Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Tips Berkunjung ke Atsiri diSarinah, Jangan Asal Jawab Kuis Aura

Kompas.com - 24/08/2022, 19:40 WIB
Viona Pricilla,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Mampir ke Atsiri diSarinah yang terletak di Gedung Sarinah Lantai 5 bisa menjadi pilihan jika sedang berwisata di sekitar Jakarta Pusat.

Ini merupakan perpanjangan dari Rumah Atsiri, pusat edukasi minyak atsiri di Tawangmangu, Jawa Tengah. Adapun Rumah Atsiri adalah pusat konservasi tanaman dan produksi minyak atsiri. 

Baca juga: Wisata Atsiri diSarinah Jakarta, Keliling Museum dan Lihat Warna Aura

Di museum tersebut, pengunjung bisa melihat pameran tanaman aromatik, seperti serai wangi, serai dapur, nilam, dan geranium. Ada pula pameran teknik penanaman kokedama atau teknik penanaman vertikal tanpa pot, visualisasi aura, dan fitur AR di area bola aroma.

"Bola aroma memberi experience (pengalaman) mengenai aroma dan juga AR, yang dapat di-scan barcode-nya (dipindai kode batangnya), dan bisa masuk ke Instagram," kata pemandu di Atsiri diSarinah, Andreas Ega kepada Kompas.com, Senin (22/08/2022).

Adapun visualisasi aura merupakan hasil aura masing-masing pengunjung. Pengunjung bisa mengetahui aura dirinya dengan terlebih dahulu mengambil kuis yang diakses lewat barcode sebelum memasuki area museum.

Baca juga: Berburu Foto di 6 Spot Instagramable Sarinah Jakarta yang Baru Dibuka

Harga tiket masuk Atsiri diSarinah Rp 45.000 per orang. Dengan membayar tiket masuk, kamu sudah bisa menjelajahi museum atsiri selama 15-20 menit dengan bonus potongan harga Rp15.000 di Atsiri Shop.

Sebelum berkunjung ke Atsiri diSarinah, simak dulu tips berikut ini.

Tips berkunjung ke Atsiri diSarinah

1. Cari tahu tentang Atsiri diSarinah

Andreas Ega, Host di Museum Atsiri diSarinah mengatakan kepada Kompas.com, Senin (22/08/2022), pengunjung disarankan mencari tahu terlebih dahulu tentang Atsiri diSarinah, misalnya melalui media sosial resminya.

Adapun kehadiran Atsiri diSarinah tak hanya fokus pada pameran tanaman, melainkan juga memperkenalkan khasiat dari minyak atsiri.

Baca juga: Bus Wisata TransJakarta Kini Beroperasi Setiap Hari, Kecuali Senin

Dikhawatirkan pengunjung malah merasa kecewa saat datang karena aktivitasnya tak sesuai harapan.

"Cari tahu isinya apa aja, sih. Takutnya ada beberapa orang yang belum mengenal mengenai atisiri dan takutnya ngga tertarik tanaman," kata Ega. 

2. Jawab kuis aura sesuai pribadi masing-masing

Salah satu aktivitas menarik yang bisa dilakukan pengunjung saat mampir ke Atsiri diSarinah adalah mengetahui visualisasi aura.

Sebelum masuk ke area museum, pengunjung akan diminta untuk mengisi kuis dengan barcode yang dapat dipindai.

Baca juga: 10 Taman di Jakarta untuk Nongkrong dan Hangout

Nah, pastikan tidak asal menjawab dan mengisirnya berdasarkan kepribadian masing-masing, agar hasil auranya juga sesuai.

Hasil aura akan berupa warna-warna dari rekomendasi aroma minyak atsiri yang cocok dengan kepribadian kita.

Contoh hasil dari kuis aura yang menghasilkan rekomendasi aroma minyak atsiri berdasarkan kepribadian.KOMPAS.com/Viona Pricilla Contoh hasil dari kuis aura yang menghasilkan rekomendasi aroma minyak atsiri berdasarkan kepribadian.

Hasil ini dapat menjadi referensi campuran aroma yang cocok untuk diracik menjadi berbagai produk di Atsiri Shop, seperti losion, minyak tubuh, hand sanitizer, dan pembersih wajah.

Namun, jika kurang suka dengan aromanya, maka kamu akan dipilihkan aroma lainnya untuk diracik.

Tampak luar Atsiri diSarinahKOMPAS.com/Viona Pricilla Tampak luar Atsiri diSarinah

3. Jangan berfoto menggunakan lampu kilat

Berdasarkan kunjungan Kompas.com, selama berada di area museum Atsiri diSarinah, tidak disarankan menggunakan lampu kilat atau flash kamera jika ingin mengambil foto atau video.

Sebab, lampu kilat dikhawatirkan mengganggu estetika dan nuansa yang telah dibangun dalam museum. Contohnya di area video mapping tanaman atsiri.

Baca juga: 10 Kota Terbaik di Asia Tenggara 2022, Jakarta Nomor Berapa? 

4. Mencoba fitur AR di area Bola Aroma

Pada area ini, pengunjung akan disuguhi pameran aroma-aroma tanaman atsiri yang diletakkan di sebuah bola kaca. Di sampingnya, terdapat penjelasan terkait tanaman tersebut dan barcode yang bisa dipindai.

Agar pengalaman semakin seru, pindai barcode yang ada dan nikmati fitur AR yang disajikan di museum tersebut.

Baca juga: 9 Kafe Rooftop di Jakarta Pusat, Bisa Lihat Gedung Pencakar Langit

AR ini dalam bentuk filter Instagram yang interaktif. Pengunjung hanya perlu memindai barcode, lalu mengarahkan kamera ke tanaman di dalam bola kaca tersebut. Nantinya, akan muncul filter Instagram tanaman-tanaman tersebut.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

5. Jangan berpencar dari kelompok

Setiap sesi kunjungan berdurasi sekitar 15-20 menit. Pengunjung akan berkeliling dalam kelompok yang berisi maksimal lima orang.

Nantinya, selama perjalanan di dalam museum, pengunjung bakal ditemani oleh pemandu atau mereka sebut sebagai host, yang akan memandu untuk menjelajahi dan memberi penjelasan mengenai masing-masing area di dalam museum.

Baca juga: 11 Wisata di Monas, Bisa Lihat Diorama dan Nikmati Panorama Jakarta

Maka dari itu diharapkan jangan berpencar atau memisahkan diri dari kelompok. Sebab, ada batas durasi yang ditentukan dan agar pemandu tidak kewalahan atau mengulang penjelasan di setiap area.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hati-hati, Ini 6 Tempat Paling Kotor di Pesawat

Hati-hati, Ini 6 Tempat Paling Kotor di Pesawat

Travel Tips
Syarat Terbaru Masuk Thailand, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Syarat Terbaru Masuk Thailand, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Travel Update
Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Travel Update
Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Travel Update
Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com