Kompas.com - 11/10/2022, 12:31 WIB

KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengatakan, kunjungan wisatawan ke Bali per hari ini tercatat rata-rata di atas 10.000 orang dalam sehari.

Adapun totalnya adalah lebih dari 894.667 kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) sejak Januari-Agustus 2022.

Dengan data tersebut, serta didukung jumlah penerbangan internasional ke Bali yang saat ini sudah mencapai 25 penerbangan, Sandiaga optimistis bisa mencapai target kunjungan wisman di Indonesia untuk tahun 2022, meskipun ada ancaman resesi ekonomi.

Baca juga:

"Target dalam posisi bisa kita capai, dalam ambang batas tengah, karena (target kunjungan) 1,8 juta sampai 3,6, juta. Jadi, ambang batas tengahnya kita lihat sekitar 2,5 juta bisa tercapai," kata Menparekraf dalam Weekly Press Briefing di Jakarta Pusat, Senin (10/10/2022).

Bahkan, target kunjungan wisman dan wisatawan nusantara (wisnus) akan ditingkatkan lagi pada tahun 2023 menjadi sekitar hampir dua kali lipat dari target sebelumnya, dengan menambah jumlah penerbangan.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

"Untuk pergerakan wisnus, ditargetkan 1,4 miliar pergerakan. Kita jauh tertinggal dibanding negara seperti China dan Australia yang kunjungan wisnusnya jauh lebih tinggi dibanding kita," tambahnya.

Gandeng asosiasi, tingkatkan kualitas wisman di Bali

Tidak hanya dari sisi angka, kualitas wisatawan juga menjadi sorotan Kemenparekraf, terlebih dengan maraknya peristiwa wisman yang melanggar adat istiadat saat tengah liburan di Bali.

Penampilan Tari Kecak di Uluwatu, BaliKompas.com/Wasti Samaria Simangunsong Penampilan Tari Kecak di Uluwatu, Bali

Maka dari itu, ia menyampaikan saat ini Kemenparekraf sedang bekerja sama dengan berbagai asosiasi pramuwisata di Bali untuk mengedukasi serta melakukan sosialisasi kepada para wisman ini.

Baca juga: Wisata di Museum Semarajaya Bali Mulai Hidup Kembali

"Tentunya harus kita sikapi dengan bijaksana. Kita bekerja sama dengan para asosiasi, ASITA, para himpunan pramuwisata untuk lebih menyosialisasikan, mengedukasi karena banyak dari mereka tidak mengenal adat istiadat Bali walaupun Bali sangat terkenal," tutur Sandiaga.

Pihaknya akan terus megembangkannya di media sosial, dan memberi para tour guide kompetensi dan sertifikasi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.