Kompas.com - 13/06/2022, 12:40 WIB
Penulis Ulfa Arieza
|

KOMPAS.com - Indonesia patut bangga karena memiliki bangunan benteng terluas di dunia, yaitu Benteng Keraton Buton. Benteng ini juga dikenal sebagai Benteng Wolio, seperti dikutip dari situs Jejaring Desa Wisata (Jadesta) Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf). 

Tak sekadar bangunan benteng, Benteng Keraton Buton ini merupakan situs sejarah yang diperkirakan dibangun pada abad ke-16. Berikut fakta-fakta Benteng Keraton Buton yang terluas di dunia seperti dirangkum Kompas.com

Baca juga: Benteng Terluas di Dunia Ternyata Ada di Indonesia, Ini Lokasinya

Salah satu tempat Benteng Keraton Buton. Kunjungan Wisatawan ke Benteng Keraton Buton Meningkat KOMPAS.com/DEFRIATNO NEKE Salah satu tempat Benteng Keraton Buton. Kunjungan Wisatawan ke Benteng Keraton Buton Meningkat

1.  Benteng terluas di dunia versi Guinness World Records

Predikat benteng terluas di dunia diberikan oleh Guinness World Records pada 2006 lalu. Selain itu, Benteng Keraton Buton juga mendapat penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI). 

Berdasarkan informasi dari situs Jejaring Desa Wisata Kemenparekraf, benteng ini mempunyai luas sekitar 23,375 hektar. Berbentuk lingkaran, benteng ini memiliki keliling 2.740 meter. 

Adapun, tinggi dan tebal tembok Benteng Keraton Buton berbeda-beda, lantaran perbedaan kontur tanah dan lereng bukit. Tinggi benteng berkisar 1-8 meter, sedangkan ketebalannya sekitar 0,5 – 2 meter.

Baca juga: Benteng Keraton Buton, Wisata Andalan di Kota Baubau

2. Berusia ratusan tahun 

Benteng Keraton Buton merupakan salah satu warisan budaya dan sejarah Indonesia. Usianya diperkirakan sudah mencapai ratusan tahun. 

Benteng Keraton Buton diprediksi dibangun pada abad ke-16 oleh Sultan Buton III bernama La Sangaji. Sultan yang bergelar Sultan Kaimuddin ini memerintah pada periode 1591-1596.

Awalnya, benteng tersebut hanya berupa tumpukan batu yang disusun mengelilingi kompleks istana. Tujuannya, sebagai pagar pembatas antara kompleks istana dengan perkampungan masyarakat, sekaligus sebagai benteng pertahanan. 

Baca juga: Ritual Haroana Andala di Baubau, Tradisi Memberikan Sesajen di Laut

Kemudian, pada masa pemerintahan Sultan Buton IV, yakni Sultan La Elangi yang bergelar Sultan Dayanu Ikhsanuddin, benteng tersebut dijadikan bangunan permanen.

Pada masa kejayaan Kesultanan Buton, keberadan Benteng Keraton Buton memberi pengaruh besar terhadap eksistensi kerajaan. Lebih dari empat abad, keberadaan benteng bisa melindungi Kesultanan Buton dari ancaman musuh. 

Selain itu, lokasinya berada di puncak bukit yang cukup tinggi dengan lereng cukup terjal, sehingga menjadikan lokasi ini sebagai tempat pertahanan terbaik pada zamannya. 

Baca juga: Desa Wisata Limbo Wolio di Sulawesi, Punya Benteng Terluas di Dunia

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.