Kompas.com - 08/09/2022, 14:09 WIB

KOMPAS.com - Salah satu daya tarik Kepulauan Alor di Nusa Tenggara Timur (NTT) berupa alam bawah laut yang mempesona, sehingga cocok menjadi spot menyelam. 

Tidak hanya itu, wisatawan juga bisa menemukan sisi lain Alor lewat kehadiran masyarakat suku abui di Desa Takpala, yang hingga saat ini masih hidup secara tradisional tanpa listik.

Baca juga: 10 Tempat Wisata di Alor, Ada Spot Snorkeling di Perairan Jernih

Meski jaraknya cukup jauh dari ibu kota, namun lama perjalanan akan sepadan dengan pengalaman di Bumi Kenari ini.

Sebelum mendaratkan kaki di Alor, pastikan sudah menyusun itinerary atau rencana perjalanan terlebih dulu agar liburanmu bisa maksimal dan menyenangkan. Berikut adalah rekomendasi itinerary seharian di Alor yang bisa jadi referensi:

Itinerary satu hari di Alor NTT

1. Pilih transportasi yang sesuai di Alor

Salah satu sudut Bandara Mali, Alor, Nusa Tenggara TimurKompas.com/Wasti Samaria Simangunsong Salah satu sudut Bandara Mali, Alor, Nusa Tenggara Timur

Ada beberapa pilihan penerbangan transit untuk mencapai Alor. Salah satunya dengan naik pesawat berdurasi tiga jam perjalanan menuju Bandara El Tari di Kupang, dan transit sekitar dua jam dulu di bandara ini.

Barulah penerbangan dilanjutkan satu jam lagi menuju Bandara Mali di Alor, NTT.

Sebagai informasi, semua penerbangan menuju Bandara Mali hanya tersedia saat dini hari. Sebaiknya pilihlah penerbangan dengan durasi paling singkat, agar pagi harinya kamu bisa sampai di Alor.

Baca juga: Sensasi Bermalam di Kapal Phinisi Seharga Rp 25 Juta Per Hari di Alor

Sementara itu, salah satu cara yang paling mudah untuk berkeliling Alor adalah dengan menyewa mobil yang tersedia di bandara. Biasanya tarif sewanya mulai dari Rp 500.000 per hari, namun kamu masih bisa bernegosiasi. 

Menurut informasi dari Mirka, warga lokal Alor, akan sulit untuk menemukan tempat penyewaan sepeda motor di daerah ini.

"Orang sini itu tidak mau (menyewakan sepeda motor), kalau betul-betul kenal baru dia kasih pinjam," ujar Mirka kepada Kompas.com, Sabtu (27/8/2022). 

Baca juga: Desa Wisata Marisa di Alor, Keindahan Bawah Laut yang Belum Bisa Dinikmati Wisatawan

2. Melihat dugong di Telok Kabola

Mawar, dugong jantan penghuni Teluk Kabola di kawasan SAP Selat Pantar, Alor, Nusa Tenggara Timur.DOK PRIBADI FAHRI ABAS Mawar, dugong jantan penghuni Teluk Kabola di kawasan SAP Selat Pantar, Alor, Nusa Tenggara Timur.

Pagi hari sekitar pukul 08.00 Wita menjadi waktu pas untuk melihat Mawar, dugong jantan penghuni Teluk Kabola di kawasan SAP (Suaka Alam Perairan) Selat Pantar.

Pagi hari merupakan waktu yang pas karena sinar matahari tidak begitu terik dan gelombang laut pun masih surut, sehingga memudahkan untuk naik ke atas perahu.

Untuk sampai di daerah ini, kamu harus mencapai Pantai Mali terlebih dulu, yang berjarak sekitar 1,5 kilometer saja dari Bandara Mali. Barulah dilanjutkan dengan menaiki perahu bersama nelayan lokal yang akan menuntunmu bertemu Mawar.

Baca juga: Menyapa Mawar, Dugong Jantan Penghuni Selat Pantar Alor NTT

Masyarakat lokal Alor dikenakan tarif Rp 100.000 per orang, sedangkan masyarakat dari luar Alor dikenakan tarif mulai Rp 150.000 per orang dan wisatawan mancanegara dengan tarif mulai Rp 200.000 per orang.

Selama berada di laut, wisatawan dilarang menyentuh dugong.

"Jangan menyentuh dugong, tidak boleh. Nanti dugong bisa menarik badan kita ke laut," kata perintis konservasi SAP Selat Pantar, One Simuslaa, saat ditemui Kompas.com, Sabtu (27/8/2022).

Selain itu, kamu juga tidak diperkenankan menggunakan flash saat mengambil foto Mawar, dan jangan bertindak agresif selama di atas kapal.

Baca juga: Ketahui 5 Hal Tentang Mawar, Dugong Langka di Selat Pantar Alor

3. Makan siang sambil menikmati panorama bakau di Celyn Cafe

Celyn Kafe, Alor, Nusa Tenggara TimurKompas.com/Wasti Samaria Simangunsong Celyn Kafe, Alor, Nusa Tenggara Timur

Setelah menghabiskan waktu kira-kira satu jam bersama Mawar, kamu bisa makan siang dengan masakan rumahan di Celyn Kafe. Di depannya tersaji pemandangan hutan bakau ditambah deburan ombak yang menangkan.

Jaraknya cukup dekat, hanya satu kilometer saja dari Pantai Mali. 

Masakan rumahan di Celyn Kafe, AlorKompas.com/Wasti Samaria Simangunsong Masakan rumahan di Celyn Kafe, Alor

Harganya juga relatif terjangkau, seperti paket nasi ayam geprek dan sayur bunga pepaya dibanderol mulai Rp 25.000 per porsi. 

Namun, jika memesan menu ikan laut, kamu harus siap merogoh kocek mulai dari Rp 50.000 sampai dengan Rp 400.000.

Baca juga: Konservasi Laut di Alor NTT Dilakukan Lewat Rehabilitasi Terumbu Karang

4. Mengunjungi Desa Adat Takpala

Beberapa masyarakat Suku Abui di Desa Takpala, Kecamatan Alor Tengah Utara, Alor, Nusa Tenggara Timur, Sabtu, 27/8/2022KOMPAS.com/WASTI SAMARIA SIMANGUNSONG Beberapa masyarakat Suku Abui di Desa Takpala, Kecamatan Alor Tengah Utara, Alor, Nusa Tenggara Timur, Sabtu, 27/8/2022

Setelah makan siang, perjalanan bisa dilanjutkan menuju Desa Adat Takpala, yang berjarak sekitar 14 kilometer dari Celyn Cafe. Perjalanan bisa ditempuh sekitar 20 menit menggunakan mobil.

Desa Adat Takpala merupakan kampung tradisional di Kecamatan Alor Tengah Utara, Kabupaten Alor, yang dihuni oleh masyarakat suku abui.

Baca juga: Melihat Lebih Dekat Kehidupan Suku Abui di Desa Adat Takpala Alor, NTT

Masyarakat di kampung ini masih mempertahankan kehidupan tanpa listrik di seluruh area permukimannya. Biasanya, tamu yang masuk ke area desa akan disambut oleh tarian lego-lego, dan diajak menari bersama.

Jika tertarik, kamu juga bisa mencoba pakaian adatnya dengan membayar Rp 100.000, atau membeli hasil kerajinan masyarakat setempat, berupa kain tenun, gelang, kalung, dan cendera mata lainnya yang dijajakan di Desa Takpala.

Baca juga: 5 Fakta Suku Abui di Alor NTT, Hidup Tanpa Listrik

5. Makan malam di Mama Resto

Mama Resto AlorKompas.com/Wasti Samaria Simangunsong Mama Resto Alor

Sore hari, kamu bisa singgah sekaligus makan malam di Mama Resto, yang berjarak sekitar 12 kilometer atau 20 menit perjalanan dari Desa Adat Takpala.

Lokasinya ada di tepi pantai dengan nuansa tradisional dan bangunan kayu. Pengunjung dianjurkan datang saat sore hari, jadi bisa bersantap sambil menikmati matahari terbenam dan deburan ombak.

Kamu bisa memesan cumi saos lemon, ikan kuah asam mama, ikan bakar sambal dabu-dabu, fuyunghai, dan masih banyak lagi pilihan olahan seafood lainnya.

Baca juga: Boluwai Loro, Hidden Gem yang Jadi Spot Snorkeling Pulau Kangge Alor

Menariknya lagi, kamu bisa memilih sendiri ikan yang ingin dimasak, atau meminta petugas restoran untuk memilihnya.

"Kita di sini bayarnya tergantung berat ikannya, ada yang pilih ikan sendiri, dan ada yang minta kami memilihkan buat mereka," kata kasir Mama Resto, Bella, Sabtu.

Baca juga: Moko, Alat Musik Sekaligus Maskawin Suku Abui di Alor NTT

6. Tamala Homestay

Tamala Homestay AlorInstagram/@tamalahomestayalor Tamala Homestay Alor

Setelah beraktivitas seharian, saatnya beristirahat di penginapan. Salah satu pilihan akomodasi adalah Tamala Homestay yang berjarak sekitar 14 kilometer dari Bandara Mali, atau hanya satu kilometer dari Mama Resto.

Penginapan ini menawarkan tiga jenis pilihan kamar, mulai dari Standard Room yang diisi dua tempat tidur dan dibanderol mulai Rp 275.000 per malam.

Ada juga Superior Room seharga mulai Rp 400.000 per malam, dan Deluxe Room seharga mulai Rp 600.000 per malam.

Meski cukup jauh dari kehidupan perkotaan, namun penginapan ini menawarkan suasana ladang sayur yang asri. Suasana ini akan terasa menyegarkan saat pagi tiba.

Baca juga: Hiu Tikus Diyakini Bisa Jadi Ikon Wisata Bahari di Alor NTT

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Penyangga Zona Otorita Borobudur Dapat Pelatihan Soal Homestay

Warga Penyangga Zona Otorita Borobudur Dapat Pelatihan Soal Homestay

Travel Update
Sewa Satu Desa Lengkap dengan Kastel di Italia, Biayanya Rp 24,7 Juta per Malam

Sewa Satu Desa Lengkap dengan Kastel di Italia, Biayanya Rp 24,7 Juta per Malam

Travel Update
Tiket Kereta Api untuk Nataru Masih Banyak, Lebih dari 1 Juta Tiket

Tiket Kereta Api untuk Nataru Masih Banyak, Lebih dari 1 Juta Tiket

Travel Update
10 Tindakan Penumpang yang Membuat Pramugari Jengkel, Jangan Dicoba

10 Tindakan Penumpang yang Membuat Pramugari Jengkel, Jangan Dicoba

Travel Tips
5 Tips Lihat Instalasi The Soul Trembles di Museum MACAN

5 Tips Lihat Instalasi The Soul Trembles di Museum MACAN

Travel Tips
10 Syarat Terbaru Mendaki Gunung Kerinci, Wajib Pakai Porter

10 Syarat Terbaru Mendaki Gunung Kerinci, Wajib Pakai Porter

Jalan Jalan
Goa Alam Watu Tahang, Manggarai Timur yang Unik di Pinggir Sawah

Goa Alam Watu Tahang, Manggarai Timur yang Unik di Pinggir Sawah

Jalan Jalan
Wisata ke Ambon, Nikmati Kuliner Lokal di Kopi Sibu-Sibu

Wisata ke Ambon, Nikmati Kuliner Lokal di Kopi Sibu-Sibu

Jalan Jalan
7 Hotel Dekat Kuntum Farmfield Bogor yang Cocok untuk Keluarga

7 Hotel Dekat Kuntum Farmfield Bogor yang Cocok untuk Keluarga

Jalan Jalan
7 Rekomendasi Destinasi Wisata Bali, Buat Liburan Akhir Tahun Tak Terlupakan

7 Rekomendasi Destinasi Wisata Bali, Buat Liburan Akhir Tahun Tak Terlupakan

Jalan Jalan
Raja Ampat Baru, Pesona Pulau Tawale di Halmahera Selatan

Raja Ampat Baru, Pesona Pulau Tawale di Halmahera Selatan

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Sewa Perlengkapan Camping di Bukit Klangon, Yogyakarta

Harga Tiket dan Sewa Perlengkapan Camping di Bukit Klangon, Yogyakarta

Travel Tips
Multiple Entry Visa Dibuka Lagi, Kepulauan Riau Jadi yang Pertama

Multiple Entry Visa Dibuka Lagi, Kepulauan Riau Jadi yang Pertama

Travel Update
Kuntum Farmfield Bogor: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Kuntum Farmfield Bogor: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Lukisan hingga Benang, Karya Pertama Chiharu Shiota di Museum MACAN

Lukisan hingga Benang, Karya Pertama Chiharu Shiota di Museum MACAN

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.