Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 18/04/2022, 04:06 WIB

KOMPAS.com - Para arkeolog Perancis akan membuka peti mati kuno atau sarkofagus yang ditemukan di bawah reruntuhan Katedral Notre Dame, Paris. 

Informasi tersebut diumumkan pada Kamis (14/4/2022) waktu setempat, seperti dikutip Kompas.com dari Lonely Planet

Baca juga:

Menteri Kebudayaan Perancis, Roselyne Bachelot, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa temuan tersebut memiliki "kualitas ilmiah yang luar biasa."

Selain itu, sarkofagus dalam kondisi sangat baik tanpa kerusakan struktural, kecuali hanya beberapa retakan kecil.

Peti mati kuno digambarkan berisi hal-hal yang misterius, seperti mumi dalam film-film Hollywood. Namun demikian, para arkeolog Perancis yang berpatokan pada ilmu antropologi berencana membuka sarkofagus tersebut. 

Apa isi peti mati kuno? 

Berdasarkan informasi dari Reuters, peti mati tersebut ditemukan pada Maret 2022 di bawah runtuhan Katedral Notre Dame. Seperti diketahui, bangunan ikonik di Paris tersebut mengalami kebakaran hebat pada 2019. 

Setelah peti mati kuno tersebut ditemukan, sejumlah arkeolog mulai menelitinya. 

Baca juga:

"Kami mengirim kamera kecil ke dalamnya (peti mati kuno) yang menunjukkan sisa-sisa kain, bahan organik, seperti rambut dan sisa-sisa tanaman,” ujar Christophe Besnier dari Institut Nasional Penelitian Arkeologi Pencegahan (INRAP), Perancis dikutip dari Reuters

"Fakta bahwa tanaman ini masih ada menunjukkan bahwa isinya telah terpelihara dengan sangat baik,” imbuhnya. 

Api membakar bagian atas Gereja Notre Dame di Paris, Perancis, pada Senin (15/4/2019). Belum diketahui penyebab pasti kebakaran itu, api dengan cepat melalap atap dan puncak menara gereja bernuansa Gotik yang dibangun pada abad ke-12 itu.AFP/BERTRAND GUAY Api membakar bagian atas Gereja Notre Dame di Paris, Perancis, pada Senin (15/4/2019). Belum diketahui penyebab pasti kebakaran itu, api dengan cepat melalap atap dan puncak menara gereja bernuansa Gotik yang dibangun pada abad ke-12 itu.

Para arkeolog mengatakan, sarkofagus tersebut terbuat dari timah. Fakta itu memunculkan dugaan bahwa peti mati kuno tersebut milik seorang pejabat tinggi. 

Selain itu, para arkeolog menduga peti mati kuno tersebut berasal dari abad ke-14. Jika dugaan sementara itu dikonfirmasi, maka temuan sarkofagus di bawah Katedral Notre Dame itu menjadi penemuan yang spektakuler. 

Baca juga:

INRAP menyatakan, sarkofagus akan segera dikirim ke Institut Kedokteran Forensik di Toulouse. Menggunakan teknologi penanggalan karbon, para ilmuwan akan mempelajari lebih lanjut tentang benda maupun jasad di dalamnya. 

"Jika ternyata itu adalah sarkofagus dari abad pertengahan, maka kami akan menemui praktik penguburan yang sangat langka," kata Besnier.

Kapan Katedral Notre Dame kembali dibuka? 

Warga menyaksikan api membakar bagian atas Gereja Notre Dame di Paris, Perancis, pada Senin (15/4/2019). Belum diketahui penyebab pasti kebakaran itu, api dengan cepat melalap atap dan puncak menara gereja bernuansa Gotik yang dibangun pada abad ke-12 itu.AFP/GEOFFROY VAN DER HASSELT Warga menyaksikan api membakar bagian atas Gereja Notre Dame di Paris, Perancis, pada Senin (15/4/2019). Belum diketahui penyebab pasti kebakaran itu, api dengan cepat melalap atap dan puncak menara gereja bernuansa Gotik yang dibangun pada abad ke-12 itu.

Usai mengalami kebakaran hebat tiga tahun lalu, situs warisan dunia UNESCO tersebut masih dalam proses restorasi. Berdasarkan informasi dari Lonely Planet, Presiden Emmanuel Macron menargetkan Katedral Notre Dame dapat dibuka untuk umum pada musim semi 2024, bertepatan dengan pelaksanaan Olimpiade Paris. 

Baca juga:

Meskipun museum ditutup, wisatawan masih dapat mengunjungi alun-alun Notre Dame, yang menghadap ke ruang bawah tanah dan pintu masuk katedral.

Kebakaran yang terjadi di Katedral Notre Dame menyita perhatian dunia saat itu. Api besar melahap puncak menara gereja peninggalan abad ke-12 tersebut. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mampir ke Desa Nglanggeran Gunungkidul, Delegasi ATF Disuguhi Cokelat Olahan

Mampir ke Desa Nglanggeran Gunungkidul, Delegasi ATF Disuguhi Cokelat Olahan

Travel Update
Menikmati Seduhan Kopi Bernuansa Jadul di Penalama Coffee Bogor

Menikmati Seduhan Kopi Bernuansa Jadul di Penalama Coffee Bogor

Jalan Jalan
6 Tempat Lihat Bunga Mekar di Hokkaido, Tidak Hanya Saat Musim Semi

6 Tempat Lihat Bunga Mekar di Hokkaido, Tidak Hanya Saat Musim Semi

Jalan Jalan
Wisata di Setu Babakan Bisa Sewa Sepeda Listrik, Tarif mulai Rp 20.000

Wisata di Setu Babakan Bisa Sewa Sepeda Listrik, Tarif mulai Rp 20.000

Travel Update
Panduan Lengkap ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Main Bareng Anabul

Panduan Lengkap ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Main Bareng Anabul

Travel Tips
Gempa Turkiye Hancurkan Sebagian Bangunan Kastel Peninggalan Romawi 

Gempa Turkiye Hancurkan Sebagian Bangunan Kastel Peninggalan Romawi 

Travel Update
5 Tempat Wisata Populer di Aichi Jepang, Ada Museum Toyota dan Kastel

5 Tempat Wisata Populer di Aichi Jepang, Ada Museum Toyota dan Kastel

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata di Sulawesi Tenggara Selain Wakatobi, Ada Benteng

5 Tempat Wisata di Sulawesi Tenggara Selain Wakatobi, Ada Benteng

Jalan Jalan
5 Syarat Main Bareng Anabul di Bilik Kucing Cat Cafe, Jangan Berisik

5 Syarat Main Bareng Anabul di Bilik Kucing Cat Cafe, Jangan Berisik

Travel Tips
Menparekraf Ingin Ada Penerbangan Langsung dari India ke Indonesia

Menparekraf Ingin Ada Penerbangan Langsung dari India ke Indonesia

Travel Update
5 Wisata Dekat Buana Life Pangalengan, Ada Rumah Film 'Pengabdi Setan' 

5 Wisata Dekat Buana Life Pangalengan, Ada Rumah Film "Pengabdi Setan" 

Jalan Jalan
Bikin Paspor 1 Hari Jadi, Bayar Rp 1 Juta

Bikin Paspor 1 Hari Jadi, Bayar Rp 1 Juta

Travel Update
Infrastruktur dan Akses Dikeluhkan Usai Konser Dewa-19, Menparekraf Ingin Pengelolaan JIS Lebih Terintegrasi

Infrastruktur dan Akses Dikeluhkan Usai Konser Dewa-19, Menparekraf Ingin Pengelolaan JIS Lebih Terintegrasi

Travel Update
Sandal Upanat untuk Naik ke Candi Borobudur Dipakai Delegasi ATF 2023

Sandal Upanat untuk Naik ke Candi Borobudur Dipakai Delegasi ATF 2023

Travel Update
Sejumlah Delegasi ATF 2023 Jelajahi Tempat Wisata di Kulon Progo

Sejumlah Delegasi ATF 2023 Jelajahi Tempat Wisata di Kulon Progo

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+