Kompas.com - 24/06/2022, 16:04 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Saat berkunjung ke Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), di pinggir jalan sering dijumpai umbul-umbul berwarna kuning.

Jika dilihat sekilas, umbul-umbul ini terlihat seperti bendera pada umumnya. Namun, umbul-umbul yang bernama Podang Ngisep Sari ini ternyata memiliki makna dan sejarah panjang.

Umbul-umbul berwarna kuning dan merah akan dipasang warga pada momen-momen tertentu, antara lain saat acara bersih desa, peringatan Digahayu Republik Indonesia, dan peringatan Adeging Kabupaten Gunungkidul.

Biasanya umbul-umbul dipasang menggunakan bambu dan dipajang di pinggir jalan guna menambah semarak suasana.

Baca juga:

Sebelum menjadi umbul-umbul seperti saat ini, Podang Ngisep Sari berbentuk bendera atau panji-panji dengan latar kuning. Di tengahnya terdapat lingkaran merah seperti bendera Jepang.

"Awalnya panji-panji, dalam perkembangannya, diubah menjadi umbul-umbul pada tahun 1982," kata Kepala Kundho Kabudayan (Dinas Kebudayaan) Gunungkidul Agus Mantara saat dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon, Jumat (24/6/2022)

Ia menambahkan, penggantian umbul-umbul ini untuk memudahkan pemahaman masyarakat.

Baca juga: Wisata Stone Park Turunan Gunungkidul, Indahnya Sunrise di Atas Lautan Awan

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Pemberian panji-panji ini juga sebagai eksistensi Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat, serta sebagai sandi dalam berkomunikasi pada masa itu.

"Secara filosofi Podang Ngisep Sari adalah semangat membangun (daerah)," ujarnya.

Agus mengatakan, setiap daerah di DIY memiliki simbol masing-masing sesuai pemberian Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

Baca juga:

"Beda-beda warnanya, Bantul, Sleman, Kulon Progo, dan Kota Yogyakarta berbeda. Jadi setiap daerah memiliki karakter sendiri," ucap dia.

Salah seorang warga Kapanewon Playen, Nur, mengatakan bahwa dirinya memasang umbul-umbul bersama warga lainnya saat rasulan atau bersih desa, kunjungan, peringatan 17 Agustus, atau saat ada kegiatan lain.

"Dulu beli, kalau mau 17-an dipasang atau Ulang tahun Gunungkidul, menambah semarak suasana," kata dia.

Baca juga: 5 Tempat Wisata Gunungkidul Terbaru, Cocok untuk Liburan Akhir Pekan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.