Kompas.com - 28/09/2022, 07:05 WIB

KOMPAS.com - Riuhnya tepuk tangan 1.215 penonton, yang 70 persennya wisatawan mancanegara (wisman), menutup pertunjukan tari kecak di Pura Luhur Uluwatu, Kabupaten Badung, Bali, pada Senin (26/9/2022). 

Situasi tersebut kontras dengan situasi pada awal digelarnya kembali tari kecak di Uluwatu pada 21 Oktober 2021, tepatnya setelah Pulau Dewata dibuka kembali usai tutup selama beberapa waktu akibat pandemi Covid-19. Setidaknya hal itu dirasakan oleh Ketua Kecak Karang Boma Uluwatu, I Made Sudira.

Baca juga:

"Destinasi wisata seperti kecak juga ditutup, nah destinasi Uluwatu termasuk kecak baru dibuka 21 Oktober 2021, karena kita baru buka, tamu masih sedikit sekali," kata Made kepada Kompas.com, Senin, dalam acara Partisipasi Traveloka dalam G20 Tourism Working Group di Bali.

Made menambahkan, pada waktu itu, hanya sekitar 50 penonton yang menyaksikan pertunjukan dalam sehari. Sebagai perbandingan, pada Senin, jumlah tiket pertunjukan yang terjual sebanyak 1.215 tiket.

Penampilan Tari Kecak di Uluwatu, BaliKompas.com/Wasti Samaria Simangunsong Penampilan Tari Kecak di Uluwatu, Bali

Untuk diketahui, kapasitas penonton di tempat tersebut sekitar 1.200 orang, dan bisa mencapai sekitar 1.500 orang jika sedang ramai.

Salah seorang pengunjung bernama Rita Senorita juga merasakan hal senada. Ia datang pada bulan Oktober 2021 dan pada bulan September tahun ini.

Baca juga: Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

"Tahun lalu pas ke sini sekitar Oktober, sepi banget, bayangkan saja tempat duduk yang kapasitasnya 1.000-an orang diisi cuma mungkin 30-an orang," katanya kepada Kompas.com, Senin.

"Hari ini sih ramai banget ya, senang pariwisata Bali bangkit lagi, banyak turis juga. Nah, tahun lalu, kita sama penarinya juga wajib pakai masker dan itu kasihan banget ya, sambil cak-cak pakai masker," imbuh Rita.

Adapun Made menjelaskan, saat pandemi Covid-19 melanda, jumlah wisman yang ada di Bali secara keseluruhan berjumlah sekitar 6.000-an orang. Mereka tersebar di kawasan Pecatu, Canggu, dan Ubud.

"Itu pun tamu-tamu yang memang ada di Bali dan belum kembali ke negaranya," tutur Made.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.