Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Fakta Sirkuit Mandalika, Ada Motif Tenun di Lintasannya

Kompas.com - 09/02/2022, 20:04 WIB
Wasti Samaria Simangunsong ,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sirkuit Internasional Pertamina Mandalika atau populer disebut Sirkuit Mandalika di Kabupaten Lombok Tengah, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dan keindahan alam di sekitarnya tengah menjadi sorotan jelang perhelatan MotoGP Mandalika 2022.

Para pebalap telah ditiba di Mandalika untuk menjalani tes pramusim MotoGP di Sirkuit Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada 11-13 Februari 2022, sebelum pelaksanaan MotoGP seri kedua di sirkuit yang sama pada 20 Maret 2022.

Sebelum menyaksikan MotoGP 2022, mari mengenal terlebih dahulu tentang sirkuit dengan panjang lintasan 4,31 kilometer ini, termasuk konsep sirkuit dan motif tenun pada lintasannya.

Fakta Sirkuit Mandalika

Berikut lima fakta menarik tentang Sirkuit Internasional Mandalika, melansir laman Indonesia Travel:

1. Berada di salah satu 5 Destinasi Super Prioritas

Selain By Pass Mandalika, Presiden Jokowi tinjau penataan dan penghijauan di kawasan Bundaran Sunggung, Mandalika, Kamis (13/1/2022).Dok. Diskominfotik NTB Selain By Pass Mandalika, Presiden Jokowi tinjau penataan dan penghijauan di kawasan Bundaran Sunggung, Mandalika, Kamis (13/1/2022).

Seperti namanya, Sirkuit Internasional Pertamina Mandalika ini berlokasi di kawasan resor Mandalika di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Sebagaimana diketahui, Mandalika di Lombok telah dinyatakan sebagai salah satu dari lima Destinasi Super Prioritas (DSP) Indonesia.

Adapun empat DSP lainnya adalah Danau Toba di Sumatera Utara, Likupang di Sulawesi Utara, Borobudur di Jawa Tengah, serta Labuan Bajo di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur.

Mandalika tentu punya beragam daya tarik wisata untuk dinikmati, termasuk pemandangan pantai selatan dengan pasir putihnya dan perbukitan hijau nan subur di latar belakangnya.

Tidak heran jika tempat ini pernah menjadi area favorit para peselancar dunia, sebelum kemudian berkembang menjadi kawasan pariwisata dengan hotel dan resor mewah.

Para pebalap MotoGP yang sudah tiba di Mandalika juga punya kesan tersendiri terhadap destinasi ini, lho.

Jika berencana mengunjungi sirkuit ini, jangan lupa mampir dan menikmati keindahan alam yang ditawarkan oleh Mandalika.

Baca juga: Aktivitas Para Pebalap MotoGP di Mandalika, Gowes hingga Beli Pulsa

2. Pit Building-nya terbuat dari bahan asli Indonesia

Direktur Strategi dan Komunikasi Asosiasi Mandalika Gran Prix (MGPA) Happy Harinto menyampaikan bahwa pembangunan fasilitas Pit Building di Sirkuit Mandalika menggunakan material yang diproduksi secara lokal, yaitu dengan metode konstruksi modular PT Wijaya Karya (PT WIKA).

Dibangun dalam waktu 21 hari, Pit Building untuk sirkuit yang diakui dunia internasional ini juga telah mendapat pengakuan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai konstruksi tercepat untuk Pit Building bertaraf internasional dengan sistem modular.

Adapun Pit Building seluas 350 meter persegi dengan kapasitas 50 garasi ini dibangun dengan sistem modular yang terdiri dari tiga lantai, dengan lantai dasar berfungsi sebagai garasi yang digunakan oleh tim dan teknisi.

Setiap garasi memiliki lebar 5,24 meter, panjang 18,34 meter, dan luas bangunan 13.700 meter persegi.

Lantai dua merupakan area podium, tribun untuk VVIP, dan juga penonton Media Center. Sementara di lantai tiga terdapat banyak fasilitas pendukung lainnya.

Baca juga: 7 Alasan Wisata ke Mandalika NTB, Banyak Pantai dan Akomodasi

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jumlah Pengunjung Gunung Telomoyo Pecahkan Rekor pada Juni 2024, Tembus 63.126 Orang

Jumlah Pengunjung Gunung Telomoyo Pecahkan Rekor pada Juni 2024, Tembus 63.126 Orang

Travel Update
Nilai Tukar Rupiah Melemah, Sektor Parekraf Bisa Apa?

Nilai Tukar Rupiah Melemah, Sektor Parekraf Bisa Apa?

Travel Update
5 Tempat wisata anak di Jakarta yang murah, di Bawah Rp 50.000

5 Tempat wisata anak di Jakarta yang murah, di Bawah Rp 50.000

Jalan Jalan
Dorong Wisatawan Liburan #DiIndonesiaAja, Kemenparekraf Gandeng Tasya Kamila Luncurkan TVC “Libur Telah Tiba”

Dorong Wisatawan Liburan #DiIndonesiaAja, Kemenparekraf Gandeng Tasya Kamila Luncurkan TVC “Libur Telah Tiba”

Travel Update
Ada Diskon Traveloka hingga 68 Persen untuk Liburan Sekolah 2024

Ada Diskon Traveloka hingga 68 Persen untuk Liburan Sekolah 2024

Travel Update
Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Travel Update
Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Travel Update
Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Travel Update
Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Travel Update
3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Travel Tips
Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Travel Update
Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Hotel Story
Bosan dengan Bali? Ini 3 Destinasi Wisata di Lombok yang Wajib Dikunjungi

Bosan dengan Bali? Ini 3 Destinasi Wisata di Lombok yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com