Kompas.com - 28/03/2022, 18:53 WIB
Ilustrasi wisatawan di Bali. DOK KEMENTERIAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIFIlustrasi wisatawan di Bali.

KOMPAS.com - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mencatat, terdapat hampir 15.000 wisatawan mancanegara (wisman) yang tiba di Bali sejak awal pembukaan kembali hingga Sabtu (26/3/2022).

Informasi tersebut disampaikan oleh Deputi Bidang Pemasaran Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Nia Niscaya.

"Dari awal wisman hadir khususnya Bali (Februari 2022) sampai tanggal 26 Maret, sudah hampir 15.000 wisatawan datang ke Bali," ujarnya saat Weekly Press Briefing virtual, Senin (28/3/2022).

Baca juga:

Menurutnya, pertumbuhan terlihat jelas antara ketika wisman masih menggunakan e-visa dulu, dengan ketika mereka menggunakan Visa on Arrival (VoA).

"Itu bisa ada angka yang didapat e-visa dalam satu bulan, sedangkan VoA dalam satu minggu sudah sangat kelihatan," Nia menambahkan.

Ilustrasi wisatawan - Seorang turis asing sedang berbelanja di Pasar Seni Ubud, Bali.SHUTTERSTOCK / Elizaveta Galitckaia Ilustrasi wisatawan - Seorang turis asing sedang berbelanja di Pasar Seni Ubud, Bali.

Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa terdapat lima negara pengguna terbesar VoA untuk wilayah Indonesia. Kelimanya adalah Australia, Singapura, Amerika Serikat, Perancis, dan Inggris.

"Kalau berdasarkan data sebelum pandemi, mereka spending-nya (pengeluarannya) di atas rata-rata," ujarnya.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno juga mengatakan, kebijakan ini tidak memicu peningkatan kasus Covid-19 selama beberapa waktu terakhir.

"Dengan peningkatan VoA, kami berharap ini bisa semakin meningkat, bertahap, dan berkelanjutan. Ini juga menjadi optimisme baru kebangkitan ekonomi," pungkas Sandiaga.

Baca juga:

Wisatawan mancanegara tiba di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Badung, Bali, Senin (7/3/2022). Pemerintah Provinsi Bali mulai menerapkan kebijakan tanpa karantina bagi pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) ke Pulau Dewata dan menerapkan layanan Visa on Arrival (VOA) bagi PPLN khusus yang datang dari 23 negara yang berlaku pada Senin (7/3). ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/rwa.
ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo Wisatawan mancanegara tiba di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Badung, Bali, Senin (7/3/2022). Pemerintah Provinsi Bali mulai menerapkan kebijakan tanpa karantina bagi pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) ke Pulau Dewata dan menerapkan layanan Visa on Arrival (VOA) bagi PPLN khusus yang datang dari 23 negara yang berlaku pada Senin (7/3). ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/rwa.

Lebih dari 4.000 WNA masuk ke Bali sejak Visa On Arrival berlaku

Sementara itu, sejak hari pertama Visa On Arrival berlaku mulai Senin (7/3/2022) hingga Kamis (24/3/2022), terdapat 4.057 warga negara asing (WNA) yang masuk ke Bali.

Dikutip dari Antara pada Minggu (27/3/2022), rincian WNA yang memanfaatkan VoA tersebut, di antaranya dari Australia 1.016 orang, Singapura 500 orang, Amerika Serikat 444 orang, Perancis 362 orang, dan Inggris 354 orang.

Baca juga: 

Kepala Kanwil Kemenkumham Bali, Jamaruli Manihuruk, mengatakan bahwa sebagian WNA yang masuk ada juga yang tidak memanfaatkan VoA.

"Sementara untuk yang tidak pakai VoA, itu biasanya sebelumnya mereka sudah ajukan visa. Jadi mungkin tujuannya di Bali bukan dua bulan tapi lebih dari itu," kata Jamaruli.

"Tinggal di Indonesia dengan visa itu kan enam bulan jadi bisa diperpanjang empat kali, sementara VoA hanya satu kali dan terbatas waktunya," imbuhnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.