Kompas.com - 17/05/2022, 23:00 WIB

KOMPAS.com - Ustaz Abdul Somad atau UAS mengatakan dirinya dideportasi dari Singapura saat akan pergi berlibur bersama keluarga. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menanggapi hal ini.

Ia mengatakan, setelah mendapat kabar mengenai UAS, dirinya mengumpulkan informasi serta kronologi kejadian, dan mengonfirmasi ke pihak KBRI (Kedutaan Besar Republik Indonesia) di Singapura.

Baca juga:

"Pihak KBRI sekarang sedang melakukan pengecekan dan dari laporan pak Dubes ada beberapa informasi yang sedang didapatkan oleh imigrasi Singapura," kata Sandiaga dalam Weekly Press Briefing yang digelar hybrid, Selasa (17/5/2022).

Ia meminta agar masyarakat bersabar dan tidak berprasangka terlebih dahulu, sebelum benar-benar memastikan informasi secara menyeluruh.

Mendalami penyebab dan penanganannya

Ilustrasi patung Merlion yang ikonik di Singapura.SHUTTERSTOCK Ilustrasi patung Merlion yang ikonik di Singapura.

Ia juga mengatakan bahwa kini pihaknya tengah mendalami dan berupaya menangani permasalahan tersebut.

"Oleh karena itu kita akan terus dalami dan pastikan ini ditangani. Tentunya semuanya akan terbuka, transparan, dan tidak ada yang terzalimi, tidak ada yang tercederai dan jika ini harus ditangani, akan kami lakukan dengan penuh keterbukaan dan gerak cepat," kata Sandiaga.

Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa Ustaz Abdul Somad merupakan ulama besar yang dihormati, serta turut menjadi penggerak ekonomi kreatif.

"UAS ini kan ulama besar, ulama yang juga menjadi penggerak ekonomi kreatif dan ikut membantu kami mempromosikan beberapa destinasi wisata berbasis religi. Beliau ulama yang kami muliakan dan hormati," ujar dia.

Baca juga: 5 Aktivitas Wisata Outdoor untuk Keluarga di Singapura

Sandiaga pun mengatakan pihaknya akan mengecek informasi ini kepada rekan-rekan di Kementerian Luar Negeri dan di Singapura.

Hal ini karena, menurutnya, Indonesia dan Singapura merupakan dua negara yang bersahabat.

“Saya baru saja kembali dari sana dan jumlah wisatawan Singapura sekarang menduduki nomor dua tertinggi di Indonesia. Dengan pembukaan Batam-Bintan ini harapannya kita juga akan meningkatkan jumlah wisatawan mancanegara melalui Singapura," tuturnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.