Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/07/2022, 09:45 WIB

KOMPAS.com - Kota Sejong di Korea Selatan bakal menjadi salah satu referensi pembangunan Ibu Kota Negara (IKN).

Hal itu menjadi bagian pembahasan dalam lawatan Presiden Joko Widodo ke Korea Selatan.

Kota Sejong adalah ibu kota definitif kedua bagi Korea Selatan. Dikutip dari Kompas.com (29/07/2022), Sejong mulai dikembangkan pada 2007 dan resmi dibuka pada 2012. Sejumlah kementerian dipindahkan dari Kota Seoul ke Kota Sejong pada 2015.

Baca juga: Presiden Korsel Sebut Indonesia Bisa Pelajari Kota Sejong sebagai Referensi Bangun IKN

Presiden Korea Selatan, Yoon Suk-yeol mengatakan dalam konferensi pers bersama Jokowi di Kantor Kepresidenan Yongaan di Seoul, Kamis (28/07/2022) bahwa keduanya sepakat memperkuat kerja sama dalam pembangunan IKN.

"Pengalaman Korea Selatan dalam pembangunan Kota Sejong bisa dijadikan referensi yang baik bagi indonesia," ujar Presiden Yoon, dilansir dari YouTube Sekretariat Presiden.

Baca juga: 6 Wisata Sekitar IKN Nusantara, Bisa Kunjungi Desa Adat Suku Dayak 

Tentang Kota Sejong

Sejong mendapatkan status hukum sebagai Kota Khusus Otonom pada 2012, seperti dikutip DW. Kota ini berjarak sekitar 125 kilometer di selatan Seoul.

Pemandangan Danau Sejong dan gedung-gedung pencakar langit pada malam hari.SHUTTERSTOCK/STOCK FOR YOU Pemandangan Danau Sejong dan gedung-gedung pencakar langit pada malam hari.

Nama Sejong diambil dari nama raja yang berkuasa pada Dinasti Joseon selama 53 tahun sejak 1397, yakni Raja Sejong yang Agung.

Ide pemindahan ibu kota dari Seoul digagas pertama kali oleh Presiden Roh Moo-hyun pada 2003. Tujuannya, untuk membagi kemakmuran dan pengaruh yang telah terkonsentrasi di Seoul ke bagian lain di negara tersebut, sekaligus mendorong pembangunan di daerah dan mengurangi beban kepadatan penduduk kronis di Seoul.

Baca juga: Goa Gwangmyeong di Korea, Bekas Area Tambang yang Disulap Jadi Destinasi Indah

Rencana pemindahan ibu kota ke Sejong juga sempat diwarnai penolakan. Bahkan, ada tantangan hukum yang diajukan hingga ke Mahkamah Konstitusi pada 2004.

Dikutip dari situs Pemerintah Kota Sejong, luas area kota tersebut adalah 465 kilometer persegi. Berada di jantung Negeri Ginseng, perjalanan dari Sejong ke kota-kota besar lain di Korea diklaim dapat ditempuh dalam waktu dua jam.

Dalam situs tersebut, mereka mencantumkan keunggulan Sejong sebagai percontohan smart city serta menyuguhkan infrastruktur pendidikan, budaya, kesejahteraan, dan kesehatan kelas dunia.

Baca juga: Dekat dengan IKN, Balikpapan Fokus Kembangan Wisata Bahari

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pekan Budaya Tionghoa 2023 di Yogyakarta, Ada Street Food sampai Barongsai

Pekan Budaya Tionghoa 2023 di Yogyakarta, Ada Street Food sampai Barongsai

Jalan Jalan
565.936 Wisman Kunjungi Batam Sepanjang 2022, Naik Pesat

565.936 Wisman Kunjungi Batam Sepanjang 2022, Naik Pesat

Travel Update
Japan Travel Fair 2023: Tiket Pesawat ke Jepang PP Mulai Rp 5 Jutaan

Japan Travel Fair 2023: Tiket Pesawat ke Jepang PP Mulai Rp 5 Jutaan

Travel Promo
Gunungkidul Manfaatkan ASEAN Tourism Forum 2023 untuk Gaet Turis Asing

Gunungkidul Manfaatkan ASEAN Tourism Forum 2023 untuk Gaet Turis Asing

Travel Update
Japan Travel Fair 2023, Ada Diskon ke Jepang hingga Rp 3,5 Juta

Japan Travel Fair 2023, Ada Diskon ke Jepang hingga Rp 3,5 Juta

Travel Promo
Wisata Kota Batu, Nikmati Sensasi Petik Stroberi Langsung dari Kebun

Wisata Kota Batu, Nikmati Sensasi Petik Stroberi Langsung dari Kebun

Jalan Jalan
Pembangunan di Pulau Rinca, TN Komodo, Sudah Lalui Kajian Dampak Lingkungan

Pembangunan di Pulau Rinca, TN Komodo, Sudah Lalui Kajian Dampak Lingkungan

Travel Update
NuArt Sculpture Park Bandung: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

NuArt Sculpture Park Bandung: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Target Kunjungan Wisatawan ke Kabupaten Bogor Naik Jadi 10 Juta

Target Kunjungan Wisatawan ke Kabupaten Bogor Naik Jadi 10 Juta

Travel Update
Panduan Lengkap ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Panduan Lengkap ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Travel Tips
Wisata ke Masjid Raya Sumatera Barat, Bisa Belajar Tahsin dan Falsafah

Wisata ke Masjid Raya Sumatera Barat, Bisa Belajar Tahsin dan Falsafah

Jalan Jalan
Harga Tiket Pesawat Lagi Murah, Ini yang Sebaiknya Dilakukan Wisatawan

Harga Tiket Pesawat Lagi Murah, Ini yang Sebaiknya Dilakukan Wisatawan

Travel Tips
Uni Eropa Setujui Rencana Visa Schengen Digital

Uni Eropa Setujui Rencana Visa Schengen Digital

Travel Update
Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Bujuk Turis Datang Lagi

Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Bujuk Turis Datang Lagi

Travel Update
Panduan ke Museum Taman Prasasti, Jam Buka, Rute, sampai Tips

Panduan ke Museum Taman Prasasti, Jam Buka, Rute, sampai Tips

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+