Kompas.com - 27/01/2022, 14:43 WIB

KOMPAS.com - Pernah merasa kesulitan tidur saat menginap di hotel, khususnya saat malam pertama? Ternyata, ada alasan ilmiah di baliknya. 

Melansir CNBC pada Rabu (26/1/2022), sebuah riset membuktikan bahwa bagian tertentu di otak tidak benar-benar berubah ke "mode tidur" saat seseorang menghabiskan malam pertama di lingkungan baru.

Peneliti telah lama mengetahui tentang "efek malam pertama", dan menganggap hal ini sebagai gangguan tidur sementara.

Bahkan, meski sebuah kamar hotel memiliki suhu yang tepat dan tempat tidur yang nyaman, seseorang kerap merasa grogi dan kurang istirahat ketika bangun jika dibandingkan dengan tidur di rumah sendiri.

Fenomena ini sering terjadi, sehingga para ilmuwan yang menjalankan riset terkait ketidaknyamanan saat tidur biasanya tidak memakai data pada malam pertama.

Kondisi ini umumnya juga hanya terjadi sementara, dan rata-rata hilang pada malam kedua di hotel atau penginapan.

Baca juga: Ketinggalan Barang di Kamar Hotel? Ini Prosedur Pengembaliannya

Alasan ilmiah di balik sulit tidur ketika menginap di hotel

Sekelompok peneliti dari Brown University dan Georgia Institute of Technology ingin mengetahui alasan dari "efek malam pertama" yang mengganggu tidur para tamu hotel. 

Mereka kemudian mengambil gambar otak seseorang yang sedang tidur dalam dua percobaan dan menemukan hasil yang mengejutkan.

Ternyata, otak seseorang yang tidur dengan "efek malam pertama" di hotel tidak menunjukkan aktivitas gelombang lambat yang biasanya ditunjukkan otak selama tidur nyenyak. Alih-alih, salah satu belahan otak tampak masih terjaga.

Para peneliti berpikir, penjelasan untuk fenomena tersebut mungkin terletak pada evolusi masa lalu manusia.

Baca juga: Catat, 5 Tips agar Barang Tidak Ketinggalan Saat Check-Out Hotel

“Hasil ini cukup mengejutkan," kata salah satu penulis riset bernama Masako Tamaki.

“Ketika seseorang tidur di tempat yang baru, ia tidak begitu yakin apakah ruangan itu aman atau tidak untuk tidur nyenyak. Mungkin saja ia menjaga belahan otak yang satu ini tetap waspada, sehingga bisa memantau dan mendeteksi sesuatu yang tidak biasa di sekitarnya," lanjut dia.

Ilustrasi gangguan pola tidurShutterstock/Pixel-Shot Ilustrasi gangguan pola tidur

Hal senada juga disampaikan oleh Pakar Tidur dr. Melisa Moore.

"Para peneliti dan dokter telah lama mengetahui tentang 'efek malam pertama'," kata Melisa, mengutip Condé Nast Traveler, Rabu.

“Studi ini menunjukkan bahwa salah satu belahan otak kita tidur kurang nyenyak pada malam pertama di lingkungan baru," ia menambahkan.

Baca juga: Kenapa Check In Hotel Pukul 14.00 dan Check Out Pukul 12.00, Ini Alasannya

Menurut Moore, layaknya ketika masih bayi, seseorang juga mengembangkan keterkaitan antara tidur dan lingkungannya.

Misalnya, seseorang terbiasa tidur menghadap pintu, dengan lampu gelap, bantal kesayangan, dan lain-lain. Saat hal ini tidak ditemukan di tempat baru, otak orang tersebut harus berusaha menyesuaikan.

Baca juga: Kenapa Hotel Masih Sediakan Sabun Batang, Ini Alasannya

Solusi atasi sulit tidur saat menginap di hotel

Ilustrasi hotel.SHUTTERSTOCK/Chinnapong Ilustrasi hotel.

Jadi apa yang sebaiknya dilakukan jika kamu kesulitan tidur saat menginap di hotel?

Para peneliti belum menguji kemungkinan solusi terbaik untuk mengatasi kondisi tersebut. Tetapi, mungkin ada beberapa cara untuk mengurangi efeknya.

Pertama, kondisi ini tampaknya hanya berlangsung satu malam. Sehingga, mungkin ada baiknya untuk datang dua malam sebelumnya, terutama jika menginap untuk acara penting, misalnya presentasi bisnis atau rapat perusahaan.

Kedua, kondisi ini mungkin dapat diminimalisasi dengan membawa benda-benda tertentu selama perjalanan, misalnya bantal kesayangan.

Baca juga: 10 Hotel dengan Sarapan Terbaik dan Paling Enak di Dunia

Sementara itu, Moore juga memiliki beberapa saran lain yang mungkin bisa membantu.

"Cobalah untuk bangun pada pagi hari di tempat tujuan baru Anda, dan dapatkan sinar matahari sebanyak mungkin dengan pergi ke luar atau membuka tirai di kamar," kata Moore.

Ada juga beberapa hal yang sebaiknya dihindari, ia menambahkan, jika ingin memperoleh kenyamanan saat tidur di kamar hotel.

Di antaranya seperti menghindari kafein dari sore hingga waktu tidur, atau menjauhi perangkat elektronik sekitar satu jam sebelum tidur.

Jika masih sangat sulit untuk beristirahat, beberapa hotel berbintang menawarkan fasilitas tambahan untuk mendukung tamu hotel agar bisa tidur nyenyak.

Di antaranya fasilitas penutup mata, CD musik yang menenangkan, pewangi herbal, dan penutup telinga untuk meredam suara.

Baca juga: Bolehkah Tamu Hotel Pesan Makanan Online Saat Menginap? Ini Aturannya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Negara Sumbang Kunjungan Wisman Terbanyak ke Indonesia pada Mei 2022

5 Negara Sumbang Kunjungan Wisman Terbanyak ke Indonesia pada Mei 2022

Travel Update
Kasu Covid-19 Naik, Perancis Imbau Warga Pakai Masker Lagi

Kasu Covid-19 Naik, Perancis Imbau Warga Pakai Masker Lagi

Travel Update
Padang Pariaman Punya Desa dengan Mangrove dan Pusat Wisata Religi

Padang Pariaman Punya Desa dengan Mangrove dan Pusat Wisata Religi

Travel Update
5 Fakta Burj Khalifa, Gedung Tertinggi di Dunia Saat Ini

5 Fakta Burj Khalifa, Gedung Tertinggi di Dunia Saat Ini

Jalan Jalan
Kunjungan Wisman Mei 2022 Tertinggi Sejak Pandemi, Ini Pendorongnya 

Kunjungan Wisman Mei 2022 Tertinggi Sejak Pandemi, Ini Pendorongnya 

Travel Update
Bepergian ke Portugal Kini Tak Perlu Syarat Perjalanan Covid-19

Bepergian ke Portugal Kini Tak Perlu Syarat Perjalanan Covid-19

Travel Update
8 Restoran Jakarta yang Cocok Dijadikan Tempat Dinner Romantis

8 Restoran Jakarta yang Cocok Dijadikan Tempat Dinner Romantis

Jalan Jalan
15 Gedung Tertinggi di Dunia, Ada yang Punya Lubang Kotak di Puncaknya

15 Gedung Tertinggi di Dunia, Ada yang Punya Lubang Kotak di Puncaknya

Jalan Jalan
The Jungle Waterpark: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Aktivitasnya

The Jungle Waterpark: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Aktivitasnya

Jalan Jalan
30 Ucapan Selamat Idul Adha dalam Bahasa Inggris dan Artinya

30 Ucapan Selamat Idul Adha dalam Bahasa Inggris dan Artinya

Travel Tips
Kata Sandiaga Soal Film Hollywood Berlatar Bali tapi Syuting di Australia

Kata Sandiaga Soal Film Hollywood Berlatar Bali tapi Syuting di Australia

Travel Update
Ascott Akuisisi Oakwood, Perkuat Posisi di Pasar Penginapan

Ascott Akuisisi Oakwood, Perkuat Posisi di Pasar Penginapan

Travel Update
Museum Bahari Bakal Punya Ruang Titik Nol Meridian Batavia, Apa Itu?  

Museum Bahari Bakal Punya Ruang Titik Nol Meridian Batavia, Apa Itu?  

Travel Update
Gembira Loka Zoo Batasi Wahana Interaksi dengan Satwa, Cegah Wabah PMK

Gembira Loka Zoo Batasi Wahana Interaksi dengan Satwa, Cegah Wabah PMK

Travel Update
Nasib Sisa Makanan di Pesawat, Ada yang Dibakar 

Nasib Sisa Makanan di Pesawat, Ada yang Dibakar 

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.