Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Puasa di Swiss, 16 Jam Tanpa Kumandang Azan Maghrib 

Kompas.com - 12/04/2022, 14:03 WIB
Ulfa Arieza ,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Bulan Ramadhan di Indonesia identik dengan berbagai tradisi mulai dari ngabuburit, buka puasa bersama (bukber), membangunkan sahur dari masjid, hingga berburu menu khas Ramadhan. 

Namun, tidak semua tradisi tersebut bisa dirasakan oleh Warga Negara Indonesia (WNI) yang berada di luar negeri. Utamanya, jika muslim di negara tersebut merupakan minoritas, salah satunya di Swiss.

Destrianita Frick, atau akrab disapa Tita membagikan pengalamannya menjalani ibadah puasa di Frauenfeld, Swiss kepada Kompas.com. Perempuan yang sudah menetap di Swiss selama 4,5 tahun ini mengakui, puasa di sana lebih menantang dibandingkan di Indonesia. 

Baca juga:

“Hari pertama, hari kedua puasa itu rasanya berat banget, ya Allah aku bisa enggak ya puasa, mana buka puasanya lama. Tapi sekarang Alhamdulillah sudah menyesuaikan,” ujarnya saat dihubungi Kompas.com. 

Puasa 16 jam di Swiss

Tita mengungkapkan, durasi puasa di Swiss kurang lebih 16 jam. Imsak di Swiss adalah pukul 05.00 waktu setempat. Sementara, waktu azan Maghrib baru tiba pukul 20.00 waktu setempat. 

“Jadi, puasanya dari pukul 05.00 pagi sampai dengan 20.00 malam,” katanya. 

Menariknya, mendekati akhir bulan Ramadhan durasi puasa makin panjang. Sebab, waktu Imsak di Swiss semakin cepat, sebaliknya waktu Maghrib semakin lambat.

Baca juga: Ramadhan di Skotlandia, WNI Ceritakan Sulitnya Cari Makanan Halal

“Jadi, durasinya semakin panjang bukan semakin pendek. Aku awal puasa, Imsak pukul 05.00 dan bukanya pukul 20.00 malam. Sekarang itu, pukul 05.00 kurang sudah Imsak dan buka puasanya pukul 20.00 lebih, jadi semakin panjang,” ujarnya. 

Mau tidak mau, Tita harus mengatur siasat agar puasanya berjalan lancar. Ia mengungkapkan, kuncinya adalah melakukan aktivitas, mulai dari belanja, bermain dengan anak, memasak, membersihkan rumah, merajut, dan berjalan santai. 

“Kuncinya, dibuat untuk aktivitas saja. Sebab, kalau dipakai buat tidur itu puasanya justru terasa lebih lama, itu aku dapat rahasianya dari ibuku,” katanya. 

Swiss melonggarkan aturan perjalanan bagi orang yang akan masuk ke negaranya dan mencabut aturan pemakaian masker di sejumlah tempat publik.UNSPLASH/DANIEL COX Swiss melonggarkan aturan perjalanan bagi orang yang akan masuk ke negaranya dan mencabut aturan pemakaian masker di sejumlah tempat publik.

Meskipun puasa, Tita masih tetap melakoni usaha rumahannya yakni berjualan bakso Wonogiri. Kebetulan, ibu satu anak ini berasal dari Wonogiri, Jawa Tengah yang memang tersohor dengan kelezatannya baksonya. 

Mulanya, ia memasak bakso Wonogiri untuk sang suami yang merupakan warga Swiss. Usai merasakan kelezatan bakso Wonogiri buatan Tita, sang suami pun mendorong istrinya untuk berjualan.   

Kini, Tita menjajakan bakso Wonogirinya melalui online. Pelanggannya pun beragam mulai dari orang Indonesia yang menetap di Swiss hingga warga asli Swiss. 

Baca juga: Pengalaman Puasa WNI di Okinawa Jepang, Wajib Atur Waktu Istirahat

“Alhamdulillah, ini barusan ada SMS pesanan bakso masuk lagi,” soraknya di tengah obrolan. 

Tanpa kumandang azan Maghrib

Kumandang azan Maghrib dari masjid adalah hal yang dinantikan ketika Ramadhan di Indonesia. Namun, tidak begitu halnya dengan Tita. 

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Travel Update
6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

Jalan Jalan
Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Travel Update
Jadwal 'Video Mapping' Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Jadwal "Video Mapping" Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Travel Update
The Jungle Waterpark Bogor Hadirkan Promo Tiket dan Hadiah Lebaran

The Jungle Waterpark Bogor Hadirkan Promo Tiket dan Hadiah Lebaran

Travel Update
5 Tempat Wisata Keluarga di Tuban Jatim, Ada Pemandian Alam 

5 Tempat Wisata Keluarga di Tuban Jatim, Ada Pemandian Alam 

Jalan Jalan
Ada TransJakarta di Pelabuhan Tanjung Priok Khusus Aruk Balik Lebaran

Ada TransJakarta di Pelabuhan Tanjung Priok Khusus Aruk Balik Lebaran

Travel Update
Tempat Wisata Baru Aloha Pasir Putih PIK 2, Ada Bazar Kuliner 

Tempat Wisata Baru Aloha Pasir Putih PIK 2, Ada Bazar Kuliner 

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Wisata Panorama Boyolali, Murah Meriah

Harga Tiket dan Jam Buka Wisata Panorama Boyolali, Murah Meriah

Travel Update
10 Wisata Gratis Bandung, Cocok untuk Libur Lebaran 2024

10 Wisata Gratis Bandung, Cocok untuk Libur Lebaran 2024

Jalan Jalan
Libur Lebaran di Pantai Pasir Padi Pangkalpinang, Pengunjung Bernostalgia

Libur Lebaran di Pantai Pasir Padi Pangkalpinang, Pengunjung Bernostalgia

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com