Kompas.com - 11/03/2022, 21:01 WIB

KOMPAS.com - Sebuah perusahaan bijih besi asal Australia, Fortescue Metals Group Ltd atau Fortescue tengah mengembangkan proyek kereta api tanpa emisi (zero emission) pertama di dunia. Kereta tersebut bernama Infinity Train.

Mengutip dari laman Fortescue, Jumat (11/3/2022), Infinity Train akan menggunakan baterai listrik berbahan dasar bijih besi. Menariknya, perusahaan akan menggunakan tenaga gravitasi untuk pengisian energi pada baterai listrik tersebut.

Dengan menggunakan tenaga gravitasi sebagai sumber energi, Infinity Train tidak akan menghasilkan emisi alias zero emission.

Baca juga: 10 Kereta Tercepat di Dunia, Ada yang Melayang di Atas Lintasan

Baca juga: Pasar di Rel Kereta Api Thailand, Sensasi Belanja yang Tidak Biasa

Founder and Chairman Fortescue, Andrew Forrest AO, pengembangan proyek Infinity Train ini akan mendorong target emisi nol alias net zero emission pada 2030.

“Selain itu, Infinity Train akan menekan biaya operasional kami, meningkatkan efisiensi pemeliharaan, dan mendorong produktivitas,” ujarnya dalam keterangan resmi yang diunggah pada situs Fortescue.

Saat ini, Fortescue telah mengoperasikan 54 lokomotif dengan 16 set kereta. Setiap rangkaian kereta memiliki panjang sekitar 2,8 kilometer. Kereta milik perusahaan memiliki kapasitas angkut hingga 34.404 ton bijih besi yang terbagi dalam 244 gerbong.

Dengan jumlah tersebut, operasional kereta milik Fortescue mengkonsumsi 82 juta liter solar pada 2021, yang menyumbang 11 persen emisi perusahaan.

Baca juga: 8 Stasiun Kereta Terindah di Dunia, Bergaya Klasik hingga Modern

Oleh sebab itu, perusahaan meyakini operasional Infinity Train di seluruh wilayah operasi kerja akan berkontribusi signifikan pada target bebas emisi di 2030 mendatang.

Telan dana Rp 715,8 miliar

Pengembangan dan studi proyek Infinity Train ini diperkirakan menelan dana hingga 50 juta dollar AS, setara Rp 715,8 miliar (kurs Rp 14.316), dalam dua tahun ke depan.

Peluncuran proyek ini dilakukan setelah Fortescue menyelesaikan akuisisi perusahaan berbasis di Inggris, Williams Advanced Engineering (WAE).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.