Kompas.com - 07/12/2021, 15:03 WIB

Saat ini, pihaknya memiliki Kebijakan Manajemen Krisis Parekraf yang diimplementasikan melalui koordinasi dengan berbagai pihak terkait. Salah satunya adalah Pokdarwis Kabupaten Lumajang.

Bantuan Manajemen Krisis Parekraf

Sandiaga mengungkapkan bahwa Kebijakan Manajemen Krisis Parekraf untuk membantu desa-desa wisata yang terdampak erupsi Gunung Semeru memilki beberapa fase.

Fase pertama adalah Fase Tanggap Darurat. Dalam fase ini, pihaknya dan para stakeholder terkait tengah menghimpun data dan informasi terkait kondisi pasca-erupsi Gunung Semeru.

Selanjutnya, Manajemen Krisis Parekraf juga melakukan pemantauan dan berkunjung langsung ke lokasi yang terdampak untuk menghitung potensi kerugian.

Misalnya apakah ada atraksi, aksesibilitas, amenitas, dan infrastruktur lain dari desa-desa wisata itu yang terdampak Gunung Semeru.

Baca juga:

Fase kedua yang juga sedang dikerjakan adalah pengkajian terhadap lokasi, kerusakan, kerugian, dan sumber daya yang ada di masing-masing desa wisata.

“Sedang dilakukan upaya pemenuhan kebutuhan dasar, seperti pendirian dapur umum, penyediaan toilet umum portabel, serta mengkoordinasikan donasi dan bantuan melalui gerakan bersama Geber Parekraf Peduli,” ujar Sandiaga.

Tidak hanya itu, pihaknya juga akan membantu penanganan stres dan trauma yang dialami para penduduk desa wisata.

Berdasarkan data dari BPBD Kabupaten Lumajang per 5 Desember 2021 pukul 22.29 WIB yang dipaparkan Sandiaga, tercatat ada 14 jenazah yang sudah teridentifikasi. Sementara 69 korban lainnya mengalami luka-luka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

Travel Update
5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.