Kompas.com - 08/06/2022, 22:43 WIB
Penulis Ulfa Arieza
|

KOMPAS.com - Semarang, merupakan salah satu kota pelabuhan terbesar di Indonesia. Ibu kota Provinsi Jawa Tengah ini, berada di pesisir pantai utara Pulau Jawa. 

Kota Semarang mempunyai sejarah panjang, salah satunya mengenai asal-usul nama Semarang. Menariknya, nama Semarang ternyata berkaitan dengan pohon asem yang dulunya tumbuh di wilayah tersebut. 

Berikut sejarah serta asal-usul nama Semarang yang dihimpun Kompas.com

Baca juga: 11 Tempat Wisata di Semarang, Cocok buat Liburan Keluarga

Asal-usul nama Semarang 

Mengutip situs Center Of Excellence (CoE) Budaya Jawa, asal-usul nama Semarang berkaitan dengan Kerajaan Demak. Pada akhir abad ke-15, Pangeran Made Pandan dari Kerajaan Demak diutus untuk menyebarkan agama Islam ke perbukitan Pragota (sekarang dikenal sebagai Bukit Bergota). 

Lawang Sewu di Semarang, Jawa Tengah.Kemdikbud Lawang Sewu di Semarang, Jawa Tengah.

Pangeran Made Pandan kemudian menjadi kepala daerah setempat, bergelar Kyai Ageng Pandan Arang I. Dari waktu ke waktu daerah itu semakin subur. 

Menariknya, tumbuh pohon asam di wilayah tersebut, namun dengan jarak yang renggang. Oleh sebab itu, wilayah tersebut diberi nama Semarang. 

Baca juga: Itinerary 2 Hari 1 Malam di Kota Semarang, Menikmati Sejarah dan Seni

Nama Semarang diambil dari bahasa Jawa asem, yang berarti pohon asam dan arang-arang yang maknanya jarang-jarang atau berjauhan satu sama lain. Asal-usul nama Semarang diambil dari fenomena unik pohon asam yang tumbuh berjauhan satu sama lain. 

Sepeninggal Kyai Ageng Pandan Arang I, posisi kepala daerah dilanjutkan oleh sang putra yang bergelar Pandan Arang II (kelak disebut sebagai Sunan Bayat). Di bawah pimpinan Pandan Arang II, Semarang tumbuh pesat.

Pada 2 Mei 1547, ditetapkan sebagai hari jadi Kota Semarang. Penetapan hari lahir tersebut bertepatan dengan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, 12 Rabiul Awal 954 Hijriah. 

Selanjutnya, setiap 2 Mei diperingati sebagai hari jadi Kota Semarang.

Baca juga: 8 Pantai Semarang dan Sekitarnya, Ada Pantai dengan Hutan Mangrove

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.