Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/02/2022, 12:43 WIB

 

KOMPAS.com - Sebagian orang yang melintas di depan SMAN 19 Jakarta mungkin menganggapnya sebagai bangunan sekolah biasa pada umumnya.

Namun, komplek pendidikan berisi TK sampai SMA di Jalan Perniagaan nomor 31, Jakarta Barat ini rupanya adalah saksi bisu pergerakan etnis Tionghoa dalam hal pendidikan.

Bangunan yang ditempati SMAN 19 tersebut merupakan gedung bersejarah yang dulunya dibangun oleh sebuah organisasi Tiong Hoa Hwee Koan (THHK) pada 17 Maret 1900. Meski sudah berdiri lama, namun bangunannya tampak masih kokoh berdiri.

Kompas.com belum lama ini sempat berpartisipasi dalam sesi walking tour

Mengutip Kompas.com, pendiri organisasi tersebut adalah Lie Kim Hok dan Phoa Keng Hek. THHK secara resmi diakui Pemerintah Belanda pada 3 Juni 1900.

"Tujuan awalnya untuk mendorong orang-orang Tionghoa yang tinggal di Indonesia (dulu Hindia Belanda) untuk mengenal identitas mereka," jelas pemandu tur bernama Hans, saat kegiatan Lunar Festival Walking Tour, Minggu (30/1/2022).

Baca juga: Sejarah Kedatangan Etnis Tionghoa dan Cerita di Balik Arti Nama Glodok

Para pendirinya menginginkan masyarakat Tionghoa untuk mengenal kebudayaan mereka, agar dapat bersatu dan tidak dipengaruhi Belanda.

Proses pengenalan budaya atau identitas ini salah satunya dengan penyebarluasan ajaran Kong Hu Cu.

Dalam buku The Origins of the Modern Chinese Movement in Indonesia, disebutkan bahwa para siswa juga belajar huruf dan karakter Mandarin agar dapat memahami bacaan Konfusius.

Gedung SMPN 63 dan SMAN 19 di Jakarta BaratKompas.com/Faqihah Muharroroh Itsnaini Gedung SMPN 63 dan SMAN 19 di Jakarta Barat

Konon, organisasi THHK inilah yang menjadi inspirasi pendidian organisasi modern Boedi Oetomo pada 20 Mei 1908.

Setahun kemudian, THHK mendirikan sebuah sekolah modern bagi masyarakat Tionghoa di Batavia, yang disebut dengan Tiong Hoa Hak Tong.

"Dulu orang-orang Tionghoa dan pribumi kan dilarang sekolah sama orang Belanda. Jadi akhirnya orang Tionghoa membuat sekolah sendiri yaitu Tiong Hoa Hak Tong," jelas Hans.

"Mereka berpikir, 'Masa kita gak bisa atau gak boleh belajar', begitu," lanjut dia.

Baca juga: Unik, 5 Masjid dengan Arsitektur Tionghoa di Indonesia

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lion Air Tambah Frekuensi Penerbangan Umrah dari Padang-Arab Saudi

Lion Air Tambah Frekuensi Penerbangan Umrah dari Padang-Arab Saudi

Travel Update
Skywalk Kebayoran Lama Terpanjang di Jakarta, Ketahui 3 Faktanya

Skywalk Kebayoran Lama Terpanjang di Jakarta, Ketahui 3 Faktanya

Jalan Jalan
Event Makin Banyak, Menparekraf Ingatkan Penyelenggara Dapat Vaksin Booster Kedua

Event Makin Banyak, Menparekraf Ingatkan Penyelenggara Dapat Vaksin Booster Kedua

Travel Update
Naik Kereta Api Pertama di Sulawesi, Bisa Mampir ke Tempat Wisata Ini 

Naik Kereta Api Pertama di Sulawesi, Bisa Mampir ke Tempat Wisata Ini 

Jalan Jalan
[POPULER TRAVEL] Solo Safari Dibuka | Lokasi Syuting The Last of Us

[POPULER TRAVEL] Solo Safari Dibuka | Lokasi Syuting The Last of Us

Travel Update
Shirakawa Go, Desa Tradisional di Jepang yang Jadi Warisan Budaya UNESCO

Shirakawa Go, Desa Tradisional di Jepang yang Jadi Warisan Budaya UNESCO

Travel Update
Kondisi Terkini Pantai Gesing di Gunungkidul, Tak Ada Lagi Pasir Putih

Kondisi Terkini Pantai Gesing di Gunungkidul, Tak Ada Lagi Pasir Putih

Travel Update
Panduan Bersepeda di Shimanami Kaido, Jepang yang Banyak Digemari Turis Indonesia

Panduan Bersepeda di Shimanami Kaido, Jepang yang Banyak Digemari Turis Indonesia

Jalan Jalan
15 Daftar Negara Paling Bahaya untuk Penerbangan di Dunia

15 Daftar Negara Paling Bahaya untuk Penerbangan di Dunia

Travel Tips
5 Tips Berkunjung ke Solo Safari, Bawa Kamera atau Lensa Zoom

5 Tips Berkunjung ke Solo Safari, Bawa Kamera atau Lensa Zoom

Travel Tips
Cara Naik Kereta Panoramic Keberangkatan Bandung dan Surabaya Gubeng

Cara Naik Kereta Panoramic Keberangkatan Bandung dan Surabaya Gubeng

Travel Update
Jalan ke Kafe Viral di Bromo Rawan Kecelakaan, Polisi: Jangan Pakai Matik

Jalan ke Kafe Viral di Bromo Rawan Kecelakaan, Polisi: Jangan Pakai Matik

Travel Tips
PAD Pariwisata Garut Naik Jadi Rp 2,8 Miliar pada 2023

PAD Pariwisata Garut Naik Jadi Rp 2,8 Miliar pada 2023

Travel Update
Lokasi Syuting MV Sugar Rush Ride TXT di Bali, Pantai hingga Savana 

Lokasi Syuting MV Sugar Rush Ride TXT di Bali, Pantai hingga Savana 

Jalan Jalan
Museum De Javasche Bank Surabaya: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Museum De Javasche Bank Surabaya: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+