Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Belum Banyak Dilirik, Ini Sejumlah Obyek Wisata di Manggarai Timur NTT

Kompas.com - 24/04/2022, 11:03 WIB
Markus Makur,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

BORONG, KOMPAS.com - Pariwisata di Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) masih tersembunyi dan dapat dikatakan masih "tertidur" nyenyak.

Belum banyak wisatawan beraktivitas di obyek-obyek wisata yang ada di sana.

Baca juga:

Ketua DPRD Kabupaten Manggarai Timur, Heremias Dupa memaparkan, pariwisata di Manggarai Timur saat ini masih sebatas rintisan dengan menetapkan beberapa desa wisata.

Sebab, Manggarai Timur belum dijadikan tujuan wisata dari wisatawan, baik sesama orang lokal, nusantara, maupun mancanegara.

Ia berharap pariwisata di Manggarai Timur bisa lebih tertata, termasuk lebih banyak masyarakat yang terlibat dalam membangunnya.

"Saya berharap obyek wisata ditata dengan melibatkan masyarakat untuk menata dengan baik. Peningkatan sumber daya manusia bidang kepariwisataan."

"Generasi milenial bergerak bersama pemerintah. Manfaatkan teknologi untuk mempromosikan obyek wisata dengan berbagai ceritanya," katanya dalam dialog Lembah Colol (DLC) yang diselenggarakan Forum Anak-anak Muda Colol Raya, Kamis, (21/04/2022), yang digelar sekaligus merayakan Hari Kartini.

Baca juga:

Sementara itu, Staf Dinas Pariwisata Manggarai Timur, Albertus Jehamin yang tengah mengambil magister oarieisata di Udayana, Bali, menjelaskan, Manggarai Timur harus mengembangkan geowisata dengan kekayaan alamnya yang masih asli.

Goa alam di Manggarai Timur, misalnya, jumlahnya sangat banyak dan masing-masing memiliki cerita.

Danau Tiwu Cewe atau Danau Kuali di Desa Haju Wangi, Kecamatan Lambaleda Utara (LAUT), Kab. Manggarai Timur, NTT, Selasa, (5/4/2022) memiliki daya tarik bagi wisatawan yang berwisata di Pantai Utara (Pantura)  dari Manggarai Timur.DOK CAMAT LAMBALEDA UTARA-AGUSTINUS SUPRATMAN Danau Tiwu Cewe atau Danau Kuali di Desa Haju Wangi, Kecamatan Lambaleda Utara (LAUT), Kab. Manggarai Timur, NTT, Selasa, (5/4/2022) memiliki daya tarik bagi wisatawan yang berwisata di Pantai Utara (Pantura) dari Manggarai Timur.

Itulah menurutnya yang perlu dipublikasikan lebih masif, termasuk lewat media sosial.

"Saya sudah mengunjungi sejumlah wisata goa alam di Manggarai Timur dengan berbagai cerita-cerita dari masyarakat yang belum didokumentasikan dengan baik."

"Generasi milenial memiliki kemampuan menarasikan obyek wisata di Manggarai Timur di media sosial," jelasnya.

 

Obyek wisata di Manggarai Timur

Air Terjun Wae Cunca Radi Ntangis di kawasasan ekowisata Colol menjadi salah satu spot wisata alam bagi wisatawan yang menjelajahi kawasan itu. Rabu, (20/4/2022), rombongan Sekda Manggarai Timur, Bonifasius Hasudungan dan Wakil Ketua I Kamar Dagang Industri Manggarai Timur, Yuli Setiawan berwisata di air terjun tersebut, (DOK SEKDA MATIM-BONIFASIUS HASUDUNGAN)DOK SEKDA MATIM-BONIFASIUS HASUDUNGAN Air Terjun Wae Cunca Radi Ntangis di kawasasan ekowisata Colol menjadi salah satu spot wisata alam bagi wisatawan yang menjelajahi kawasan itu. Rabu, (20/4/2022), rombongan Sekda Manggarai Timur, Bonifasius Hasudungan dan Wakil Ketua I Kamar Dagang Industri Manggarai Timur, Yuli Setiawan berwisata di air terjun tersebut, (DOK SEKDA MATIM-BONIFASIUS HASUDUNGAN)

Salah satu obyek wisata yang direkomendasikan di Manggara Timur adalah wisata alam.

Selama ini, Manggarai Timur hanya sebagai transit untuk istirahat sejenak dari perjalanan wisata di Pulau Flores.

Hanya wisatawan minat khusus yang mempir untuk berwisata, misalnya untuk mengamati burung endemik Flores yang berada di Puncak Poco Ndeki dan wisata ekologi Mbeling di Kecamatan Borong.

Baca juga:

 

Pandemi Covid-19 semakin memukul pariwisaya di Pulau Flores.

Kendati demikian, memasuki Maret 2022, geliat pariwisata di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur perlahan bangkit.

 

Untuk itu, saat ini diperkenalkan paket wisata di Kabupaten Manggarai Timur, mulai dari utara ke selatan.

  • Paket wisata pertama

Matahari terbit di Pantai Watu Payung, Desa Nangambaur, Kecamatan Sambirampas, Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur. KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Matahari terbit di Pantai Watu Payung, Desa Nangambaur, Kecamatan Sambirampas, Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur.

Wisatawan bisa melihat dan menyaksikan wisata Komodo Pota di sekitar Watu Payung, pantai pasir putih Watu Payung.

Kemudian, wisatawan juga bisa mampir ke danau teratai terbesar kedua di dunia, serta melanjutkan perjalanan ke wisata Danau Rana Kulan, Desa Ranakulan, Kecamatan Elar, serta menikmati panorama padang savana Rana Kulan.

Baca juga: Wisata Danau Rana Kulan di Manggarai Timur NTT, Pas untuk Petualang

Di sana, wisatawan dapat menyaksikan para perempuan menenun kain Puncatiti Congkar atau mendengarkan kisah-kisah misionaris Katolik yang sering mandi di danau tersebut.

Wisatawan juga bisa berkunjung ke goa alam tetes tanah dan arum jeram di kali besar di desa tersebut.

Selanjutnya, wisatawan dapat meneruskan perjalanan untuk menikmati berwisata religi ke gereja Katolik Lengko Ajang yang megah dengan arsitektur  mbaru gendang (rumah adat) khas budaya Manggarai Raya.

Berwisata di Gunung Leo dengan melihat situs watu Galang Ela yang sudah berusia ratusan tahun juga dapat memberikan pengalaman tersendiri.

Kemudian, mampirlah ke Lembah Colol untuk bermalam sekaligus menjajal wisata petik kopi dan naik ke Puncak Colol.

Baca juga:

Wisatawan yang menggemari wisatamusik juga bisa mendengarkan mbata, sanda, dan danding.

Setelah itu, cobalah menyusuri daerah aliran sungai Wae Nunung sekalian berwisata mengamati dan mendengarkan suara burung endemik Flores.

Bergeser ke sisi selatan, wisatawan bisa menikmati suara burung di kawasan hutan konservasi, wisata petik kopi di Waling, dan melihat hamparan sawah di lembah Waling.

Jangan lupa mampir bermalam di homestay milik warga di Mbeling-Rehes.

Kemudian, wisatawan bisa menentukan pilihan untuk berwisata ke bagian Timur atau bagian barat.

 

  • Paket wisata kedua

Danau Tiwu Cewe atau Danau Kuali di Desa Haju Wangi, Kecamatan Lambaleda Utara (LAUT), Kab. Manggarai Timur, NTT, Selasa, (5/4/2022) memiliki daya tarik bagi wisatawan yang berwisata di Pantai Utara (Pantura)  dari Manggarai Timur.DOK CAMAT LAMBALEDA UTARA-AGUSTINUS SUPRATMAN Danau Tiwu Cewe atau Danau Kuali di Desa Haju Wangi, Kecamatan Lambaleda Utara (LAUT), Kab. Manggarai Timur, NTT, Selasa, (5/4/2022) memiliki daya tarik bagi wisatawan yang berwisata di Pantai Utara (Pantura) dari Manggarai Timur.

Alternatif kedua, wisatawan berwisata dari Pantai Dampek, wisata ke danau Tiwu Cewe, goa alam di Cingcoleng, dan sejumlah goa di Kecamatan Lamba Leda.

Kemudian, wisatawan dapat menelusuri sejarah dengan menyaksikan para perempuan menenun kain songke Lambaleda.

Baca juga:

Meneruskan ke perjalan sampai ke pertigaan Tangkul, wisatawan bisa belok kiri ke kawasan Ekowisata Lembah Colol.

Dari Colol, berjalanlah menuju wisata ecovillage Mbeling dan mandi di Pantai Lia Mbala, Pantai Cepi Watu, Pantai Toka dan Pantai Ligota, Pantai Bondei, Pantai Nangarawata, Pantai Tanjung Bendera, serta Pantai Mbolata yang berada di pesisir pantai selatan dari Manggarai Timur.

Tantangannya adalah akses infrastruktur jalannya belumlah memadai. Namun ketika menyaksikan keindahan alamnya, usaha dan lelah yang dirasakan rasanya terbayar lunas.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Travel Update
Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Travel Update
7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

Jalan Jalan
5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

Jalan Jalan
Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Jalan Jalan
Namu Hejo: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Namu Hejo: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Hotel Story
Puncak Festival Balon di Wonosobo Digelar 21 April 2024

Puncak Festival Balon di Wonosobo Digelar 21 April 2024

Travel Update
Lanakila Lake Lampung: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Lanakila Lake Lampung: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
9 Tips Tingkatkan Kenyamanan di Kamar Hotel

9 Tips Tingkatkan Kenyamanan di Kamar Hotel

Travel Tips
Pemindahan Spot Ikonik Wisata Hawai, Tangga Haiku, Telah Dimulai

Pemindahan Spot Ikonik Wisata Hawai, Tangga Haiku, Telah Dimulai

Travel Update
Berwisata di Bukit Pinteir Bangka Belitung, Lintasan Hiking Sudah Dilengkapi Gazebo

Berwisata di Bukit Pinteir Bangka Belitung, Lintasan Hiking Sudah Dilengkapi Gazebo

Travel Update
Libur Lebaran 2024, Lebih dari 120.000 Wisatawan Kunjungi Banyuwangi

Libur Lebaran 2024, Lebih dari 120.000 Wisatawan Kunjungi Banyuwangi

Travel Update
7 Perbedaan Visa Kunjungan Wisata dan Visa on Arrival, Jangan Salah

7 Perbedaan Visa Kunjungan Wisata dan Visa on Arrival, Jangan Salah

Travel Update
4 Lokasi untuk Lihat Patung Merlion Selain di Singapura, Ada di Madiun

4 Lokasi untuk Lihat Patung Merlion Selain di Singapura, Ada di Madiun

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com