Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Museum Mini Santa Maria Kota Metro, Menelisik Sejarah Penyebaran Katolik di Lampung

Kompas.com - 13/02/2022, 07:07 WIB
Tri Purna Jaya,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

LAMPUNG, KOMPAS.com - Sejarah penyebaran agama Katolik di Lampung tidak lepas dari dunia kedokteran pada masa kolonial Belanda. Beragam alat kedokteran berusia puluhan tahun terpampang di salah satu sudut Rumah Sakit Bersalin (RSB) Santa Maria, Kota Metro.

Usia alat-alat kedokteran seperti gunting, pinset, hingga boks bayi itu hampir seumur RSB Santa Maria yang berdiri sekitar tahun 1938. Alat-alat tersebut kini menjadi koleksi Museum Mini Santa Maria, museum pertama di Kota Metro.

"Klinik Santa Maria ini sebenarnya rumah sakit pertama sekaligus yang tertua di Kota Metro. Sudah kita tetapkan sebagai obyek cagar budaya sejak pertengahan 2021," kata Wali Kota Kota Metro Wahdi usai peresmian Museum Mini Santa Maria, Sabtu (12/2/2022).

Baca juga: Super Air Jet Akan Buka Rute ke Lampung, Jambi, Balikpapan, dan Batam-Pekanbaru

Klinik Santa Maria ini merupakan harta berharga bagi Kota Metro. Menurut Wahdi, warga bisa belajar banyak hal banyak dari museum ini.

"Di sini masih banyak tersimpan alat-alat kedokteran yang menolong persalinan anak bangsa dahulu dengan segala kesulitannya," kata Wahdi.

Museum mini Santa Maria Kota Metro diresmikan, Sabtu (12/2/2022). Museum ini menampilkan alat-alat kedokteran yang digunakan pada masa kolonial dahulu.KOMPAS.COM/TRI PURNA JAYA Museum mini Santa Maria Kota Metro diresmikan, Sabtu (12/2/2022). Museum ini menampilkan alat-alat kedokteran yang digunakan pada masa kolonial dahulu.

Wahdi menuturkan, sebuah kota tidak bisa dilepaskan dari sejarah terbentuknya. Sehingga, pengetahuan bisa didapatkan dari museum tersebut.

"Saya tidak mau anak kita tidak tahu sejarah kota kita. Ini harus dilestarikan," kata Wahdi.

Sejarah Museum Mini Santa Maria kota Metro

Sejarahwan Kota Metro, Adi Setiawan menuturkan, Klinik Santa Maria ini pertama kali berdiri bernama Saint Elisabeth yang dibangun oleh pemerintahan Belanda untuk para kolonis dari Pulau Jawa.

"Seiring berjalannya waktu, makin banyak pasien, terutama para kolonis (transmigran), terutama saat itu wabah malaria," kata Adi.

Menurut Adi, misi penyebaran agama Katolik di Kota Metro berhubungan erat dengan perkembangan di sektor kesehatan.

Baca juga: 25 Tempat Wisata Alam Lampung yang Wajib Dikunjungi

"Ketika itu sudah ada gereja Katolik yang bukan hanya misi penyebaran agama saja, tetapi berkontribusi erat yang cukup penting dengan masalah kesehatan pada zaman itu," kata Adi.

Pegiat Sahabat Santa Maria, Ancilla Hernani mengaku bangga dengan kehadiran museum mini yang juga sekaligus menjadi museum pertama di Kota Metro.

"Kota Metro sendiri telah memiliki Perda terkait Permuseuman sejak tahun 2020 dan akhirnya pada tahun 2022 berkat gotong-royong berhasil mendirikan museum mini ini," kata Ancilla.

Menurutnya, museum mini ini sendiri menjadi museum pertama sejak Kota Metro berdiri 84 tahun lalu. Ia juga berharap kedepan akan semakin banyak museum yang berdiri di Kota Metro.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Lembah Watu Pawon Trenggalek: Harga Tiket, dan Jam Buka

Lembah Watu Pawon Trenggalek: Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Keindahan Pantai Kuyon yang Tersembunyi di Trenggalek

Keindahan Pantai Kuyon yang Tersembunyi di Trenggalek

Jalan Jalan
Rute Menuju Lanakila Lake Lampung dengan Kendaraan Pribadi atau Umum

Rute Menuju Lanakila Lake Lampung dengan Kendaraan Pribadi atau Umum

Jalan Jalan
Wahana dan Aktivitas Wisata di Lanakila Lake Lampung

Wahana dan Aktivitas Wisata di Lanakila Lake Lampung

Jalan Jalan
Wisatawan di Yogya Mulai Lirik Kampung Wisata Saat Libur Lebaran 2024

Wisatawan di Yogya Mulai Lirik Kampung Wisata Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Kasus DBD di Bali Tinggi, Wisatawan Diimbau Vaksin Demam Berdarah

Kasus DBD di Bali Tinggi, Wisatawan Diimbau Vaksin Demam Berdarah

Travel Update
9 Aturan di Ngargoyoso Waterfall, Air Terjun Baru di Karanganyar

9 Aturan di Ngargoyoso Waterfall, Air Terjun Baru di Karanganyar

Travel Update
Tips Pendakian ke Kawah Ijen agar Tetap Aman dan Selamat

Tips Pendakian ke Kawah Ijen agar Tetap Aman dan Selamat

Travel Tips
Kawah Ijen Tutup 3 Hari pada Akhir April 2024, Jangan Kecele

Kawah Ijen Tutup 3 Hari pada Akhir April 2024, Jangan Kecele

Travel Update
Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Travel Update
Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Travel Update
7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

Jalan Jalan
5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

Jalan Jalan
Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com