Kompas.com - 01/09/2022, 17:34 WIB

KOMPAS.com - Raden Saleh Syarif Bustaman, atau Raden Saleh, dikenal sebagai pionir pelukis modern Indonesia dengan gaya romantisismenya. 

Dilansir dari Kompas.com, Rabu (31/8/2022), terdapat beragam lukisan karyanya yang terkenal dan bersejarah. Antara lain "Penangkapan Pangeran Diponegoro", "Perburuan Banteng", dan "Perkelahian dengan Singa". 

Baca juga: 4 Lukisan Populer Raden Saleh, Ada Penangkapan Pangeran Diponegoro

Di balik karya-karya tersebut, ada sejumlah fakta yang bisa diketahui. Berikut yang sudah Kompas.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (1/9/2022):

5 Fakta seputar karya Raden Saleh

1. Melukis tokoh penting pada masanya

Potret Gubernur Jendral Hindia Belanda Johannes Graaf van den Bosch (1780-1844) dilukis oleh Raden Saleh pada 1811 ?1880.Rijksmuseum Potret Gubernur Jendral Hindia Belanda Johannes Graaf van den Bosch (1780-1844) dilukis oleh Raden Saleh pada 1811 ?1880.

Selain melukis pemandangan, Raden Saleh juga melukis potret figur-figur penting pada waktu itu. Salah satunya Johannes Graaf van den Bosch, Guberrnur Jenderal Hindia Belanda ke-43 menjabat mulai tahun 1830.

Negarawan Belanda ini juga dikenal sebagai penggagas Sistem Tanam Paksa atau cultuurstelsel guna menyelamatkan perekonomian Pemerintah Belanda masa itu, dilaporkan oleh Kompas.com, Rabu (27/7/2022).

Selain Bosch, tokoh lainnya yang dilukis oleh Raden Saleh, antara lain Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-44 Jean Chrétien Baud, negarawan sekaligus Gubernur Jenderal Sementara Hindia Belanda Ary Prins, Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36 Herman Willem Daendels, dan Penyair Rusia Alexander Pushkin.

Baca juga: 6 Fakta Raden Saleh, Pelukis Asal Indonesia yang Pernah ke 5 Negara

2. Lukisan Daendels berlatar Jalan Raya Pos dan gunung

Lukisan Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36, Herman Willem Daendels, karya Raden Saleh.Dok. Wikimedia Commons Lukisan Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36, Herman Willem Daendels, karya Raden Saleh.

Potret Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36, Herman Willem Daendels, karya Raden Saleh mengandung beberapa elemen yang menarik.

Untuk diketahui, lukisan ini merupakan posthumous portrait yang artinya dikerjakan sepeninggal Daendels pada tahun 1818. Dikutip dari laman rijksmuseum.nl, lukisan ini berangka tahun 1838.

Dalam lukisan tersebut, Daendels digambarkan berdiri dengan tangan kanannya memegang teropong dan tangan kirinya menunjuk peta Megamendung, lokasi Postweg (Jalan Raya Pos).

Gambar Postweg juga dijadikan latar, ditambah dengan gambar gunung yang konon adalah Gunung Pangrango di Jawa Barat. 

Sebagai informasi, salah satu tugas Daendels saat menjabat sebagai Gubernur Jenderal adalah mempertahankan Pulau Jawa dari serangan Inggris.

Adapun nama Daendels identik dengan Jalan Raya Pos Anyer-Panarukan yang sepanjang kira-kira 1.000 kilometer (km). Dilaporkan Kompas.com, Selasa (26/4/2022), jalan ini merupakan salah satu upaya untuk mempertahankan ekonomi dan militer di Pulau Jawa.

Baca juga: Masjid Jami Al-Makmur di Jakarta Pusat yang Melegenda Sejak Jaman Raden Saleh

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.