Kompas.com - 02/03/2022, 10:24 WIB

KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menyampaikan sejumlah usulan dalam mengurai kemacetan yang kerap terjadi di jalur utama Puncak Bogor, Jawa Barat.

Hingga saat ini, menurutnya, belum ada solusi pasti terkait permasalahan kemacetan di Puncak Bogor, yang selalu terjadi setiap musim libur panjang atau long weekend tiba. Misalnya pada 27-28 Februari 2022 lalu.

"Saat long weekend, seperti 27-28 Februari lalu, (macet) ini menjadi cerita yang berulang-ulang dan belum ada solusinya," kata Sandiaga dalam Weekly Press Briefing Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Selasa (1/3/2022).

Baca juga:

Menanggapi masalah kemacetan ini, Deputi Bidang Produk Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Kemenparekraf, Rizki Handayani Mustafa, berpendapat, perlu adanya pendataan sebelum pengunjung berangkat ke Puncak.

“Mungkin wisatawan harus daftar dulu. Jadi ada aplikasi untuk orang yang akan ke Puncak. Dengan begitu, orang-orang yang ke Puncak terdata,” ujar Rizki. 

Menurutnya, cara tersebut sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo untuk memaksimalkan pemanfaatan teknologi, serta dapat mengurai kemacetan di jalur wisata.

“Setelah melebihi carrying capacity (kuota), maka akan disetop. Mungkin ini yang akan diatur per jamnya karena ini masalahnya macet ini terjadi saat perjalanannya bersamaan,” sambungnya.

Pantai Tanjung Lesung di Banten.Dok. Shutterstock/ Krakato Pantai Tanjung Lesung di Banten.

Di sisi lain, Sandiaga juga mengimbau para wisatawan untuk mencari alternatif destinasi wisata lain, seperti Kebun Raya Bogor, Pulau Seribu, Tanjung Lesung, dan Garut.

Menurutnya, kemacetan ini terjadi karena Puncak Bogor selalu menjadi destinasi favorit warga Jabodetabek, lantaran udaranya yang segar dan biayanya yang terjangkau.

"Namun jalannya sangat sempit," kata Sandiaga.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.