Kompas.com - 05/08/2022, 15:12 WIB

KOMPAS.com - Warga lokal maupun turis yang datang ke Mesir kini diperbolehkan mengambil foto di tempat-tempat publik meskipun tanpa izin, selama foto diambil untuk keperluan pribadi.

Dikutip dari Arab News, keputusan ini diambil oleh Kementerian Pariwisata Mesir belum lama ini setelah banyak vlogger dan influencer media sosial luar negeri menyoroti kebijakan Mesir dalam melarang orang-orang mengambil foto dan video, bahkan di destinasi wisata sekalipun.

Baca juga: 10 Hal Unik yang Bisa Ditemukan di Mesir, Kunjungi Lembah Para Raja

Terkadang, petugas menyita kamera dan melarang pengambilan gambar, sekalipun mereka mengantongi izin.

"Mengambil foto menggunakan semua jenis kamera tradisional, kamera digital dan kamera video diperbolehkan secara gratis. Tidak perlu izin yang harus diperoleh terlebih dahulu (sebelum mengambil gambar)," demikian keterangan Kementerian Pariwisata Mesir saat rapat kabinet beberapa waktu lalu, seperti dikutip Arab News.

Meski demikian, pembatasan penggunaan kamera tetap berlaku untuk memotret anak dan fotografi komersial.

Baca juga: 4 Tempat Wisata di Mesir yang Dekat dengan Terusan Suez

Selain itu, dikutip dari Lonely Planet, pernyataan itu fokus pada fotografi jalanan dan tempat publik.

Sehingga, fotografi di tempat seperti kuil kuno, makam, dan situs-situs bersejarah tetap dilarang sepenuhnya atau pengunjung diharuskan membatar tiket untuk penggunaan kamera besar, termasuk DSLR.

Lembah Para Raja, Mesir. Fotografi di beberapa tempat seperti kuil kuno, makam, situs-situs bersejarah masih terbatas atau memerlukan izin tambahan.SHUTTERSTOCK/Zbigniew Guzowski Lembah Para Raja, Mesir. Fotografi di beberapa tempat seperti kuil kuno, makam, situs-situs bersejarah masih terbatas atau memerlukan izin tambahan.

Sementara foto yang diambil menggunakan ponsel biasanya tidak dilarang atau memerlukan izin. Sementara aturan untuk penggunaan drone dan fotografi bawah air belum jelas, setelah adanya aturan baru tersebut.

Baca juga: Masjid Tertua di Mesir, Awalnya Terbuat dari Pohon Palem

Selain itu, dilarang pula mengambil gambar atau membagikan gambar yang dinilai dapat merusak citra negara tersebut.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Lonely Planet juga menyoroti aturan fotografi di situs kuno Mesir yang sangat bergantung pada staf yang bertugas pada hari itu.

Baca juga: 10 Negara dengan Penduduk Terbanyak di Dunia 2022, Ada Indonesia?

Biasanya, biaya fotografi bisa beberapa kali lebih mahal dibandingkan harga tiket masuknya.

Misalnya, di Deir El Medina di Luxor, biaya masuk untuk turis asing adalah 100 Pound Mesir atau sekitar Rp 78.000.

Sementara tiket penggunaan kamera, untuk peruntukkan pribadi saja, adalah 300 Pound Mesir atau sekitar Rp 234.000.

Jika terlanjur membawa kamera besar dan tidak diizinkan membawanya masuk, kamu bisa menitipkannya pada petugas keamanan atau staf tempat tersebut.

Namun, jika tidak nyaman, lebih baik meninggalkannya di hotel atau penginapan kecuali sudah mengetahui pasti bahwa tempat yang dituju memperbolehkan penggunaan kamera.

Baca juga: 10 Negara Terkecil di Dunia, Tak Sampai 1.000 Penduduk

Relaksasi aturan fotografi di Mesir mungkin menjadi pertanda baik bagi sektor pariwisatanya yang menurut Arab News menghasilkan lebih dari 10 persen Pendapatan Domestik Bruto (PDB) negara dan mempekerjakan sekitar dua juta orang.

Adapun mengenai birokrasi izin pengambilan gambar yang rumit dan biaya yang mahal sebetulnya telah sejak lama dibicarakan.

Sarah satu adegan di film Death on The Nile yang dibintangi Kenneth Branagh dan Gal Gadot. Death on the Nile adalah salah satu film yang mengambil latar di Mesir.Dok. Disney Sarah satu adegan di film Death on The Nile yang dibintangi Kenneth Branagh dan Gal Gadot. Death on the Nile adalah salah satu film yang mengambil latar di Mesir.

Bahkan, film dengan latar di Mesir seperti Death on the Nile dan serial Marvel Moon Knight sekalipun terpaksa harus melakukan syuting terpisah di lokasi lain karena proses perizinan yang rumit dan lama ini.

Baca juga: Ubud Masuk 10 Destinasi Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Aturan baru memberi angin segar adanya birokrasi yang lebih mudah bagi banyak pihak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.