Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
NAWA CAHAYA

3 Fakta Unik Gua Jomblang, Cahaya Surga di Perut Bumi

Kompas.com - 14/02/2022, 18:02 WIB
Yakob Arfin Tyas Sasongko,
Sheila Respati

Tim Redaksi

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Pernahkah Anda menyaksikan unggahan foto cahaya vertikal di sebuah gua dengan siluet pria tengah berdiri di atas batu granit?

Penggemar fotografi menyebut sinar terang berwarna putih kelabu itu dengan istilah "cahaya ilahi". Cahaya yang indah seolah turun langsung dari surga ke perut bumi. Sementara, dalam istilah fisika, cahaya itu disebut ray of light.

Salah satu destinasi wisata yang menyuguhkan pemandangan apik tersebut adalah Gua Jomblang di Jetis Wetan, Pacarejo, Semanu, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta.

Gua Jomblang merupakan salah satu dari sekian banyak gua yang terdapat di kawasan batuan kapur Gunung Sewu. Gua vertikal bertipe collapse doline (cekungan) ini memiliki kedalaman 60 meter.

Baca juga: Dari Sabang sampai Ende, Berikut 9 Destinasi Wisata yang Bisa Dipotret saat Gelap dengan Smartphone

Pesona cahaya di Gua Jomblang berhasil diabadikan realme Indonesia dan National Geographic Indonesia dalam program bertajuk Nawa Cahaya: Capture The Unique Lights in Indonesia. Nawa Cahaya berasal dari bahasa Sanskerta yang bermakna sembilan cahaya.

Fotografer National Geographic Indonesia, Dwi Oblo, memotret fenomena “cahaya ilahi” dari Gua Jomblang dalam kondisi minim cahaya atau low-light berbekal kamera smartphone teranyar realme, yakni realme 9 Pro+.

Berikut tiga fakta menarik dan unik dari Gua Jomblang.

1. Terbentuk akibat tanah amblas ribuan tahun lalu

Gua Jomblang terbentuk akibat tanah dan vegetasi yang amblas ke dasar bumi pada ribuan tahun lalu.

Baca juga: Danau Semayang, Habitat Pesut Mahakam yang Nyaris Punah

Reruntuhan tersebut membentuk sinkhole atau sumuran yang dalam bahasa Jawa dikenal dengan istilah luweng.

Pembentukan secara alami itu membuat unik Gua Jomblang. Pasalnya, di dalam gua terdapat mulut gua seluas mencapai 50 meter. Tak heran, warga sekitar menyebutnya dengan nama Luweng Jomblang.

2. Cahaya ilahi hanya muncul satu jam

Penampakan cahaya ilahi di Gua Jomblang hanya muncul sekali pada pukul 11.00-12.00 WIB. Di luar waktu tersebut, pengunjung tidak bisa mendapatkan cahaya ilahi.

Saat berbincang dengan Kompas.com secara virtual, Senin (7/2/2022), Dwi mengatakan bahwa setiap pengunjung hanya diberi waktu antara 1-1,5 jam oleh pihak pengelola untuk menyusuri gua.

Baca juga: Dua Ponsel Misterius Realme Siap Masuk Indonesia, Realme 9 Pro?

Oleh karena itu, pilih waktu yang pas sesuai dengan momen penampakan cahaya ilahi yang hanya satu jam

Dwi menambahkan, untuk mendapatkan hasil jepretan ray of light yang apik dengan menggunakan smartphone realme 9 Pro+, ia menggunakan mode night shoot.

"Dengan mode night shoot saja, hasilnya sangat bagus. Dalam memotret ray of light, saya menerapkan dua cara, yaitu disokong tripod dan tidak. Namun, hasil keduanya sama-sama bagus. Tanpa tripod pun hasilnya tidak goyang atau ngeblur," terangnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Jalan Jalan
Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Travel Update
Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com