Kompas.com - 19/04/2022, 17:31 WIB
Ilustrasi Yogyakarta.
SHUTTERSTOCK/Jaya Tri HartonoIlustrasi Yogyakarta.

KOMPAS.com – Beberapa waktu yang lalu aksi klitih di Yogyakarta menelan korban jiwa yang diduga tewas karena sabetan benda tajam berupa gir. 

Dilansir dari Kompas.com, Senin (11/4/2022), Remaja bernama Dafa Adzin Albasith itu meninggal dunia ketika tengah mencari makan sahur di dini hari pada Senin (4/4/2022) lalu.

Akibat kejadian tersebut, masyarakat Yogyakarta merasa tak tenang dengan keberadaan klitih karena menghantui mereka yang hendak pergi keluar atau pulang pada malam hari.

Baca juga: Tips untuk Wisatawan agar Terhindar dari Klitih Saat di Yogyakarta

Menanggapi klitih, Humas Polda DIY Yulianto mengatakan bahwa sebenarnya kejahatan bisa terjadi kapan saja, tetapi kebanyakan terjadi di malam hari.

“Kejahatan biasanya terjadi di saat malam hari hari di atas jam 22.00 WIB,” kata Yulianto kepada Kompas.com, Selasa (19/4/2022).

Meski kejahatan kerap terjadi di atas pukul 22.00 WIB, Yulianto mengaku tak ada larangan jam malam untuk masyarakat yang akan berkendara atau bepergian.

Pelaku S berhasil ditangkap oleh pihak kepolisian, Senin (3/1/2022)KOMPAS.COM/WISANG SETO PANGARIBOWO Pelaku S berhasil ditangkap oleh pihak kepolisian, Senin (3/1/2022)

Selain itu, karena kejahatan bisa terjadi di mana saja, pihak kepolisian juga tak menentukan mana saja wilayah yang dianggap berbahaya bagi masyarakat. 

“Selama ini, polisi juga tidak menetapkan lokasi tertentu untuk dihindari (dan dianggap berbahaya),” ucap Yulianto.

Yulianto juga menambahkan bahwa kata klitih sebaiknya dihindari, tapi diganti dengan ungkapan kejahatan jalanan remaja.

Baca juga: Apa Itu Klitih di Yogyakarta? Berikut Asal-usulnya

Pasalnya, arti sebenarnya dari klitih pada awalnya bukan mengacu kepada tindak kejahatan tapi pergi keluar malam untuk menghilangkan kepenatan, seperti dilansir dari Kompas.com (6/4/2022). 

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.