Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Museum MACAN Gelar Present Continuous, Pamerkan Hasil Eksplorasi Seniman Indonesia

Kompas.com - 13/01/2022, 19:06 WIB
Wasti Samaria Simangunsong ,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Museum MACAN di Jakarta Barat menggelar pameran seni kontemporer modern bertajuk "Present Continuous/Sekarang Seterusnya" mulai 15 Januari 2022 hingga 15 Mei 2022 mendatang.

Lokasinya berada di AKR Tower, Jalan Perjuangan Nomor 5, Kecamatan Kebon Jeruk, Kota Jakarta Barat. 

Lewat pameran ini, pengunjung bisa menyaksikan karya dari empat perupa dan dua kolektif perupa pilihan, yaitu Arifa Safura dan DJ Rencong (Banda Aceh), Mira Rizki (Bandung), Kolektif Udeido (Jayapura), Muhlis Lugis (Makassar), dan Unit Pelaksana Terrakota Daerah (Majalengka).

Baca juga:

Adapun karya yang dimuat merupakan hasil eksplorasi para seniman terhadap memori kolektif, hingga sejarah bunyi dan hubungannya dengan gagasan di lingkungan sekitar.

Ada pula karya yang mengangkat tema mitologi dan keanekaragaman hayati, tema industri kreatif yang dipimpin oleh perupa, serta tema terkait perubahan kebijakan secara nyata melalui pembangunan ekonomi mikro.

Seperti karya Sangiang Serri milik Muhlis Lugis yang lahir dari pengalaman masa kecilnya semasa hidup bersama sang nenek.

Muhlis Lugis, Makassar, Sangiang Serri Bersemayam di Lumbung         dokumentasi Museum MACAN Muhlis Lugis, Makassar, Sangiang Serri Bersemayam di Lumbung

Melalui kisah ini, Muhlis mengajak pengunjung mengingat kembali tradisi-tradisi masa kecil yang pernah dilakukan setiap hari, namun perlahan pudar ditelan zaman.

Salah satunya ritual khusus sebelum makan bagi keluarga Bugis yang sudah jarang dilakukan saat ini.

Kemudian ada pula interpretasi bunyi yang digarap dalam sebuah karya bernama Rebak Rawung Warga, oleh Mira Rizki.

Baca juga:

 

Menurut pengalaman pribadinya, Mira melihat sebuah pergeseran makna bunyi di masyarakat, yang terjadi selama masa PPKM berlangsung.

"Saya mengobservasi sebuah perubahan suasana sonik di area kelas menengah yang berdampak pada pemahaman dan pengalaman kita terhadap ruang," kata Mira lewat keterangan tertulis, pada Senin (10/1/2022).

Ia menggunakan tiang listrik sebagai elemen yang selalu dilihat oleh masyarakat dalam kehidupan sehari-hari.

Tiang tersebut dipasangi pengeras suara yang mengeluarkan berbagai kombinasi bunyi mulai dari suara keran air, sirene ambulans, suara patroli keamanan, hingga suara azan.

Mira Rizki, Bandung, Rebak Raung Wargadokumentasi Museum MACAN Mira Rizki, Bandung, Rebak Raung Warga

Karya berikutnya berjudul Dancing Shadow, milik Arifa Safura yang mengangkat memori kolektif dan naratif dari dua perempuan yang mengalami trauma akibat konflik di Aceh.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

Travel Tips
Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Jalan Jalan
4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com