Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/09/2022, 17:34 WIB

KOMPAS.com - Raden Saleh Syarif Bustaman, atau Raden Saleh, dikenal sebagai pionir pelukis modern Indonesia dengan gaya romantisismenya. 

Dilansir dari Kompas.com, Rabu (31/8/2022), terdapat beragam lukisan karyanya yang terkenal dan bersejarah. Antara lain "Penangkapan Pangeran Diponegoro", "Perburuan Banteng", dan "Perkelahian dengan Singa". 

Baca juga: 4 Lukisan Populer Raden Saleh, Ada Penangkapan Pangeran Diponegoro

Di balik karya-karya tersebut, ada sejumlah fakta yang bisa diketahui. Berikut yang sudah Kompas.com rangkum dari berbagai sumber, Kamis (1/9/2022):

5 Fakta seputar karya Raden Saleh

1. Melukis tokoh penting pada masanya

Potret Gubernur Jendral Hindia Belanda Johannes Graaf van den Bosch (1780-1844) dilukis oleh Raden Saleh pada 1811 ?1880.Rijksmuseum Potret Gubernur Jendral Hindia Belanda Johannes Graaf van den Bosch (1780-1844) dilukis oleh Raden Saleh pada 1811 ?1880.

Selain melukis pemandangan, Raden Saleh juga melukis potret figur-figur penting pada waktu itu. Salah satunya Johannes Graaf van den Bosch, Guberrnur Jenderal Hindia Belanda ke-43 menjabat mulai tahun 1830.

Negarawan Belanda ini juga dikenal sebagai penggagas Sistem Tanam Paksa atau cultuurstelsel guna menyelamatkan perekonomian Pemerintah Belanda masa itu, dilaporkan oleh Kompas.com, Rabu (27/7/2022).

Selain Bosch, tokoh lainnya yang dilukis oleh Raden Saleh, antara lain Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-44 Jean Chrétien Baud, negarawan sekaligus Gubernur Jenderal Sementara Hindia Belanda Ary Prins, Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36 Herman Willem Daendels, dan Penyair Rusia Alexander Pushkin.

Baca juga: 6 Fakta Raden Saleh, Pelukis Asal Indonesia yang Pernah ke 5 Negara

2. Lukisan Daendels berlatar Jalan Raya Pos dan gunung

Lukisan Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36, Herman Willem Daendels, karya Raden Saleh.Dok. Wikimedia Commons Lukisan Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36, Herman Willem Daendels, karya Raden Saleh.

Potret Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-36, Herman Willem Daendels, karya Raden Saleh mengandung beberapa elemen yang menarik.

Untuk diketahui, lukisan ini merupakan posthumous portrait yang artinya dikerjakan sepeninggal Daendels pada tahun 1818. Dikutip dari laman rijksmuseum.nl, lukisan ini berangka tahun 1838.

Dalam lukisan tersebut, Daendels digambarkan berdiri dengan tangan kanannya memegang teropong dan tangan kirinya menunjuk peta Megamendung, lokasi Postweg (Jalan Raya Pos).

Gambar Postweg juga dijadikan latar, ditambah dengan gambar gunung yang konon adalah Gunung Pangrango di Jawa Barat. 

Sebagai informasi, salah satu tugas Daendels saat menjabat sebagai Gubernur Jenderal adalah mempertahankan Pulau Jawa dari serangan Inggris.

Adapun nama Daendels identik dengan Jalan Raya Pos Anyer-Panarukan yang sepanjang kira-kira 1.000 kilometer (km). Dilaporkan Kompas.com, Selasa (26/4/2022), jalan ini merupakan salah satu upaya untuk mempertahankan ekonomi dan militer di Pulau Jawa.

Baca juga: Masjid Jami Al-Makmur di Jakarta Pusat yang Melegenda Sejak Jaman Raden Saleh

3. Dua versi Gunung Merapi

Lukisan bertajuk Merapi, Eruption by Night atau Gunung Merapi, Erupsi pada Malam Hari karya Raden Saleh.Dok. Wikimedia Commons Lukisan bertajuk Merapi, Eruption by Night atau Gunung Merapi, Erupsi pada Malam Hari karya Raden Saleh.

Raden Saleh melukis dua versi dari peristiwa erupsi Gunung Merapi, yakni pada siang hari dengan nama "Merapi, Eruption by Day" dan malam hari bertajuk "Merapi, Eruption by Night".

Berbeda dengan versi malam hari, lukisan versi siang hari menggambarkan batu-batu turun menggelinding dari puncak Gunung Merapi, ditambah awan hitam yang kontras dengan warna langit di sekitarnya.

Karya seni berangka tahun 1865 ini dilukis dengan cat minyak di atas kanvas, menurut laman Dinas Kebudayaan DKI Jakarta. 

Baca juga: Tiga Lukisan Raden Saleh Direstorasi

4. Melukis Candi Mendut

Candi Mendut dalam lukisan karya Raden Saleh.Dok. Wikimedia Commons Candi Mendut dalam lukisan karya Raden Saleh.

Candi Mendut di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, juga pernah menjadi salah satu obyek lukisan Raden Saleh.

Dilansir dari laman kebudayaan.kemdikbud.go.id, karya bertajuk "Javanese Temple in Ruins" ini merupakan salah satu pesanan dari pengusaha keturunan Skotlandia, Alexander Fraser. 

Dalam lukisan tersebut, candi bercorak Buddha ini terlihat sedikit rusak. Di sekitarnya juga tampak orang-orang yang tengah melakukan berbagai kegiatan, dari berkumpul hingga melakukan persembahan doa.

Baca juga: Lukisan Raden Saleh Selesai Direstorasi

5. Pernah tidak setuju dengan lukisan "Penangkapan Pangeran Diponegoro"

Lukisan Penangkapan Diponegoro karya Raden SalehWikipedia Lukisan Penangkapan Diponegoro karya Raden Saleh

"Penangkapan Pangeran Diponegoro" menjadi salah satu karya Raden Saleh yang populer. 

Karya seni tersebut mengilustrasikan pengkhianatan Pemerintah Belanda terhadap Pangeran Diponegoro, pahlawan nasional Indonesia yang lahir di Yogyakarta. 

Sebelumnya pelukis Nicolaas Pieneman sudah membuat lukisan ini terlebih dahulu. Namun, dikutip dari Kompas.com, Rabu, Raden Saleh tidak setuju sehingga melakukan sejumlah perubahan. 

Kini karya seni itu terpajang di Ruang Pamer Utama Museum Istana Kepresidenan Yogyakarta.

Baca juga: Rumah Raden Saleh Dikonservasi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buana Life Pangalengan: Harga Menu, Jam Buka, dan Daya Tarik 

Buana Life Pangalengan: Harga Menu, Jam Buka, dan Daya Tarik 

Jalan Jalan
Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Jalan Jalan
Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Travel Update
Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Travel Update
5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

Jalan Jalan
ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

Travel Update
Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Travel Update
Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Jalan Jalan
6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

Travel Tips
Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Jalan Jalan
5 Aktivitas di Buana Life Pangalengan, Bisa Prewedding

5 Aktivitas di Buana Life Pangalengan, Bisa Prewedding

Jalan Jalan
Ada Vaksin Booster Kedua, Bakal Jadi Syarat Perjalanan?

Ada Vaksin Booster Kedua, Bakal Jadi Syarat Perjalanan?

Travel Update
6 Wisata Malam di Surabaya, Pas untuk Anak-anak dan Dewasa

6 Wisata Malam di Surabaya, Pas untuk Anak-anak dan Dewasa

Jalan Jalan
6 Prediksi Tren Liburan 2023, Staycation hingga Wisata Hemat

6 Prediksi Tren Liburan 2023, Staycation hingga Wisata Hemat

Travel Update
Catat, Daftar Kantong Parkir untuk Pengunjung Cap Go Meh Bogor

Catat, Daftar Kantong Parkir untuk Pengunjung Cap Go Meh Bogor

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+