Kompas.com - 07/09/2022, 19:44 WIB

KOMPAS.com - Desa Wisata Campaga di Kecamatan Tompobulu, Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan, memiliki beragam tempat wisata berbasis alam. Salah satunya Hutan Lindung Campaga yang luasnya kira-kira 23 hektar.

“Selamat kepada Desa Wisata Campaga yang telah masuk dalam 50 besar desa wisata terbaik ADWI 2022," kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekaf) Sandiaga Uno, lewat keterangan resmi yang Kompas.com terima, Rabu (7/9/2022).

Baca juga:

"Daya tariknya sudah kita lihat, ekonomi kreatifnya di sini sudah bergerak, tinggal wisata alamnya ditambah agar memiliki unggulan,” imbuhnya.

Hutan Lindung Campaga, lokasi mata air sakral dan pohon beringin tertua

Hutan Lindung Campaga, salah satu daya tarik Desa Wisata Campaga di Sulawesi Selatan. Desa ini masih peringkat 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022.Dok. Jadesta Hutan Lindung Campaga, salah satu daya tarik Desa Wisata Campaga di Sulawesi Selatan. Desa ini masih peringkat 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022.

Dilansir dari laman jadesta.kemenparekraf.go.id, Hutan Lindung Campaga merupakan salah satu hutan yang dilindungi di Kabupaten Bantaeng. Hutan ini juga dinilai masih lestari dan belum terjamah masyarakat.

Di hutan ini, terdapat Situs Babangtanggaya (batu keramat), pohon Erasa Lego-lego yang merupakan pohon beringin tertua di area tersebut, dan Mata Air Tombolo yang disakralkan.

Baca juga: 

Tidak jauh dari hutan lindung ini ada tempat wisata untuk keluarga. Namanya Kolam Pemandian Erbol dan Ertob. 

“Fasilitas wahana di pemandian Ertob ini belum terlalu banyak, tapi cukup membuat nyaman wisatawan yang datang,” ujar Menparekraf. 

Ilustrasi Kolam Pemandian Erbol di Desa Wisata Campaga, Sulawesi Selatan. Desa Wisata ini masuk 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022.Dok. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ilustrasi Kolam Pemandian Erbol di Desa Wisata Campaga, Sulawesi Selatan. Desa Wisata ini masuk 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022.

Selain itu, Desa Wisata Campaga memiliki tempat wisata baru berbasis alam yaitu Air Terjun Simoko yang dianggap masih tersembunyi.

Wisatawan bisa melihat pemandangan air terjun setinggi 30 meter ini, sembari menikmati suasana rimbunnya pepohonan di sekitarnya.

Baca juga: Istana Datu Luwu: Museum Sejarah Luwu di Palopo, Sulawesi Selatan

Menurut Menparekraf, desa wisata ini memiliki beragam potensi daya tarik alam yang harus dikelola dengan baik agar bermanfaat bagi masyarakat. Salah satunya guna menopang kebangkitan ekonomi dan terbukanya lapangan kerja. 

Di sela-sela kunjungannya ke desa wisata tersebut, ia juga menyicipi kopi dan dodol khas desa ini.

Untuk diketahui, jarak ke Hutan Lindung Campaga dari Bandara Sultan Hasanuddin adalah 144-153 kilometer (km) dengan durasi berkendara kira-kira 3-4 jam.

Baca juga: Rencana Rute Penerbangan Baru Sulawesi Selatan-Sulawesi Tenggara

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Makna di Balik Keris Tidak Melulu Soal Hal Mistis

Makna di Balik Keris Tidak Melulu Soal Hal Mistis

Jalan Jalan
Bisakah Wisatawan Beli Keris Asli Sebagai Suvenir

Bisakah Wisatawan Beli Keris Asli Sebagai Suvenir

Travel Update
Dampak Banjir Jeddah, Bus Jemaah Umrah Sempat Terjebak

Dampak Banjir Jeddah, Bus Jemaah Umrah Sempat Terjebak

Travel Update
12 Event Wisata Unggulan Kota Yogyakarta Tahun 2023, Jangan Lewatkan

12 Event Wisata Unggulan Kota Yogyakarta Tahun 2023, Jangan Lewatkan

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Wisata Bukit Klangon di Sleman Yogyakarta

Harga Tiket dan Jam Buka Wisata Bukit Klangon di Sleman Yogyakarta

Travel Tips
10 Wisata Indoor Bandung yang Cocok Dikunjungi Saat Musim Hujan

10 Wisata Indoor Bandung yang Cocok Dikunjungi Saat Musim Hujan

Jalan Jalan
Jalur Puncak Bogor Sudah Buka, Pengendara Tetap Diimbau Lewat Jonggol

Jalur Puncak Bogor Sudah Buka, Pengendara Tetap Diimbau Lewat Jonggol

Travel Update
4 Fakta Kebaya, Ternyata Tak Hanya Dipakai di Nusantara

4 Fakta Kebaya, Ternyata Tak Hanya Dipakai di Nusantara

Jalan Jalan
Yogyakarta Jadi Lokasi ASEAN Tourism Festival, Diharapkan Jadi Investasi Wisata

Yogyakarta Jadi Lokasi ASEAN Tourism Festival, Diharapkan Jadi Investasi Wisata

Travel Update
7 Wisata di Kemuning, Karanganyar dan Sekitarnya, Kebun Teh sampai Air Terjun

7 Wisata di Kemuning, Karanganyar dan Sekitarnya, Kebun Teh sampai Air Terjun

Jalan Jalan
Itinerary Seharian di Pekanbaru, Sunset di Jembatan Ikonik

Itinerary Seharian di Pekanbaru, Sunset di Jembatan Ikonik

Itinerary
10 Wisata Indoor di Yogyakarta yang Bisa Dikunjungi Saat Musim Hujan 

10 Wisata Indoor di Yogyakarta yang Bisa Dikunjungi Saat Musim Hujan 

Jalan Jalan
Sail Tidore Expo 2022, Ajang Promosi Wisata Urban dan Alam Kepulauan Seribu

Sail Tidore Expo 2022, Ajang Promosi Wisata Urban dan Alam Kepulauan Seribu

Travel Update
Jalan Yogyakarta-Wonosari Sudah Buka Lagi, tapi Buka-Tutup Jalur

Jalan Yogyakarta-Wonosari Sudah Buka Lagi, tapi Buka-Tutup Jalur

Travel Update
Asal-usul Kebaya yang Akan Didaftarkan ke UNESCO oleh Singapura dan 3 Negara

Asal-usul Kebaya yang Akan Didaftarkan ke UNESCO oleh Singapura dan 3 Negara

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.