Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 14/10/2022, 17:22 WIB

KOMPAS.com - Sejumlah tren pariwisata baru bermunculan di tengah pandemi Covid-19, salah satunya experience tourism (pariwisata pengalaman), lantaran mass tourism (pariwisata massal) tak lagi menjadi target utama industri pariwisata di Tanah Air.

"Menurut saya, masa depan itu adalah experience tourism, jadi tourism atau pariwisata yang berdasarkan dengan pengalaman yang kita dapat," ujar Ketua Umum DPP Perhimpunan Usaha Taman Rekreasi Indonesia (PUTRI) Hans Manansang, saat agenda PUTRI Travel Fair dan Invesment Forum 2022 di Jakarta Aquarium & Safari, Jumat (7/10/2022).

Baca juga:

Lebih lanjut, kata dia, experience tourism saat ini lebih dibutuhkan wisatawan. Menurutnya, daripada mengejar mass tourism, penawaran experience tourism lebih unik dan menarik. 

"Experience tourism itu yang dicari oleh orang zaman sekarang. Tidak lagi sekadar datang ramai-ramai lihat pemandangan, tapi juga ingin merasakan kearifan lokal, budaya lokal, kuliner tradisional, kerajinan tangan, dan lain-lain dari suatu tempat," jelasnya.

Contoh experience tourism

Sebagai informasi, mass tourism merupakan wisata dalam jumlah yang besar, dilihat dari aspek wisatawan.

Kuantitas kedatangan wisatawan diutamakan, sehingga pariwisata massal mengarah ke wisata-wisata yang cenderung dikunjungi oleh wisatawan dalam jumlah banyak atau rombongan. 

"Saya sedang mencoba menyadarkan, mungkin selama ini teman-teman mengejarnya ke mass tourism ya, artinya tempat wisata yang banyak dikunjungi, ribuan orang," tutur dia. 

Baca juga: Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Hans memberikan salah satu contoh kegiatan yang pernah ia lakukan. Dulu, dirinya pernah membuat dan mengusulkan suatu festival Sambal Nusantara. 

"Saya menemukan sambal-sambal yang diciptakan ternyata oleh raja-raja zaman dahulu. Saya ketemu 360 macam sambal, yang enggak biasa kita coba dan makan," jelasnya. 

Baca juga: Menparekraf Optimistis Capai Target Kunjungan Wisman di Tengah Ancaman Resesi

Ilustrasi wisatawan di Desa Penglipuran, Kabupaten Bangli, Bali.Dok. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ilustrasi wisatawan di Desa Penglipuran, Kabupaten Bangli, Bali.

Dari hal seperti itulah, kata Hans, wisatawan akan lebih tertarik karena dapat merasakan sesuatu keunikan tersendiri, sekaligus tempat wisata yang dijual di suatu destinasi. 

"Nah ini adalah sebuah experience, menyicipi sambalnya juga. Jadi sambalnya gratis, tapi air minumnya bayar," ujar dia. 

Baca juga: Pengembangan SDM Pariwisata yang Berkualitas Terus Dilakukan di Labuan Bajo

Selain itu, ia menjelaskan, tidak hanya mengejar kuantitas wisatawan, tapi pelaku wisata juga harus terus meningkatkan kualitas produk dan mutu tempat wisata, misalnya memperhatikan kebersihan toilet. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sampah Plastik Masih Jadi Masalah di Area Konservasi TN Komodo

Sampah Plastik Masih Jadi Masalah di Area Konservasi TN Komodo

Travel Update
Naik Bus Macito di Malang, Wisatawan Segera Bisa Berfoto di Kampung Heritage Kayutangan

Naik Bus Macito di Malang, Wisatawan Segera Bisa Berfoto di Kampung Heritage Kayutangan

Jalan Jalan
Waterfront Marina dan Puncak Waringin Labuan Bajo, Ruang Aktivitas Kreatif Masyarakat dan Wisatawan

Waterfront Marina dan Puncak Waringin Labuan Bajo, Ruang Aktivitas Kreatif Masyarakat dan Wisatawan

Jalan Jalan
Pantai Sekitar Samarinda dan Bontang, Ada yang Harus Menyeberang Dahulu

Pantai Sekitar Samarinda dan Bontang, Ada yang Harus Menyeberang Dahulu

Jalan Jalan
Hari Terakhir Grebeg Sudiro 2023, Lampion Pasar Gede Tetap Menyala sampai Cap Go Meh

Hari Terakhir Grebeg Sudiro 2023, Lampion Pasar Gede Tetap Menyala sampai Cap Go Meh

Travel Update
Kafe Unik di Malang, Bisa Ngopi Sambil Bikin Kaus

Kafe Unik di Malang, Bisa Ngopi Sambil Bikin Kaus

Jalan Jalan
Mumi Tertua dan Telengkap Ditemukan Dekat Piramida di Saqqara, Mesir

Mumi Tertua dan Telengkap Ditemukan Dekat Piramida di Saqqara, Mesir

Travel Update
Semesta's Gallery, Tempat Healing Baru nan Nyaman di Jakarta Selatan

Semesta's Gallery, Tempat Healing Baru nan Nyaman di Jakarta Selatan

Jalan Jalan
6 Tips ke Situ Cipondoh Tangerang, Bawa Kantong Sampah dan Uang Tunai

6 Tips ke Situ Cipondoh Tangerang, Bawa Kantong Sampah dan Uang Tunai

Travel Tips
Jadwal Bus Macito Terbaru, Keliling Kota Malang Gratis

Jadwal Bus Macito Terbaru, Keliling Kota Malang Gratis

Travel Tips
Cara Naik Kendaraan Pribadi ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Cara Naik Kendaraan Pribadi ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Travel Tips
Rute Sepedaan Shimanami Kaido di Jepang, Bisa Mampir ke Kuil Shinto

Rute Sepedaan Shimanami Kaido di Jepang, Bisa Mampir ke Kuil Shinto

Jalan Jalan
8 Festival Unggulan Jatim 2023, Tak Cuma Jember Fashion Carnaval

8 Festival Unggulan Jatim 2023, Tak Cuma Jember Fashion Carnaval

Travel Update
Ini Rute Pawai Tatung Cap Go Meh 2023 di Singkawang pada 5 Februari

Ini Rute Pawai Tatung Cap Go Meh 2023 di Singkawang pada 5 Februari

Travel Update
Mampir ke Semesta's Gallery Jakarta, Catat Panduan Lengkapnya

Mampir ke Semesta's Gallery Jakarta, Catat Panduan Lengkapnya

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+