Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Malamang, Tradisi Minangkabau untuk Kebersamaan Jelang Ramadhan

Kompas.com - 27/03/2022, 14:30 WIB
Ulfa Arieza ,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Indonesia kaya akan tradisi menjelang bulan Ramadhan. Banyak daerah di Nusantara memiliki tradisi unik menyambut bulan suci.

Salah satunya adalah malamang di Sumatera Barat. Hingga saat ini, masyarakat setempat tetap melestarikan tradisi turun temurun tersebut.

Baca juga:

Apa itu malamang?

Mengutip Portal Resmi Provinsi Sumatera Barat, (24/06/2016), malamang adalah tradisi turun temurun Minangkabau. Malamang dilakukan dengan memasak lamang, makanan tradisional Minangkabau.

Tradisi malamang biasanya dilaksanakan menjelang Ramadhan, serta hari-hari besar umat Islam lainnya seperti kelahiran Nabi Muhammad SAW, peringatan Isra Miraj, dan lainnya. Masyarakat Minang juga menggelar malamang pada peringatan meninggal dunia warga.

Tradisi turun temurun ini dapat ditemukan di seluruh Nagari di Sumatera Barat, antara lain Kabupaten Pesisir Selatan, Kota Padang, Padang Pariaman, serta daerah lainnya.

Lamang, makanan khas Ramadhan

Lamang tapai makanan khas minangkabauPixabay/Husnil Khawatim Lamang tapai makanan khas minangkabau

Lantas, apa itu lamang? Berdasarkan informasi dari Tribun Travel, (25/02/2021), lamang merupakan kuliner tradisional masyarakat Minang. Kudapan ini selalu diburu untuk berbuka puasa.

Bahan utama lamang adalah beras ketan yang dicampur dengan air santan. Selanjutnya, campuran beras ketan dan air santan tersebut dimasukkan ke dalam bambu yang telah dilapisi daun pisang.

Baca juga: Lamang Tapai, Hidangan Purba khas Tanah Datar yang Masih Eksis

Setiap daerah di Sumatera Barat memiliki ciri khas dalam menyajikan lamang. Namun, saat Ramadhan lamang biasanya disajikan bersama tapai.

Tapai merupakan makanan hasil fermentasi beras ketan hitam dengan ragi. Sajian lamang khas Sumatera Barat ini disebut lamang tapai.

Tidak hanya dengan tapai, lamang juga bisa disajikan dengan makanan pendamping lainnya bercita rasa manis atau gurih.

Untuk lamang manis biasanya diberi tambahan seperti seperti selai, cairan gula merah (kinca), durian, dan sarikaya. Sedangkan, lamang gurih biasanya disajikan bersama rendang, telur, atau makanan pendamping lainnya.

Baca juga: Mengenal Padusan, Tradisi Unik Masyarakat Jawa Menyambut Ramadhan

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

5 Tempat Wisata Pantai di Lamongan, Ada Pantai Tanjung Kodok

5 Tempat Wisata Pantai di Lamongan, Ada Pantai Tanjung Kodok

Jalan Jalan
5 Tips Bongkar Koper Setelah Liburan

5 Tips Bongkar Koper Setelah Liburan

Travel Tips
Wisata Keluarga yang Lengkap di Dira Kencong Jember

Wisata Keluarga yang Lengkap di Dira Kencong Jember

Jalan Jalan
Dira Waterpark Kencong Jember: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Dira Waterpark Kencong Jember: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Bos Apple Tim Cook Berkunjung ke Museum Wayang, Simak Daya Tariknya 

Bos Apple Tim Cook Berkunjung ke Museum Wayang, Simak Daya Tariknya 

Jalan Jalan
Mengenal Bangsal Kepatihan, Lokasi Open House Sri Sultan HB X

Mengenal Bangsal Kepatihan, Lokasi Open House Sri Sultan HB X

Jalan Jalan
Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Travel Update
Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Travel Update
Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Travel Update
Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Jalan Jalan
Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Travel Update
350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

Travel Update
5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com