Kompas.com - 07/08/2022, 19:06 WIB
Penulis Ulfa Arieza
|

KOMPAS.com - Lomba balap karung identik dengan perayaan 17 Agustus. Lomba ini dapat dimainkan oleh anak-anak hingga orang dewasa. 

Tak sekadar lomba, ternyata balap karung memiliki sejarah panjang. Bahkan, lomba sederhana ini sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda. 

Berikut fakta-fakta lomba balap karung dirangkum dari Kompas.com dan Tribun News Wiki.

Baca juga: 20 Ide Lomba 17 Agustus yang Unik dan Meriah 

1. Sejak zaman Belanda 

Sebagai salah satu permainan tradisional, ternyata balap karung merupakan pengaruh dari Belanda. 

Pada masa kolonial, sekolah-sekolah Belanda kerap menyelenggarakan lomba balap karung pada setiap perayaan. 

Sumber lain menyebutkan, lomba balap karung berasal pada masa penjajahan Jepang.

sejarah lomba balap karungKOMPAS.COM/DANI JULIUS sejarah lomba balap karung

Saat romusha, atau kerja paksa Jepang, rakyat Indonesia terpaksa menggunakan pakaian berbahan dasar karung goni. Sebab, pemerintah Jepang sengaja menghambat proses distribusi pakaian.

Karung goni tersebut tidak nyaman dipakai, karena banyak terdapat kutu. Oleh sebab itu, rakyat Indonesia menderita penyakit kulit. 

Baca juga: 7 Wisata Sejarah Kemerdekaan RI, Pas Dikunjungi Saat 17 Agustus 

2. Istilah balap karung pertama kali

Istilah balap karung pertama kali digunakan di daerah Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Tidak ada arsip yang menjelaskan secara pasti tentang asal usul  permainan balap karung.

Baca juga: 30 Ucapan HUT Ke-77 RI, Cocok untuk Dibagikan ke Media Sosial 

Prajurit marinir AS mengikuti balap karung saat latihan bersama marinir TNI AL di Situbondo, Jawa Timur.DISPEN KORMAR Prajurit marinir AS mengikuti balap karung saat latihan bersama marinir TNI AL di Situbondo, Jawa Timur.

Namun, permainan ini diyakini sudah dimainkan oleh masyarakat Jakarta, khususnya orang-orang Betawi, sejak masa penjajahan Belanda. 

Awalnya, lomba balap karung dimainkan oleh anak-anak usia 6-12 tahun. Namun, seiring perkembangannya orang dewasa juga turut serta pada lomba balap karung. 

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.