Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Kompas.com - 27/05/2022, 09:09 WIB
Wasti Samaria Simangunsong ,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, beredar kabar jatuhnya seorang pendaki ke jurang sedalam 10 meter di jalur pendakian Torean, Gunung Rinjani, Rabu (18/5/2022).

Kompas.com memberitakan pada Selasa (24/5/2022) bahwa usai ditemukan selamat, korban mengalami lebam pada wajah dan patah tulang di bagian kaki.

Korban mengaku dalam perjalanan pulang, ia didorong perempuan cantik yang ditemuinya saat tengah beristirahat di atas tebing, sebelah tangga Air Terjun Penimbungan jalur Torean.

Baca juga: 5.000 Pendaki Kena Blacklist di Gunung Rinjani NTB

Menanggapi kejadian itu, pemandu pendakian Gunung Rinjani, Anka Songket Bajang mengatakan bahwa kejadian seperti ini kadang dialami pendaki dengan versi berbeda. Sebab, yakin tidaknya, hal-hal mistis tersebut juga dipercayai masyarakat setempat.

Anka menyampaikan bahwa pernah ada seorang pendaki perempuan yang tersesat dan baru ditemukan oleh pengembala sapi beberapa hari kemudian.

"Secara akal kalau mendaki ke puncak Rinjani, tidak ada cabang jalur lain yang kita daki. Hanya tinggal ikuti saja jalannya, sehingga kita tidak mungkin tersesat," ujar Anka kepada Kompas.com, Kamis (26/5/2022).

Baca juga: 10 Tips Aman Mendaki Gunung Rinjani yang Buka Lagi 16 Maret 2022

Soal kenapa pendaki itu bisa tersesat, pihaknya terkadang tidak yakin apakah itu merupakan hal mistis atau bukan.

Imbauan kepada para pendaki Gunung Rinjani

Untuk menghindari kejadian atau kecelakaan yang tidak diinginkan, Anka pun membagikan tiga imbauan kepada para pendaki Rinjani:

1. Luruskan niat

Anka mengimbau para calon pendaki Gunung Rinjani untuk tidak berlebihan dan mendaki sewajarnya saja.

Suasana jalsn pendakian gunung rinjani melalui ToreanDokumen Warga Suasana jalsn pendakian gunung rinjani melalui Torean

Berlebihan yang dimaksud oleh Anka, yakni ketika pendaki berbuat hal yang melanggar norma, seperti melakukan perbuatan tak senonoh di area pendakian.

"Kadang ada pendaki nakal yang bawa cewek, sukanya macam-macam. Lalu pendaki-pendaki muda juga banyak yang berbuat sesuka hati, mengesampingkan keselamatan. Niatnya kalau mendaki lurus-lurus aja, nikmati saja alam," tutur Anka.

2. Istirahat di tempat yang ditentukan

Lokasi pendakian yang curam dengan area tebing, membuat pendaki harus beristirahat sesuai titik yang sudah ditentukan.

"Di sana itu tempatnya memang curam, tebing. Kalau kita mau istirahat, ada tempat khusus untuk istirahat yang aman," ujarnya.

Ilustrasi gunung - Pemandangan kawah Gunung Rinjani (SHUTTERSTOCK/K_Boonnitrod).SHUTTERSTOCK/K_Boonnitrod Ilustrasi gunung - Pemandangan kawah Gunung Rinjani (SHUTTERSTOCK/K_Boonnitrod).

Namun, sambung Anka, karena beberapa tempat dianggap menarik, tidak jarang pendaki justru terbuai lantaran sibuk mengambil foto.

"Kalau umumnya, kita mengira kecelakaan saat mendaki itu karena lalai atau keasyikan. Namun dari sisi korban, dia bilangnya diganggu makhluk halus. Kita kan tidak tahu kejadian sebenarnya karena yang merasakan itu korban," sambung Anka.

Baca juga: Belajar dari Kasus Penipuan Open Trip di Gunung Rinjani, Ini 3 Tips Memilih Operator Trip Tepercaya

Maka dari itu, Angka mengimbau para pendaki untuk mengikuti arahan. Jika disuruh istirahat, istirahat di tempat yang sudah ditentukan, bukan malah asyik di tempat lain.

3. Gunakan jasa porter atau pemandu

Tidak sedikit calon pendaki dari luar daerah yang ditemukan telantar sesampainya di Lombok, sebab hanya bermodalkan nekat, hingga tertipu paket pendakian murah.

"Banyak juga ditemukan orang dari luar daerah, hanya bermodalkan searching saja mengenai Gunung Rinjani dan langsung mendaki sendiri," katanya.

Gunung Rinjanishutterstock Gunung Rinjani

Oleh sebab itu, di sekitar kawasan Gunung Rinjani tersedia jasa pemandu atau porter yang bisa disewa.

"Porter itu bisa membimbing kita untuk manajemen waktu, manajemen perjalanan. Semuanya diatur, termasuk keamanan pendaki juga menjadi tanggung jawab porter," terang Anka.

Baca juga: Soal Kasus Penelantaran Pendaki Rinjani, Ini Kata Sandiaga Uno

Seperti kata Anka, porter dan pemandu tentunya lebih mengenal medan pendakian Gunung Rinjani dibanding pendaki itu sendiri.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Puas dengan Pelayanan, 98 Persen Jemaah Ingin Umrah Kembali Bersama Jejak Imani

Puas dengan Pelayanan, 98 Persen Jemaah Ingin Umrah Kembali Bersama Jejak Imani

Travel Update
Deep and Extreme Indonesia 2024 Digelar mulai Kamis Ini di JCC Senayan

Deep and Extreme Indonesia 2024 Digelar mulai Kamis Ini di JCC Senayan

Travel Update
Pertemuan Asosiasi Pemda di Asia Pasifik Digelar Bersama Likupang Tourism Festival 2024

Pertemuan Asosiasi Pemda di Asia Pasifik Digelar Bersama Likupang Tourism Festival 2024

Travel Update
Desainer Indonesia Akan Pamer Kain dan Batik di Italia Bulan Depan

Desainer Indonesia Akan Pamer Kain dan Batik di Italia Bulan Depan

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Pasar Antik Cikapundung, Siapkan Uang Tunai

4 Tips Berkunjung ke Pasar Antik Cikapundung, Siapkan Uang Tunai

Jalan Jalan
Pasar Antik Cikapundung, Tempat Pencinta Barang Lawas di Bandung

Pasar Antik Cikapundung, Tempat Pencinta Barang Lawas di Bandung

Jalan Jalan
KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

Travel Update
Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Travel Tips
Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Travel Update
 Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Travel Update
Pengalaman ke Hutan Kota Babakan Siliwangi Bandung, Menyejukkan Mata

Pengalaman ke Hutan Kota Babakan Siliwangi Bandung, Menyejukkan Mata

Jalan Jalan
Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Travel Tips
Larangan 'Study Tour' Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Larangan "Study Tour" Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Travel Update
Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com