Kompas.com - 22/08/2022, 19:27 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Penyu adalah salah satu hewan laut yang dilindungi oleh undang-undang.

Hal ini tertuang dalam Undang-Undang Nomor 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumbar Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, serta Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 7 tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa.

Penyu yang hidup di perairan Indonesia ada sekitar enam jenis, yakni penyu belimbing, penyu sisik, penyu hijau, penyu pipih, penyu abu-abu, dan penyu tempayan. 

Dari keenam jenis penyu itu, berdasarkan data Badan Konservasi Dunia (IUCN), penyu sisik masuk dalam daftar spesies yang sangat terancam punah, sedangkan penyu yang lain terancam punah.

Baca juga:

Kawasan khusus konservasi penyu di Malang

Di Kabupaten Malang terdapat kawasan khusus konservasi penyu, bernama Bajulmati Sea Turtle Conservation (BSTC) Malang. Kawasan ini dikelola secara swasta oleh salah satu warga yang peduli akan kelestarian penyu, Sutari.

Kawasan itu berdampingan dengan kawasan wisata Pantai Bajulmati yang berada di Desa Gajahrejo, Kecamatan Gedangan, Kabupaten Malang. Tepatnya di sisi timur Pantai Bajulmati.

Meski masih dalam satu kawasan Pantai Bajulmati, namun suasana lingkungan di kawasan BSTC Malang tampak berbeda dengan kawasan Bajulmati yang dikelola sebagai kawasan wisata.

Kelestarian dan kebersihan lingkungan di kawasan BSTC Malang yang luasnya sekitar 2.000 hektar ini sangat dijaga ketat, sebagai salah satu daya dukung menjaga kelestarian ekosistem penyu.

Ketua BSTC Malang saat menunjukkan pekarangan penetasan telur penyu di Kawasan BSTC Malang, Pantai Bajulmati, Desa Gajahrejo, Kecamatan Gedangan, Kabupaten Malang, Jawa Timur.KOMPAS.COM/Imron Hakiki Ketua BSTC Malang saat menunjukkan pekarangan penetasan telur penyu di Kawasan BSTC Malang, Pantai Bajulmati, Desa Gajahrejo, Kecamatan Gedangan, Kabupaten Malang, Jawa Timur.

Wisatawan dan warga dilarang keras untuk membuang sampah sembarangan, terutama sampah non-organik.

Di sisi lain, kawasan tersebut juga begitu rindang dengan jejeran tumbuhan pinus yang tertanam rapi. Kemudian di bibir pantainya terlihat juga rimbunnya tanaman pandan laut dan mangrove.

Di sela-sela bentangan pinus itu terdapat dua bangungan berukuran sedang, lengkap dengan satu kolam berdiameter sekitar tiga meter, serta pekarangan yang berukuran sekitar 7×7 meter. Di dalamnya juga terdapat ember yang ditanam ke dalam pasir pantai.

"Gedung itu difungsikan sebagai tempat edukasi konservasi penyu. Sedangkan pekarangan yang terdapat ember ini adalah tempat penetasan penyu. Kemudian kolam itu adalah tempat penyu setelah menetas," ungkap Ketua BSTC Malang, Sutari, saat ditemui, Sabtu (20/8/2022).

Baca juga: Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Sutari menerangkan bahwa kawasan BSTC itu adalah kawasan khusus konservasi penyu yang ia bangun secara mandiri sejak 2009 silam.

"Tidak sembarangan wisatawan diperbolehkan masuk ke sini kecuali untuk tujuan penelitian atau edukasi tetang konservasi penyu. Demi menjaga vegetasi di kawasan ini," jelasnya.

Alasannya, menurut Sutari, ekosistem tumbuhan juga dibutuhkan untuk menjaga inkubasi telur penyu.

"Jadi proses penetasan telur butuh  suhu yang teratur, agar bisa menetas dengan baik. Makanya, vegetasi alam harus benar-benar dijaga," ujarnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Isu KA Argo Parahyangan Dihapus Saat Ada Kereta Cepat, KAI Ikut Pemerintah

Isu KA Argo Parahyangan Dihapus Saat Ada Kereta Cepat, KAI Ikut Pemerintah

Travel Update
5 Tempat Nobar Piala Dunia 2022 di Jakarta, Ada yang Suasananya Mirip Qatar

5 Tempat Nobar Piala Dunia 2022 di Jakarta, Ada yang Suasananya Mirip Qatar

Jalan Jalan
Wisata ke Malang, Kunjungi Spot Gerbong Trem di Kayutangan Heritage

Wisata ke Malang, Kunjungi Spot Gerbong Trem di Kayutangan Heritage

Jalan Jalan
Pandemi hingga Longsor Persulit Gunungkidul Capai Target Pendapatan Sektor Wisata Tahun 2022

Pandemi hingga Longsor Persulit Gunungkidul Capai Target Pendapatan Sektor Wisata Tahun 2022

Travel Update
Sejarah Loji Gandrung di Kota Solo yang Jadi Tempat Ngunduh Mantu Kaesang

Sejarah Loji Gandrung di Kota Solo yang Jadi Tempat Ngunduh Mantu Kaesang

Jalan Jalan
Biaya Bikin Visa Schengen, Syarat Berkunjung ke Sejumlah Negara Eropa

Biaya Bikin Visa Schengen, Syarat Berkunjung ke Sejumlah Negara Eropa

Travel Tips
Festival Budaya Jalin Merapi di Deles Indah Klaten, Berlatar Panorama Gunung Api

Festival Budaya Jalin Merapi di Deles Indah Klaten, Berlatar Panorama Gunung Api

Travel Update
3 Tips Bikin Visa Schengen, Jangan Beri Itinerary Fiktif

3 Tips Bikin Visa Schengen, Jangan Beri Itinerary Fiktif

Travel Tips
3 Rumah Sakit di Malang Siap Beri Layanan Wisata Medis

3 Rumah Sakit di Malang Siap Beri Layanan Wisata Medis

Travel Update
7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini

7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini

Jalan Jalan
Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok dan Gili Trawangan, Gowes di Desa

Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok dan Gili Trawangan, Gowes di Desa

Itinerary
Lokasi Ngunduh Mantu Kaesang-Erina, Ini 5 Fakta Loji Gandrung Solo

Lokasi Ngunduh Mantu Kaesang-Erina, Ini 5 Fakta Loji Gandrung Solo

Jalan Jalan
Taman Langit Gunung Banyak Ditetapkan Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Taman Langit Gunung Banyak Ditetapkan Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Travel Update
Warga Hawaii Beramai-ramai Tonton Letusan Mauna Loa yang Langka

Warga Hawaii Beramai-ramai Tonton Letusan Mauna Loa yang Langka

Travel Update
6 Fakta Pura Mangkunegaran, Lokasi Pernikahan Kaesang-Erina

6 Fakta Pura Mangkunegaran, Lokasi Pernikahan Kaesang-Erina

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.