desa Wisata Terbaik atas inisiatif organisasi pariwisata dunia (UNWTO) ini diluncurkan untuk memajukan peran pariwisata dalam menjaga desa-desa, termasuk bentang alamnya, keanekaragaman budayanya, nilai dan aktivitas lokalnya, serta kesenian lokal di desa tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Travel Update
Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Jalan Jalan
Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Jalan Jalan
4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

Jalan Jalan
Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Travel Update
Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Travel Update
Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Travel Update
Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Travel Update
Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Jalan Jalan
10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

Jalan Jalan
Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Travel Update
Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Travel Tips
Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+