Kompas.com - 09/05/2022, 16:53 WIB
Ilustrasi ketupat. Asal-usul ketupat hidangan atau makanan khas Lebaran Idul Fitri masyarakat Indonesia. Ketupat Lebaran biasa disajikan bersama opor ayam atau rendang. SHUTTERSTOCK/Ika Rahma HIlustrasi ketupat. Asal-usul ketupat hidangan atau makanan khas Lebaran Idul Fitri masyarakat Indonesia. Ketupat Lebaran biasa disajikan bersama opor ayam atau rendang.

KOMPAS.com – Usai merayakan Hari Raya Idul Fitri, umumnya umat Islam di Indonesia akan merayakan Lebaran Ketupat, yang telah menjadi tradisi selama bertahun-tahun. 

Saat Lebaran Ketupat tiba, masyarakat di wilayah Pulau Jawa akan membuat ketupat untuk disantap bersama keluarga, tetangga, dan sosok terdekat lainnya.  

Perayaan tersebut identik dengan kegiatan yang menumbuhkan rasa persaudaraan serta mempererat tali silaturahmi. 

Namun, kapan Lebaran Ketupat itu diadakan dan kenapa harus memakai ketupat sebagai simbol dalam tradisinya?

Baca juga: Sejumlah Tradisi Lebaran Ketupat dari Berbagai Daerah di Indonesia

Lebaran Ketupat 2022 tanggal berapa?

Ilustrasi ketupat, kuliner khas Lebaran di Indonesia. Ketupat terbuat dari beras dibungkus janur. SHUTTERSTOCK/RANI RESTU IRIANTI Ilustrasi ketupat, kuliner khas Lebaran di Indonesia. Ketupat terbuat dari beras dibungkus janur.

Lebaran Ketupat diketahui akan diadakan pada tujuh hari atau seminggu setelah Hari Raya Idul Fitri, tepatnya pada 7 Syawal, dikutip dari laman Nahdlatul Ulama, Minggu (8/5/2022).

Hal serupa juga tertulis dalam buku berjudul "Indonesia Punya Cerita: Kebudayaan dan Kebiasaan Unik di Indonesia" tahun 2012 karya Yusuf dan Toet. 

Dituliskan dalam buku tersebut, acara Lebaran Ketupat dilaksanakan enam hari setelah perayaan Idul Fitri atau dilaksanakan pada 7 Syawal.

Baca juga: 

Selain dikenal sebagai perayaan Lebaran Ketupat, masyarakat juga menyebutnya sebagai kegiatan Syawalan. 

Setiap daerah di Indonesia memiliki cara masing-masing dalam merayakan Lebaran Ketupat.

Awalnya, hanya masyarakat Jawa yang mengenal perayaan ini, tapi lambat laun menyebar ke seluruh Indonesia karena adanya orang Jawa yang merantau, dikutip dari Kompas.comSabtu (30/5/2020).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.