Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/08/2022, 12:31 WIB

KOMPAS.com - Desa Marisa di Pulau Kangge, Kepulauan Alor, Nusa Tenggara Timur (NTT), telah ditetapkan menjadi desa wisata sejak tahun 2015 melalui surat keputusan Bupati Alor saat itu.

Keputusan itu karena Desa Marisa memiliki keindahan alam tepi laut, di antaranya Watu Peti, Boluwai Loro. dan Pasir Panjang.

"Saat ini kita punya tiga spot unggulan, ada Watu Peti, itu daerah pantai yang punya bebatuan besar menyerupai peti," kata Ketua Pokdarwis Desa Marisa Alor, Rahmat Laba, kepada Kompas.com dalam acara Reward Trip ke Alor bersama Epson dan WWF, Kamis (25/8/2022).

Baca juga: Hiu Tikus Diyakini Bisa Jadi Ikon Wisata Bahari di Alor NTT

Ia melanjutkan, ada Boluwai Loro, semacam kolam (warga Alor menyebutnya kolam lantaran permukaan laut tersebut cukup tenang) berpasir putih, dan Pasir Panjang.

Keindahan bawah laut yang belum bisa dinikmati

Selain itu, Desa Marisa juga punya potensi wisata yang menjanjikan, yakni keindahan alam bawah lautnya.

Sayangnya, keindahan bawah laut Desa Marisa belum bisa dimaksimalkan untuk menarik wisatawan.

Itu karena belum ada fasilitas memadai untuk menunjang aktivitas wisata bawah laut, seperti snorkeling dan menyelam. 

Kendati demikian, hingga saat ini masyarakat setempat mengaku tidak mendapat bentuk dukungan apa pun untuk memberdayakan desa, baik dari pemerintah pusat maupun provinsi.

Baca juga: Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Padahal, saat ini pokdarwis tengah menggagas program ekowisata di sejumlah tempat unggulan melalui program rehabilitasi terumbu karang dengan metode rock pile, atau merekatkan kembali karang hingga menjadi rumah bagi ikan dan hewan laut lainnya.

Gapura masuk ke Pulau Kangge, Kepulauan Alor, Nusa Tenggara Timur.KOMPAS.com/Wasti Samaria Simangunsong Gapura masuk ke Pulau Kangge, Kepulauan Alor, Nusa Tenggara Timur.

"Pemerintah memang ke sini tapi kembali tanpa meninggalkan bekas, tidak ada perhatian, padahal sudah dari 2015 Desa Kangge menjadi desa wisata melalui keputusan Bupati Alor. Belum ada sentuhan apa pun dari pemprov dan pemerintah pusat," ujar Rahmat. 

Menurut dia, wisatawan yang mengunjungi Desa Marisa hanya datang, isi buku tamu, lalu pulang.

Baca juga: Pantai Sebanjar Alor NTT, Wisata Pasir Putih dan Sunset yang Menawan

Rahmat juga menyampaikan, saat ini Desa Marisa tengah berkolaborasi dengan EPSON dan WWF dalam pengelolaan desa wisata yang siap menyambut wisatawan.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

"WWF memberikan ilmu kepada pokdarwis bagaimana cara mengelola desa wisata, mulai dari bagaimana menyiapkan homestay yang layak dan standar, pelatihan guide lokal, dan bagaimana cara menerima tamu. Kami diajak lebih siap mengelola desa wisata," tutur Rahmat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+