Kompas.com - 10/04/2022, 21:06 WIB

KOMPAS.com – Suasana bulan Ramadhan begitu kental terasa di tanah air. Setiap tahunnya, bulan suci disambut dengan suka cita.

Sebut saja momen kehabisan sembako jelang Ramadhan,  ngantre membeli takjil, atau semangat umat Islam pergi ibadah tarawih pada pekan-pekan awal, rasanya begitu akrab bagi kita.

Baca juga: Pengalaman Puasa WNI di Okinawa Jepang, Wajib Atur Waktu Istirahat

Sayangnya, suasana meriah itu tak dirasakan oleh sejumlah Warga Negara Indonesia (WNI) yang sedang tinggal di luar negeri dan menjalani bulan Ramadhan di negeri orang.

Seorang pelajar di sebuah Nihongo Gakko atau Sekolah Bahasa Jepang di Wakayama, Syahrul Fakhri mengaku dirinya dipaksa untuk lebih mandiri ketika harus berpuasa di negeri orang, dalam hal ini Jepang.

Menurutnya, di Wakayama tempatnya tinggal bahkan jauh dari masjid sehingga tidak ada azan sama sekali. 

Ketika berpuasa, Syahrul harus mengandalkan alarm sebagai pengingat, terutama untuk jam sahur.

“Karena enggak ada suara azan, jadinya untuk melihat waktu sahur dan buka puasa mengandalkan alarm, soalnya enggak ada yang bangunin sahur,” kata Syahrul kepada Kompas.com, Minggu (09/04/2022). 

Menurutnya, karena tak ada masjid di Wakayama, Syahrul kerap kali harus pergi ke Osaka untuk shalat di masjid. Sebab, secara umum masjid di Jepang hanya ada di kota-kota besar.

Begitu pula untuk menjalankan shalat tarawih, maka ia harus mencari masjid di kota besar. 

“Soalnya terkait jarak. Aku di Wakayama enggak ada masjid, kalau mau shalat harus ke Osaka yang tentunya butuh biaya untuk ongkos ke sana,” sambungnya.

Baca juga: Jepang Longgarkan Perbatasan, Turis Asing Masih Belum Bisa Masuk?

Tantangan puasa pada musim berbeda

Pria yang sudah satu tahun lebih tinggal di Jepang itu juga menceritakan tantangan berpuasa di Jepang pada musim yang berbeda.

Seperti diketahui, bulan Ramadhan tidak datang pada tanggal yang sama setiap tahunnya. Sehingga, di negara-negara empat musim, bulan Ramadhan kerap tiba di musim yang berbeda setiap tahunnya.

Baca juga: 9 Negara dengan Durasi Puasa Ramadhan Terpanjang di Dunia

Saat musim dingin, waktu berbuka menjadi lebih cepat, sedangkan saat musim panas durasi puasa menjadi lebih lama. 

Menurutnya, musim sangat memengaruhi pelaksanaan puasa di Jepang. Jika Ramadhan jatuh pada musim panas, misalnya, ibadah puasa menjadi relatif lebih berat.

“Bukan suhu udara, tapi lebih ke musimnya saja yang berpengaruh ke puasa. Kalau misalnya dapat puasa di musim panas ya siap-siap tenggorokan terasa kering terus,” ungkap Syahrul.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Unik, Ada Lukisan Sawah Bung Karno di Bergas Lor Kabupaten Semarang

Unik, Ada Lukisan Sawah Bung Karno di Bergas Lor Kabupaten Semarang

Travel Update
Rute ke Bandara Adi Soemarmo yang Ternyata Bukan di Kota Solo

Rute ke Bandara Adi Soemarmo yang Ternyata Bukan di Kota Solo

Travel Tips
Batik Air Resmikan Rute Medan Kualanamu-Singapura Mulai 1 Juli 2022

Batik Air Resmikan Rute Medan Kualanamu-Singapura Mulai 1 Juli 2022

Travel Update
Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Jalan Jalan
Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Travel Update
Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Jalan Jalan
Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Travel Tips
Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Jalan Jalan
Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Travel Tips
Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Jalan Jalan
147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

Travel Update
10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

Jalan Jalan
Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Travel Update
Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Travel Update
6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.