Kompas.com - 07/07/2022, 11:14 WIB

KOMPAS.com - Kabupaten Kulon Progo di Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki sederet wisata alam yang menakjubkan. Meski mungkin belum sepopuler wisata Kota Yogyakarta, Kulon Progo memiliki banyak daya tarik untuk dieksplor.

Dalam waktu dua hari satu malam, ada berbagai alternatif kunjungan wisata alam, budaya, dan kuliner di Kulon Progo.

Tak hanya saat tiba di tempat wisata, kamu bisa berwisata seru di sepanjang perjalanan dengan menggunakan kendaraan unik seperti VW antik dan jip untuk off-road.

Berikut rencana perjalanan (itinerary) dua hari satu malam di Kulon Progo, sesuai pengalaman Kompas.com, yang direkomendasikan oleh Dinas Pariwisata Kulon Progo.

Hari pertama di Kulon Progo

Tiba di Bandara YIA

Becak dinosaurus di Yogyakarta International Airport, Kulon Progo. KOMPAS.com/Faqihah Muharroroh Itsnaini Becak dinosaurus di Yogyakarta International Airport, Kulon Progo.

Jika berangkat dari Stasiun Yogyakarta, ada kereta api (KA) Bandara Yogyakarta International Airport (YIA) sebagai moda transportasi yang efektif. Agar segera sampai, pilih KA Bandara YIA yang berangkat sekitar pukul 07.00 WIB.

Dari Kota Yogyakarta menuju YIA berdurasi 39 menit, jauh lebih cepat dibandingkan naik mobil yang sekitar satu jam setengah. Adapun harga tiketnya adalah Rp 20.000 per orang.

Setibanya di YIA pada pukul 08.00 WIB kurang, kamu bisa mengawali perjalanan dengan eksplorasi bandara yang modern dan estetis tersebut. Misalnya, mencoba naik robot kendaraan dinosaurus yang disewakan dan foto-foto di galeri seni.

Baca juga: Cara Pesan Tiket Kereta Bandara YIA dan Jadwalnya Terbaru Juni 2022

Naik VW antik menuju hotel

Mobil VW Safari dari Omah Cantrik di Kulon Progo.KOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROROH ITSNAINI Mobil VW Safari dari Omah Cantrik di Kulon Progo.

Keluar dari bandara, perjalanan menuju hotel bisa menggunakan kendaraan unik VW antik yang disewakan oleh Omah Cantrik. 

VW antik ini sangat seru untuk dinaiki, karena bisa merasakan sensasi baru sekaligus cocok menjadi konten foto dan video. Biayanya mulai dari Rp 400.000 per mobil, dengan kapasitas hingga empat orang.

Adapun rutenya cukup beragam, bisa sesuai permintaan. Misalnya dari Bandara YIA menuju satu tempat wisata, mengelilingi kawasan wisata Omah Cantrik, atau permintaan keliling ke dua tempat wisata. 

Baca juga: Pengalaman Naik Mobil Antik VW Safari Keliling Kulon Progo

Berkunjung ke Desa Wisata Purwosari

Setelah menyimpan barang di hotel, sekitar pukul 11.00 WIB, perjalanan dilanjutkan menuju Desa Wisata Purwosari yang dapat ditempuh dalam waktu kurang lebih satu jam menggunakan kendaraan bermotor jika dari Bandara YIA.

Nasi Nuk Santri di Desa Wisata Purwosari, Kulon Progo. KOMPAS.com/Faqihah Muharroroh Itsnaini Nasi Nuk Santri di Desa Wisata Purwosari, Kulon Progo.

Desa Wisata yang berada 800 meter di atas permukaan laut (mdpl), tepatnya di Kecamatan Grimulyo, Kabupaten Kulon Progo, ini memiliki potensi alam dan budaya yang menarik. 

Saat tiba di balai pertemuan, pengunjung bisa makan siang dengan salah satu hidangan khas Kulon Progo yaitu nasi nuk santri. Nasi yang disuguhkan dalam tambir (nampan anyaman bambu) ini dibungkus dengan daun pisang yang berisi telur, tempe goreng, tahu bacem, dan urap sayur. 

Sambil makan, pengunjung dihibur oleh penampilan tari tradisional angguk lengkap dengan iringan gamelannya. 

Baca juga: Makan Nuk Santri hingga Naik Ayunan Langit di Desa Wisata Purwosari

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

AP I Catat Jumlah Pergerakan Penumpang Tertinggi pada Juli 2022

AP I Catat Jumlah Pergerakan Penumpang Tertinggi pada Juli 2022

Travel Update
HUT RI, Warga Kojadoi NTT Jalani Upacara Bendera di Tengah Laut

HUT RI, Warga Kojadoi NTT Jalani Upacara Bendera di Tengah Laut

Travel Update
Tanggal Merah 2022 Masih Ada Bulan Oktober, Bisa Jadi Long Weekend

Tanggal Merah 2022 Masih Ada Bulan Oktober, Bisa Jadi Long Weekend

Travel Update
Pendaki Indonesia Kibarkan Bendera Merah Putih di Gunung Tertinggi Eropa

Pendaki Indonesia Kibarkan Bendera Merah Putih di Gunung Tertinggi Eropa

Travel Update
Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

Travel Update
Tradisi Murok Jerami Jadi Agenda Wisata Tahunan di Bangka Tengah

Tradisi Murok Jerami Jadi Agenda Wisata Tahunan di Bangka Tengah

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Pameran Mobil Kepresidenan RI di Sarinah

4 Tips Berkunjung ke Pameran Mobil Kepresidenan RI di Sarinah

Travel Tips
InJourney Optimistis Pariwisata Indonesia Bisa Bangkit dan Lebih Kuat

InJourney Optimistis Pariwisata Indonesia Bisa Bangkit dan Lebih Kuat

Travel Update
HUT RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Nampar Nos NTT

HUT RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Nampar Nos NTT

Travel Update
2 Kereta Api Legendaris Dioperasikan Saat HUT ke-77 RI

2 Kereta Api Legendaris Dioperasikan Saat HUT ke-77 RI

Travel Update
Aturan Main ke Train to Apocalypse di Kelapa Gading, Minimal 15 Tahun

Aturan Main ke Train to Apocalypse di Kelapa Gading, Minimal 15 Tahun

Travel Tips
Akhirnya, Pemilik Paspor Tanpa Kolom Tanda Tangan Bisa ke Jerman

Akhirnya, Pemilik Paspor Tanpa Kolom Tanda Tangan Bisa ke Jerman

Travel Update
Bus Wisata TransJakarta Kini Beroperasi Setiap Hari, Kecuali Senin

Bus Wisata TransJakarta Kini Beroperasi Setiap Hari, Kecuali Senin

Travel Update
Upacara HUT Ke-77 RI di Tengah Laut Pantai Baron Diharapkan Dongkrak Turis

Upacara HUT Ke-77 RI di Tengah Laut Pantai Baron Diharapkan Dongkrak Turis

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.