Kompas.com - 03/06/2022, 20:08 WIB

KOMPAS.com - Pariwisata Indonesia naik 12 peringkat menjadi rangking 32 dari 117 negara dalam Travel and Tourism Competitiveness Index (TTCI) tahun 2021.

Untuk kawasan Asia Pasifik, Indonesia berhasil menempati peringkat delapan dan melampaui capaian negara tetangga, seperti Thailand dan Malaysia.

TTCI (Travel and Tourism Competitiveness Index) merupakan Indeks Daya Saing Pariwisata yang dirilis oleh World Economic Forum (WEF) dan dikeluarkan setiap dua tahun sekali. Adapun data peringkat tersebut baru saja dirilis oleh WEF pada bulan Mei 2022.

Baca juga: Sandiaga: Indeks Pariwisata Indonesia Naik 12 Peringkat di Tengah Covid-19

Dikutip dari laman ttci.kemenparekraf.go.id, Jumat (3/6/2022), penilaian TTCI dilakukan dengan menggunakan data dari 19 kementerian atau lembaga di Indonesia. 

Menanggapi kabar tersebut, pengamat pariwisata Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) bernama Chusmeru mengatakan bahwa kenaikan peringkat ini merupakan suatu hal yang membanggakan. 

Baca juga: Ini Saran Pengamat Soal Indeks Pariwisata Indonesia yang Naik Peringkat

Menurutnya, keberhasilan pariwisata Tanah Air disebabkan sejumlah hal, seperti peningkatan infrastruktur pendukung pariwisata, membaiknya amenitas, potensi alam yang terjaga, potensi seni budaya beragam, hingga partisipasi masyarakat. 

Indonesia bisa belajar dari Korea Selatan

Chusmeru menilai bahwa salah satu negara yang bisa menjadi acuan dari segi peningkatan pariwisata adalah Negeri Ginseng, atau Korea Selatan. 

Istana Deoksugung, Seoul sering dijadikan lokasi berbagai drama Korea populerRepro bidik layar via Lifestyle Asia Istana Deoksugung, Seoul sering dijadikan lokasi berbagai drama Korea populer

"Indonesia bisa mengacu pada perkembangan pariwisata yang terjadi di Korea Selatan misalnya, di mana pariwisata Korea Selatan berkembang pesat, terutama berkat Korean Wave," kata dia saat dihubungi Kompas.com, Kamis (2/6/2022).

Adapun Korean Wave merupakan fenomena demam korea atau tersebarnya budaya pop Korea secara global di seluruh dunia.

Baca juga:

"Korean Wave ini yang mengedepankan industri kreatif dalam pariwisata di Korea Selatan, seperti film, fashion (pakaian), dan kuliner," jelas Chusmeru.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.