Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tiket Naik ke Candi Borobudur Rp 750.000, Jumlah Wisatawan Terancam Turun Drastis

Kompas.com - 05/06/2022, 20:08 WIB
Ulfa Arieza ,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Pengamat memperkirakan jumlah kunjungan wisatawan lokal ke Candi Borobudur berpotensi turun drastis, jika pemerintah merealisasikan rencana kenaikan harga tiket naik ke atas Candi Borobudur.  

Pengamat Pariwisata sekaligus Ketua Ikatan Cendekiawan Pariwisata (ICPI) Azril Azahari memprediksi, jumlah wisatawan domestik ke Candi Borobudur berpotensi terpangkas hingga 50 persen. 

“Sangat bisa mengurangi (kunjungan wisatawan). Sekali datang orang sudah malas balik ke sana lagi. Saya rasa (potensi penurunan jumlah wisatawan) sampai 50 persen ada,” kata dia kepada Kompas.com, Minggu (5/6/2022).

Baca juga: Tiket Candi Borobudur Jadi Rp 750.000, Biaya Pelestarian Harusnya Tanggung Jawab Negara

Proyeksi itu menanggapi rencana pemerintah yang disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, untuk menaikkan tarif tiket Candi Borobudur

Tiket masuk Borobudur saat ini ditetapkan sebesar Rp 50.000, sementara harga tiket masuk Candi borobudur atau tiket Borobudur untuk anak adalah Rp 25.000.KOMPAS IMAGES / FIKRIA HIDAYAT Tiket masuk Borobudur saat ini ditetapkan sebesar Rp 50.000, sementara harga tiket masuk Candi borobudur atau tiket Borobudur untuk anak adalah Rp 25.000.

Rencananya, wisatawan lokal yang ingin naik ke atas Candi Borobudur harus membayar tiket sebesar Rp 750.000 per orang.

Untuk turis asing, tarif naik ke atas Candi Borobudur adalah 100 dollar AS setara Rp 1.443.000 (kurs Rp 14.400) bagi turis asing.

Adapun, harga tiket masuk kawasan Candi Borobudur memang tidak berubah. Namun, wisatawan yang hanya membayar tiket masuk, tidak bisa naik ke atas candi. 

Baca juga: Ini Klarifikasi Pengelola Candi Borobudur soal Tiket Masuk Rp 750.000

Untuk diketahui, saat ini tiket masuk Borobudur bagi wisatawan lokal dipatok sebesar Rp 50.000 bagi usia di atas 10 tahun. Lalu, pengunjung anak-anak usia 3-10 dikenakan tarif masuk Rp 25.000, dan anak di bawah 3 tahun tidak dikenakan biaya. 

Berikutnya, tiket masuk Borobudur untuk wisatawan asing dewasa  sebesar Rp 350.000 dan Rp 210.000 bagi turis asing anak-anak. 

Proyeksi Azril itu bukan tanpa alasan. Sebab, harga tiket bagi wisatawan lokal yang ingin naik ke atas candi mencapai 1.400 persen, alias 15 kali lipat dibandingkan tiket masuk yang seharga Rp 50.000. 

Baca juga: Penjelasan Lanjutan Jubir Luhut soal Tiket Borobudur: Masih Tunggu Keputusan Presiden!

Secara umum, Azril menilai harga tiket naik ke atas Candi Borobudur tersebut terlalu mahal. Terlebih, jika wisatawan lokal hanya dapat melihat bangunan candi dari bawah atau dari area pelataran, juga harus membayar Rp 50.000 per orang.

“Naik ke atas Candi Borobudur bayar Rp 750.000 itu terlalu mahal. Lalu, bayar Rp 50.000 hanya melihat candi saja dari jauh kan percuma, seharusnya enggak bayar juga bisa," ujarnya. 

Oleh sebab itu, ia meyakini jumlah pengunjung situs budaya unggulan Indonesia itu bisa turun drastis. Bahkan, ia memprediksi kondisinya tidak jauh berbeda dengan masa pandemi Covid-19. 

Baca juga: Harga Tiket Naik Candi Borobudur Jadi Rp 750.000, Akademisi: Itu Akal-akalan Saja...

“Kondisinya akan sama seperti zaman Covid-19, tidak akan ada kenaikan jumlah pengunjung. Artinya, jumlah wisatawan tidak akan maju sama dengan saat pandemi,” tuturnya. 

Tantangan di tengah kebangkitan industri pariwisata

Sangat disayangkan, lanjut Azril, kebijakan itu justru direncanakan saat industri pariwisata mulai bangkit dari keterpurukan pandemi Covid-19.

Hal ini tentunya akan menjadi tantangan baru bagi pelaku industri pariwisata dan pendukungnya, seperti UMKM dan agen perjalanan.

Kabut berarak di sekitar Candi Borobudur, magelang, Jawa Tengah.KOMPAS IMAGES / FIKRIA HIDAYAT Kabut berarak di sekitar Candi Borobudur, magelang, Jawa Tengah.

“Bagaimana mau mengangkat pariwisata kita? Kan pariwisata kita baru mulai menggeliat, tiba-tiba dibebani lagi dengan itu. Aduh, kasihan-lah. Kita baru saja kena Covid-19, ini sudah mulai turun. Wisatawan mulai datang ke Borobudur,” tuturnya. 

Oleh sebab itu, ia menilai pemerintah harus mengevaluasi ulang rencana perubahan tarif tersebut. 

Cukup sistem kuota, tanpa perlu naikkan harga

Menurutnya,apabila tujuan pemerintah membatasi jumlah pengunjung, maka bisa menggunakan sistem kuota saja tanpa harus mengerek setinggi langit harga naik ke atas Candi Borobudur. 

Sebelumnya, Luhut berdalih kenaikan harga tiket Candi Borobudur bertujuan untuk membatasi jumlah kunjungan dengan target 1.200 orang per hari.

Baca juga: Naik Borobudur Bayar Rp 750.000 Dikritik, Pengelola: Kalau Cuma Foto-foto, di Bawah Saja

Kuota kunjungan itu diberlakukan demi menjaga kelestarian salah satu Warisan Budaya Dunia yang telah diakui oleh UNESCO itu.  

“Kalau untuk membatasi ya batasi saja, siapa daftar duluan, dia yang duluan naik, lalu sampai 1.200 pengunjung, stop. Tidak ada hubungannya dengan uang,” ucapnya.  

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Wisata Keluarga yang Lengkap di Dira Kencong Jember

Wisata Keluarga yang Lengkap di Dira Kencong Jember

Jalan Jalan
Dira Waterpark Kencong Jember: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Dira Waterpark Kencong Jember: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Bos Apple Tim Cook Berkunjung ke Museum Wayang, Simak Daya Tariknya 

Bos Apple Tim Cook Berkunjung ke Museum Wayang, Simak Daya Tariknya 

Jalan Jalan
Mengenal Bangsal Kepatihan, Lokasi Open House Sri Sultan HB X

Mengenal Bangsal Kepatihan, Lokasi Open House Sri Sultan HB X

Jalan Jalan
Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Travel Update
Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Travel Update
Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Travel Update
Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Jalan Jalan
Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Travel Update
350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

Travel Update
5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Travel Update
Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Jalan Jalan
Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com