Kompas.com - 06/02/2022, 12:43 WIB

 

KOMPAS.com - Sebagian orang yang melintas di depan SMAN 19 Jakarta mungkin menganggapnya sebagai bangunan sekolah biasa pada umumnya.

Namun, komplek pendidikan berisi TK sampai SMA di Jalan Perniagaan nomor 31, Jakarta Barat ini rupanya adalah saksi bisu pergerakan etnis Tionghoa dalam hal pendidikan.

Bangunan yang ditempati SMAN 19 tersebut merupakan gedung bersejarah yang dulunya dibangun oleh sebuah organisasi Tiong Hoa Hwee Koan (THHK) pada 17 Maret 1900. Meski sudah berdiri lama, namun bangunannya tampak masih kokoh berdiri.

Kompas.com belum lama ini sempat berpartisipasi dalam sesi walking tour

Mengutip Kompas.com, pendiri organisasi tersebut adalah Lie Kim Hok dan Phoa Keng Hek. THHK secara resmi diakui Pemerintah Belanda pada 3 Juni 1900.

"Tujuan awalnya untuk mendorong orang-orang Tionghoa yang tinggal di Indonesia (dulu Hindia Belanda) untuk mengenal identitas mereka," jelas pemandu tur bernama Hans, saat kegiatan Lunar Festival Walking Tour, Minggu (30/1/2022).

Baca juga: Sejarah Kedatangan Etnis Tionghoa dan Cerita di Balik Arti Nama Glodok

Para pendirinya menginginkan masyarakat Tionghoa untuk mengenal kebudayaan mereka, agar dapat bersatu dan tidak dipengaruhi Belanda.

Proses pengenalan budaya atau identitas ini salah satunya dengan penyebarluasan ajaran Kong Hu Cu.

Dalam buku The Origins of the Modern Chinese Movement in Indonesia, disebutkan bahwa para siswa juga belajar huruf dan karakter Mandarin agar dapat memahami bacaan Konfusius.

Gedung SMPN 63 dan SMAN 19 di Jakarta BaratKompas.com/Faqihah Muharroroh Itsnaini Gedung SMPN 63 dan SMAN 19 di Jakarta Barat

Konon, organisasi THHK inilah yang menjadi inspirasi pendidian organisasi modern Boedi Oetomo pada 20 Mei 1908.

Setahun kemudian, THHK mendirikan sebuah sekolah modern bagi masyarakat Tionghoa di Batavia, yang disebut dengan Tiong Hoa Hak Tong.

"Dulu orang-orang Tionghoa dan pribumi kan dilarang sekolah sama orang Belanda. Jadi akhirnya orang Tionghoa membuat sekolah sendiri yaitu Tiong Hoa Hak Tong," jelas Hans.

"Mereka berpikir, 'Masa kita gak bisa atau gak boleh belajar', begitu," lanjut dia.

Baca juga: Unik, 5 Masjid dengan Arsitektur Tionghoa di Indonesia

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekomendasi Tempat Wisata di Indonesia untuk Libur Sekolah

Rekomendasi Tempat Wisata di Indonesia untuk Libur Sekolah

Jalan Jalan
DAMRI Layani Rute Cibiru-Leuwipanjang di Jawa Barat, Tiket Rp 6.000

DAMRI Layani Rute Cibiru-Leuwipanjang di Jawa Barat, Tiket Rp 6.000

Travel Update
Taman Arjuno Malang, Wisata yang Buka Peluang Usaha Bagi Warga Sekitar

Taman Arjuno Malang, Wisata yang Buka Peluang Usaha Bagi Warga Sekitar

Jalan Jalan
4 Cara Pemerintah Atasi Tiket Pesawat Mahal, Ada Diversifikasi Energi

4 Cara Pemerintah Atasi Tiket Pesawat Mahal, Ada Diversifikasi Energi

Travel Update
Visa Digital Nomad Masuk Tahap Akhir Pembahasan

Visa Digital Nomad Masuk Tahap Akhir Pembahasan

Travel Update
10 Wisata Subang untuk Anak dan Keluarga, Pas Buat Libur Sekolah 

10 Wisata Subang untuk Anak dan Keluarga, Pas Buat Libur Sekolah 

Jalan Jalan
Rute ke Bukit Paralayang Watugupit, Spot Sunset Indah di Gunungkidul

Rute ke Bukit Paralayang Watugupit, Spot Sunset Indah di Gunungkidul

Travel Tips
Sandiaga: Storynomics Tourism Indonesia Ada di Film Ngeri-Ngeri Sedap

Sandiaga: Storynomics Tourism Indonesia Ada di Film Ngeri-Ngeri Sedap

Travel Update
Kapan Hari Raya Idul Adha 2022 di Indonesia? Simak Penjelasannya

Kapan Hari Raya Idul Adha 2022 di Indonesia? Simak Penjelasannya

Travel Update
Gunungkidul Kembangkan Wisata Kebugaran, Tingkatkan Kesehatan Turis

Gunungkidul Kembangkan Wisata Kebugaran, Tingkatkan Kesehatan Turis

Travel Update
5 Wisata Gunungkidul Lantai Dua, Indahnya Alam Perbukitan

5 Wisata Gunungkidul Lantai Dua, Indahnya Alam Perbukitan

Jalan Jalan
Stasiun Kereta Api Terbesar di Asia Beroperasi Lagi Setelah 4 Tahun

Stasiun Kereta Api Terbesar di Asia Beroperasi Lagi Setelah 4 Tahun

Travel Update
Ada Berapa Tanggal Merah Juli 2022? Cek Sebelum Liburan

Ada Berapa Tanggal Merah Juli 2022? Cek Sebelum Liburan

Travel Update
Dusun Semilir Semarang: Jam Buka, Harga Tiket, dan Aktivitas Wisatanya

Dusun Semilir Semarang: Jam Buka, Harga Tiket, dan Aktivitas Wisatanya

Jalan Jalan
Sandiaga Ajak Wisatawan Beli Produk Lokal Saat Berlibur ke Daerah

Sandiaga Ajak Wisatawan Beli Produk Lokal Saat Berlibur ke Daerah

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.