Kompas.com - 24/04/2022, 15:16 WIB

KOMPAS.com - Berpuasa Ramadhan di negeri orang tentu memberi kesan tersendiri. Terutama jika Ramadhan tahun-tahun sebelumnya biasa dilalui di tanah air.

Perbedaan itu dirasakan salah satunya oleh Yulia Fatimah, Warga Negara Indonesia (WNI) yang sudah menetap di Australia selama lebih kurang dua tahun untuk bekerja dan berencana melanjutkan studi.

Baca juga: Cerita WNI Berpuasa di Kota Torun Polandia, Durasi Puasa hingga 18 Jam

Sempat menetap di Tasmania selama satu tahun, kini Yulia dan suami menetap di Sydney.

"Menjalani Ramadhan di Australia sangat jauh perbedaannya dengan menjalani ibadah puasa di Indonesia."

"Karena muslim adalah minoritas jadi hari-harinya seperti hari biasa saja. Tidak ada yang spesial, bahkan hari Idul Fitrinya pun tidak libur, kita saja yang minta libur kerja ke perusahaan tempat bekerja," katanya kepada Kompas.com, Sabtu (23/04/2022).

Yulia mengaku ada sejumlah hal yang terasa hilang dari kemeriahan Ramadhan yang biasa dirasakannya di Indonesia. Misalnya, kehilangan momen berkumpul bersama keluarga besar, tidak menemukan jajanan khas tanah air, serta tidak ada keriuhan yang biasa ada selama Ramadhan.

"Tidak ada kolak dan gorengan pinggir jalan, tidak ada menonton ceramah sebelum buka, tidak ada anak kompleks yang membangunkan sahur dengan menabuh gendang," tambah dia.

Baca juga:

Meski begitu, ia mengaku tak merasakan kesulitan dalam menjalankan puasa Ramadhan di Australia, terutama tempatnya tinggal saat ini. Menurutnya, Sydney sangat multikultural dan toleransi agamanya sangat tinggi.

Bahkan, jika pergi ke daerah yang ditinggali komunitas muslim, Yulia mengaku ikut merasakan kemeriahan Ramadhan. Misalnya, ketika berkunjung ke Ramadan Nights Market di Lakemba.

Di sana, tinggal banyak warga muslim dari berbagai negara yang menjajakan makanan khas negaranya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.