Kompas.com - 08/10/2022, 12:31 WIB

KOMPAS.com – Keraton Surakarta dan Yogyakarta biasanya selalu menggelar tradisi Sekaten saat momen Maulid atau hari kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Selama ini, Sekaten identik dengan pasar malam di Alun-alun Keraton Surakarta dan Yogyakarta.

Namun, sejarah Sekaten ternyata bukan bermula dari gelaran pasar malam di Alun-alun tersebut.

Baca juga: Pasar Malam Sekaten dan Upacara Sekaten Tidak Sama, Ini Bedanya

Dikutip dari Kompas.com, Selasa (27/4/2021), Sekaten sudah dimulai sejak erak Kerajaan Demak.

Kerajaan Islam ini berdiri pada abad ke-15 Masehi. Saat itu, pihak Keraton Demak memainkan gamelan saat Maulid Nabi Muhammad SAW.

Oleh karena itu, penyelenggaraan Sekaten sekarang pun masih dilakukan dengan membunyikan Gamelan Sekaten di Masjid Agung Surakarta dan Yogyakarta.

Masjid Agung Demak, salah satu peninggalan Kerajaan Demak Shutterstock/Adhing Masjid Agung Demak, salah satu peninggalan Kerajaan Demak

Kompas.com, Selasa (13/11/2018) memberitakan bahwa Gamelan Sekaten ditabuh sebagai peringatan penyebaran ajaran Islam di Pulau Jawa melalui media gamelan. 

Adapun ketika masa Sunan Kalijaga (zaman Keraaan Demak), masyarakat saat itu sangat gemar mendengarkan alunan gamelan.

Baca juga: Keraton Yogyakarta Kembali Gelar Peringatan Maulid Nabi, Ini Prosesinya

Namun, gamelan ditabuh di dalam masjid. Masyarakat saat itu yang ingin menyaksikan gamelan pun harus mengucapkan dua kalimat syahadat dan memeluk Islam sebagai semacam tiketnya. Inilah asal mula nama sekaten dari kata Syahadatain.

Pasar malam Sekaten ternyata dari penjajah Belanda

Lalu, mengapa saat ini pasar malam identik dengan perayaan Sekaten saat Maulid Nabi Muhammad SAW?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.