Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

6 Keunikan Candi Borobudur, Dibangun dari 2 Juta Batu 

Kompas.com - 08/06/2022, 12:56 WIB
Ulfa Arieza

Penulis

 

KOMPAS.com - Candi Borobudur mempunyai sejumlah keunikan yang menjadi daya tarik situs sejarah ini. Tak heran, banyak wisatawan mancanegara dan domestik berkunjung ke Candi Borobudur. 

Dalam beberapa hari terakhir, Candi Borobudur menjadi perbincangan hangat. Sebab, pemerintah berencana memasang tarif tiket naik Candi Borobudur menjadi Rp 750.000 per orang. 

Baca juga: 7 Wisata Sekitar Candi Borobudur, Bisa Jadi Alternatif Tempat Liburan

Sementara, tiket masuk tetap dipatok Rp 50.000 per orang. Namun, wisatawan hanya bisa memasuki area pelataran Candi Borobudur.

Lantas, apa saja keunikan Candi Borobudur sehingga menyedot perhatian wisatawan mancanegara dan domestik? Berikut enam keunikan Candi Borobudur yang dihimpun Kompas.com.

Tri Suci Waisak-Biksu berjalan di antara stupa candi saat menjalankan prosesi pradaksina di Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Minggu (6/5). Prosesi ini dalam menyambut Perayaan Tri Suci Waisak 2556 BE. Perayaan tersebut memperingati tiga peristiwa penting yaitu kelahiran, kesempurnaan dan wafatnya sang Budha Gautama.



Kompas/P Raditya Mahendra Yasa (WEN)

26-05-2012P RADITYA MAHENDRA YASA Tri Suci Waisak-Biksu berjalan di antara stupa candi saat menjalankan prosesi pradaksina di Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Minggu (6/5). Prosesi ini dalam menyambut Perayaan Tri Suci Waisak 2556 BE. Perayaan tersebut memperingati tiga peristiwa penting yaitu kelahiran, kesempurnaan dan wafatnya sang Budha Gautama. Kompas/P Raditya Mahendra Yasa (WEN) 26-05-2012

1. Peninggalan Dinasti Syailendra abad ke-7 hingga ke-8

Tidak ada bukti pasti tahun pembangunan Candi Borobudur. Namun, Sejarawan J.G. de Casparis berpendapat bahwa candi ini dibangun pada masa wangsa atau Dinasti Syailendra, berdasarkan informasi dari situs Balai Konservasi Borobudur

Pembangunan candi diperkirakan pada masa kepemimpinan Raja Samaratungga dari Dinasti Syailendra pada abad ke-7 hingga ke-8, tepatnya 782-812 masehi. Pendapat itu berdasarkan interpretasi prasasti berangka 824 masehi dan prasasti Sri Kahulunan berangka 842 masehi.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Masih dari sumber yang sama, Arsitek Jacques Dumarcay berpendapat, bangunan candi didirikan dalam lima tahap. Tahap pertama pada 780 masehi, tahap kedua dan ketiga 792 masehi, tahap keempat 824 masehi, dan tahap kelima 833 Masehi. 

2. Tempat pemujaan Buddha  

Bukan sekadar bangunan sejarah, Candi Borobudur ternyata merupakan tempat pemujaan Buddha, seperti dikutip dari laman Taman Wisata Candi. 

Situs ini berisi petunjuk agar manusia menjauhkan diri dari nafsu dunia dan menuju kebijaksanaan menurut Buddha. Borobudur dibangun dengan gaya Mandala yang mencerminkan alam semesta dalam kepercayaan Buddha.

Baca juga: Makna Menerbangkan Lampion Saat Hari Raya Waisak bagi Umat Buddha

Secara filosofis, Candi Borobudur dibagi menjadi tiga tingkatan vertikal. Pertama, Kamadhatu atau alam dunia yang sedang dijalani oleh manusia. 

Kedua, Rupadhatu atau alam peralihan, dimana manusia telah dibebaskan dari urusan dunia. Ketiga, Arupadhatu atau alam tertinggi yang merupakan rumah Buddha. 

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com