Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Kompas.com - 04/10/2022, 20:08 WIB
Faqihah Muharroroh Itsnaini,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

  

KOMPAS.com - Salah satu wisata hits yang baru dibuka dan cukup populer di Garut, Jawa Barat, adalah Antapura De Djati. Destinasi ini memiliki suasana alam ala daerah Ubud di Bali. 

Seperti disampaikan Manajer Operasional Antapura De Djati, Fikri, tempat ini telah direncanakan untuk dibangun sejak lama, yakni sekitar lima tahun lalu. 

"Salah satu alasannya ingin ada rasa-rasa Bali di sekitaran Jawa Barat. Jadi tidak harus pergi jauh ke Bali, khususnya untuk warga sekitar Garut dan Jawa Barat untuk merasakan keindahannya," ujar Fikri kepada Kompas.com, Selasa (4/10/2022). 

Baca juga: 20 Wisata Garut yang Wajib Dikunjungi, Banyak Tempat Seru dan Indah

Antapura De Djati adalah wisata spot selfie dengan konsep outdoor sawah dan alam di Garut, lengkap dengan fasilitas, seperti coffee shop dan restoran berkelas bernuansa Ubud di Bali.

"Pemilik tanah memang sudah merencanakan mau bikin tempat wisata. Karena tempatnya sawah, berbukit, dan enak dipakai untuk makan," sambungnya. 

Setelah melalui proses pembangunan selama kurang lebih satu tahun, Antapura De Djati akhirnya dibuka untuk umum pada Februari 2022 lalu.

Daya tarik Antapura De Djati 

Menurut penjelasan Fikri, konsep tempat ini kebanyakan memang bertujuan untuk spot-spot selfie atau membuat konten, baik foto maupun video.

Namun untuk melengkapi kenyamanan pengunjung, pihak pengelola juga menyediakan kafe, restoran, dan beberapa wahana, seperti ayunan dan rainbow slider (perosotan pelangi). 

Aksen Coffee yang ada di dalam area Antapura De Djati, Garut, Jawa Barat. Instagram/@antapuradedjati Aksen Coffee yang ada di dalam area Antapura De Djati, Garut, Jawa Barat.

"Kami ada tempat makan juga, satu kafe itu namanya Aksen Coffee, sama satu Restoran Cibiuk. Ada juga wahana bermain," ujar Fikri.

Keindahan pemandangan dan spot-spot instagramable memang dikatakan menjadi pesona utama dari Antapura De Djati.

Baca juga:

Bahkan, tempat ini juga cukup ramai didatangi pengunjung dari berbagai daerah di luar Garut. Banyak pengunjung yang datang berasal dari Bandung, Tangerang, hingga Jakarta dan sekitarnya.

Menurutnya, daya tarik Antapura De Djati selain sebagai tempat selfie dan nongkrong, adalah karena letaknya yang cukup strategis, dekat dari sejumlah tempat wisata Garut

Salah satu spot foto di Antapura De Djati, Garut, Jawa Barat. Instagram/@antapuradedjati Salah satu spot foto di Antapura De Djati, Garut, Jawa Barat.

"Di Garut banyak tempat wisata, kebanyakan rutenya lewat sini. Jadi Antapura bisa jadi opsi pertama atau opsi terakhir, tujuannya pemandian air panas Cipanas, sentra industri kulit Sukaregang, lanjut ke Situbagendit," terangnya. 

Tak hanya itu, Antrapura De Djati berlokasi tidak terlalu jauh dari Bandung atau kecamatan Nagreg, hanya sekitar 20-30 menit. 

Baca juga: 10 Wisata Garut Cocok buat Keluarga, Ada Wahana Air Seru

Destinasi wisata yang beragam di sekitar Antapura De Djati membuat banyak pengunjung rombongan yang singgah ke tempat tersebut, untuk makan atau beristirahat. Seperti rombongan arisan, kantor, atau family gathering

Fasilitas, jam buka, dan harga tiket Antapura De Djati

Selain kafe modern, restoran masakan khas Sunda yakni resto Cibiuk, wahana bermain, dan spot selfie, wisata ini juga menyediakan sebuah penginapan. 

Resto Cibiuk masakan khas Sunda yang ada di dalam area Antapura De Djati, Garut, Jawa Barat. Instagram/@antapuradedjati Resto Cibiuk masakan khas Sunda yang ada di dalam area Antapura De Djati, Garut, Jawa Barat.

Sebenarnya, penginapan tersebut awalnya ditujukan untuk tempat istirahat bagi pemilik Antapura De Djati. Namun, karena banyak pengunjung yang menanyakan, akhirnya tempat ini beroperasi untuk umum. 

"Rencana ke depannya kita mau buat (penginapan lain). Inginnya bisa banyak opsi buat pengunjung, mungkin glamping atau kamar hotel," tutur Fikri. 

Baca juga: 5 Wisata Instagramable Garut, Pas untuk Libur AKhir Pekan

Selain itu, fasilitas lainnya seperti toilet, mushala, dan wifi, tempat parkir yang luas juga tersedia. Kapasitas untuk mobil hingga 100 kendaraan, motor juga 100, sedangkan bus kurang lebih untuk 10 unit. 

Jam buka Antapura De Djati adalah setiap hari mulai Senin hingga Minggu, setiap pukul 8.00 sampai 21.00 WIB.

Harga tiket Antapura De Djati

Tiket masuk Antapura De Djati cukup terjangkau, yaitu pengunjung dewasa Rp 25.000 pada Senin-Jumat, dan hari Sabtu-Minggu Rp 35.000.

Antapura De Djati, Garut.Instagram @antapuradedjati Antapura De Djati, Garut.

Harga tiket khusus berlaku untuk pengunjung usia 5-8 dan lansia di atas 60 tahun yaitu hari Senin-Jumat Rp 15.000, dan hari Sabtu-Minggu Rp 20.000. Sebagai informasi, anak di bawah 5 tahun tidak dikenakan biaya tiket masuk alias gratis.

Baca juga: 5 Hotel Unik di Subang Jawa Barat, Cocok untuk Melepas Penat

"Harga tersebut sudah termasuk voucer minuman. Di dalam juga ada wahan foto tertentu yang bayar kisaran Rp 10.000 sampai Rp 15.000. Sama kami sediakan fotografer, Rp 10.000 per foto kalau mau diambil," ujarnya. 

Ke depannya, kata Fikri, tiket tersebut juga bisa diganti dengan voucer dodol muda yang pengolahannya masih fresh. Adapun untuk saat ini, olahan dodol baru bisa dinikmati setiap akhir pekan. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Gunung Bromo Kebakaran 19 Juni 2024, Wisata Tetap Buka

Gunung Bromo Kebakaran 19 Juni 2024, Wisata Tetap Buka

Travel Update
Kapal Pesiar Resorts World One Ingin Berlayar Lagi dari Jakarta

Kapal Pesiar Resorts World One Ingin Berlayar Lagi dari Jakarta

Travel Update
Rekomendasi 4 Vila di Bali untuk Musim Liburan Sekolah Tahun Ini

Rekomendasi 4 Vila di Bali untuk Musim Liburan Sekolah Tahun Ini

Travel Update
Taman Lalu Lintas: Lokasi, Harga Tiket Masuk, dan Jam Buka

Taman Lalu Lintas: Lokasi, Harga Tiket Masuk, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Tingkatkan Kunjungan Wisman, Mantan Menteri Pariwisata Usul Bebas Visa Kunjungan

Tingkatkan Kunjungan Wisman, Mantan Menteri Pariwisata Usul Bebas Visa Kunjungan

Travel Update
Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Sebut Tambahan Penerbangan Belum Tuntas

Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Sebut Tambahan Penerbangan Belum Tuntas

Travel Update
Kereta Tidur Berkecepatan Tinggi Hong Kong-Shanghai-Beijing Beroperasi

Kereta Tidur Berkecepatan Tinggi Hong Kong-Shanghai-Beijing Beroperasi

Travel Update
7 Penginapan di Dieng, Pesan untuk Ikut Dieng Culture Festival

7 Penginapan di Dieng, Pesan untuk Ikut Dieng Culture Festival

Hotel Story
Jelang Libur Sekolah, Pelaku Wisata Diminta Bersiap Hadapi Lonjakan Pengunjung

Jelang Libur Sekolah, Pelaku Wisata Diminta Bersiap Hadapi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Penumpang KA Bandara di Yogyakarta dan Medan Melonjak Drastis Saat Idul Adha

Penumpang KA Bandara di Yogyakarta dan Medan Melonjak Drastis Saat Idul Adha

Travel Update
Pengalaman Ikut Yoga di Vila Ubud Bali dan Tipsnya buat Pemula

Pengalaman Ikut Yoga di Vila Ubud Bali dan Tipsnya buat Pemula

Jalan Jalan
Sambut Libur Sekolah, Pergerakan Turis Domestik Diprediksi Naik hingga 20 Persen

Sambut Libur Sekolah, Pergerakan Turis Domestik Diprediksi Naik hingga 20 Persen

Travel Update
Pergerakan Turis Domestik Saat 'Long Weekend' Idul Adha Naik hingga 20 Persen

Pergerakan Turis Domestik Saat "Long Weekend" Idul Adha Naik hingga 20 Persen

Travel Update
Tur Zero Dollar Kembali Terjadi di Thailand, Dinilai Lebih Berbahaya

Tur Zero Dollar Kembali Terjadi di Thailand, Dinilai Lebih Berbahaya

Travel Update
Festival Kampung Wisata 2024 di Yogyakarta Digelar mulai 21 Juni

Festival Kampung Wisata 2024 di Yogyakarta Digelar mulai 21 Juni

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com