Kompas.com - 26/09/2022, 10:10 WIB

KOMPAS.com - Bertemu satwa liar saat trekking bisa dianggap sebagai bonus. Sebab, hewan yang hidup di hutan ini tidak selalu bisa terlihat setiap trekking.

Muhammad Abdillah Desviardo Pinem atau Ardo, pemandu trekking di Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL), Sumatera Utara, mengatakan, ada banyak satwa liar yang bisa ditemukan di TNGL.

"Di sini primatanya ada siamang, orang utan, dan ada empat jenis monyet juga," kata Ardo kepada Kompas.com. 

Baca juga: Sering Dikira Sama, Ini Perbedaan Trekking dan Hiking

Pernyataan itu ia sampaikan dalam rangka Familiarization Trip Ekowisata oleh DESMA Center, proyek pembangunan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia, pada Jumat (23/9/2022).

Ia melanjutkan, sah-sah saja merasa senang saat bertemu saat liar ketika trekking. Namun, ada hal yang harus diperhatikan untuk menjaga keselamatan diri dan satwa.

Jangan lakukan 2 hal ini jika bertemu satwa liar

Ardo menuturkan, setidaknya ada dua hal yang harus dihindari bila bertemu satwa liar saat trekking, seperti berikut ini.

1. Jangan mendekati satwa liar

Hal pertama yang harus dihindari saat bertemu satwa selagi trekking adalah mendekatinya. Ardo mengatakan, jarak yang terlalu dekat bisa membuat satwa tidak nyaman.

Monyet liar di wisata Deles Indah, Klaten.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Monyet liar di wisata Deles Indah, Klaten.

"Bahkan (bisa merasa) terancam dan mereka akan menyakiti kita untuk melindungi dirinya," ujar Ardo.

Baca juga:

Oleh karena itu, kamu bisa membawa teropong untuk bisa mengamati satwa dengan jelas dari jarak jauh.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

2. Jangan membawa tas kresek

Hal simpel lainnya yang perlu dihindari bila bertemu satwa saat trekking adalah membawa tas kresek.

Monyet liar hutan bergelantungan di kawasan ibu kota negara baru, Kecamatan Samboja, Kutai Kartanegara, Kalimantan TimurANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay Monyet liar hutan bergelantungan di kawasan ibu kota negara baru, Kecamatan Samboja, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur

Pasalnya, satwa akan mengira bahwa kita ingin memberi makanan kepadanya. Hal yang sama juga berlaku saat membuka tas di depan binatang liar.

Baca juga:

Hal ini sangat mungkin terjadi apabila satwa di hutan merupakan hewan semi-wild atau pernah direhabilitasi, kemudian diliarkan kembali.

"Sedikit banyaknya, karakter mereka masih terbawa yang dulu. Jadi kalau mau mengambil sesuatu dari tas, ada baiknya cari pohon besar dulu yang agak jauh," jelasnya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.