Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/02/2022, 12:58 WIB

 

4. Dibuat dengan bahan khusus anti karat

Patung berwarna hijau kebiruan ini dibuat menggunakan material khusus yang diklaim tahan terhadap cuaca.

Pasalnya, kata Nuarta, patung akan diletakkan dekat dengan laut. Menggunakan material logam biasa akan membuatnya lebih cepat berkarat.

"Jadi kami pakai rangkanya stainless steel dengan tipe anti karat ada kode khususnya. Dibungkus tembaga, kami lapisi lagi dengan kuningan," ujarnya.

Baca juga: 8 Oleh-oleh Khas Mandalika, Bisa Dibeli Saat Nonton MotoGP 2022

Sementara, bentuk motornya merupakan kendaraan rancangan anak bangsa yang sering dipakai oleh Jokowi.

"Bentuknya motor buatan anak bangsa yang custom itu, kita tiru bentuknya. Saya mengira ini karena Pak Jokowi bangga dan menghargai karya-karya anak muda yang lokal," lanjut dia.

Nyoman Nuarta menambahkan, base dari patung akan dibuat setinggi kurang lebih tiga meter, agar patungnya tidak terlihat terlalu kecil.

5. Patung sebagai pelengkap keindahan alam

Patung Jokowi naik motor diharapkan dapat menjadi pelengkap keindahan alam Mandalika.

Nuarta menilai, penting agar semua orang ikut mengenalkan Mandalika ke dunia internasional agar dikenal lebih luas.

Sirkuit Mandalika, lanjut dia, adalah salah satu upaya mengenalkan Mandalika ke cakupan yang lebih luas.

"Alamnya juga sangat bagus kan, supaya lengkap, kita tambahkan karya manusia,” kata Nuarta.

Selain sirkuit, karya berupa gambaran Presiden Republik Indonesia sedang naik motor juga bisa menjadi daya tarik orang yang berkunjung, misalnya untuk berfoto.

“Apalagi terus yang naik motornya presiden, barangkali orang ingin selfie di patung itu,” lanjut dia.

Baca juga: 5 Fakta Garuda Wisnu Kencana di Bali, Salah Satu Patung Tertinggi Dunia

Nuarta mengatakan, tugas seniman adalah untuk membantu suatu daerah agar lebih dikenal dengan caranya masing-masing.

Namun, ia mengingatkan agar sumber daya manudia juga tak dilupakan.

“Jadi gini, alamnya sudah canggih, ada karya seni bagus, restorannya bagus, hotelnya bagus, tapi kalau manusianya tidak paham dengan pariwisata kan susah. Jadi peningkatan di samping hardware, tentu peningkatan SDM. Bagaimana cara melayani tamu supaya tamu balik lagi,” tukas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+